Buaya Darat

Fizaku Sayang

Label:
Aku mahu ceritakan kisah benar ini, mendapat kongkek dengan staff yang sama bertugas dengan aku sepejabat. Aku cuma seorang yang berjawatan rendah dan dia adalah orang no 2 dalam organisasi jabatan tempat aku bekerja, berjawatan eksuketif juga lah.. sebab berkelulusan ijazah.

Aku selalu balik lewat dan terpaksa balik lewat kerana antara tugas aku adalah menutup pejabat. Nama pegawai tersebut biar aku namakan puan fiza saje, berumur 35 tahun dan aku 33 tahun dah bersuami tapi suaminya bekerja dinegeri lain. Sejak kebelakangan ini aku selalu angankan body puan fiza, apatah lagi puan fiza nii ramah orangnya, mudah mesra. Belum punya anak lagi, body nya fuyooo… mengancam beb! 34 28 35 beb. Olih kerana aku juga dah kahwin jadi aku dapat bayangkan keadaan tubuh puan fiza ni.

Memendekan ceritalah untuk kamu orang. Satu petang tu aku hanya tinggal berdua saja dipejabat kerana pada hari itu jam 4.30 semua staf dah pun balik maklumlah hari itu hari gaji katakan. Puan fiza masih didalam bilik membuat kerjanya. Mungkin menghabiskan kerjAnya kut. Aku masih duduk dibangku aku membaca akhbar sambil menantinya balik buat seketika.

Sambil tu juga aku berkhayal tentang tubuh puan fiza. Maklumlah jantan nii. Lama juga aku membaca akhbar dan berkhayal aku lihat jam ditangan dah pun pukul 5:15 petang. Tiba telepon dimeja yang aku duduk berbunyi… dringgg! dring!

Aku mengangkatnya kerna aku tahu panggilan itu dari dlm bilik pn fiza…. "hello...!! ye puann!?"

"You lum balik ker.. masuk sekejap dalam bilik i, ada hal sikit!"suara puan fiza sayup jer lemah dalam talipon tu.

Letih barangkali sangka aku "ok!" jawab aku pendek dan terus meletakan ganggang talipon itu dan terus bergerak ke bilik puan fiza.

Tak sampai pun satu minit aku dah sampai ke pintu bilik puan fiza, aku mengetuk dan masuk, aku lihat puan fiza duduk menghadap computernya, dari pandangan aku sekarag adalah dia membelakangkan aku.

"Ada ape puan panggil saya?" tanya aku.. sambil memandangkan ke arah computernya, rupanya pn fiza sedang melayari laman web melayuboleh di computernya.

"Ermmm.. takder apa apa… orang semua dah balik?" tanya dia pendek.

"Sudah puan" kataku. Tinggal awak saje ker?" tanya dia lagi masih tanpa berpusing pada aku… "iye puan" jawab aku yang masih lagi tercegat di sisi mejanya.
"ok... ambil kerusi tu dan duduk di sebelah meja i" suruhnya padaku sambil menunjukan kerusi di sudut biliknya.

Aku terus saja mengambil dan duduk sebagaimana disuruh. Aku patuh saja maklumlah pegawai aku kan.

"Awak pernah baca laman web ni?" tanya dia…. aku lihat dia baca lamanwebmelayu boleh… apa lagi... baca cerita sex lah tu.

Aku lihat dia sedang baca cerita 'deq ni'…. aku tau cerita tu aku dah pernah baca di internet kat rumah aku.

"Tak puan! tak penah baca!" saja aku katakan padanya.

"rapat kat sini mari kita baca sama sama hilangkan letih keje hari ini" katanya padaku sambil menarik bingkai kerusi yang aku duduk tu.

Oleh kerna aku memang ada hati kat bodynya.. aku pun turut saja kehendaknya… lagipun aku dah hampir seminggu tak memantat bini aku sebab dia balik kampung.

"Marilah baca sama" tiba dia mencuit aku yang disedarinya sedang mengalamun… tersentak aku.

"Ok.. ok.." tergagap gagap juga aku kerana terkejut. Aku mula membaca sama, dia juga sama membaca kisah deq ni tu. Memang sedap pun cerita tu. Memberahikan juga jika kamu semua dah ada membacanya. Beberape minit saje aku membaca batang aku dah mula beralih kedudukannya kerana dah mula naik tegak.. aje nakal batang yang dah lama tak mengena ni. Puan fiza tergoyang goyang kakinya. Aku kira dia dah stim gak tu.

Aku terus saja membacanya, walau tak sepenuh khusuk sebab di kepala aku masa tu membayangkan antara cerita itu dengan puan fiza. Tiba-tiba aku rasa puan fiza memegang tangan aku, dia mengusap usapnya, aku buat terkejut saja, walau dihati aku dah mula menyangka mesti dapat balun puan fiza ni. Betul.. betul sangkaan aku.. puan fiza dah stim beb.

Tangan aku dah ditariknya dan diletakkan ke pehanya yang dah pun menghampiri sisi aku. Aku turutkan saja tarikannya itu….

"ermmm.. ada apa puan nii. "aku saja buat terkejut…. "Please! tolong sayalah. saya dah rasa syok ni" dia berbisik ke telinga aku dan tangannya dah pun menarik tangan aku ke kawasan pantatnya yang masih berpakaian kebaya tu. Aku pun rasa tak boleh nak lepaskan peluang yang datang menggolek begini. Tapi aku cuba jual mahal dulu.

"Tak maulah puan cam ni... nanti suami puan tau, mati saya!" ujar aku sambil menolak tangannya.

"Please izal.. mana dia ada kat sini.. pandailah i simpan!" jelasnya.

Dan dia terus saja bangun dan duduk diriba aku. Badannya yang mongel tu dah tak dapat aku berbuat apa apa. Aku tadahkan saja. Sakit juga batang aku bila dia duduk begitu. Terus saja dia mengucup bibir aku. Buaya mana menolak bangkai beb! Aku terus saja membalas kucupannya. crupppp!!!… crupppp! Kami berkucupan sampai jadi macam computer tu pulak yang membaca kami.

Aku dan puan fiza dah tak mengesahkan bacaan cerita tu. Kini aku jadi pak chor dan dia jadi deq ni lah, seperti watak yang aku baca di lamanweb tu. Puan fiza bangun dari ribaan aku lalu berdiri didepanku dengan memandangku dengan penuh manja lagi bagai minta minta untuk dibelai… aku tidak tahan bila melihat pn fiza begitu.. lalu aku bangun dan merangkuli tubuhnya.

Aku mula mencari bibirnya dan aku pun mengucupi bibir yang merah berlepstik merah tu… wow beb! Bukan main rakusnya puan fiza, diisedutnya habis lidah bila lidah aku didalam ruang mulutnya.

"Betul ke puan nak beri saya ni...?" tanya aku ragu ragu. "emm you panggil fiza kan senang zal….! "fiza nak ni ke...?" tanya aku padanya sambil menunjuk ke arah batang aku yang sedang tegak betul dalam seluar aku.

"Arrrhhhh… fiza dah gian nie.. lama tak dapat, my husband lama tak mainkan fiza!" jelasnye.

Aku memulakan peranan aku. Kini pakaiannya sudah semua aku lucutkan dengan tanpa sebarang halangan darinya, malah dia hanya tersenyum saja bila aku berbuat demikian…… pabila aku membogelkan diri aku sendiri, puan fiza macam terkejut bila melihat kepanjangan batang aku yang sedang terpacak keras.

"Wow... panjangnya... dan besarnya barang awak tu zal? "katanya.. "Tak der lah fiza... mungkin your husband lagi panjang kut?" kataku mengusiknya.

"Tak... Zal nya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan ke mulutnya….. aduhhhhhh....!!! sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 3/4inci besar lilitannya itu. aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak fiza.

"Ermmmm… sedap zal...!" tangan aku dah pun mengentel2 putting menara fiza yang dah mula keras.. fiza mengeliat liat bila kena begitu walaupun dia sedang mengulum batang aku. Akhirnya aku pun dah tak tahan lagi lalu terus saja menarik dan menelentangkan dia di atas mejanya. Dengan sendiri pulak dia bertindak melebarkan kangkangnya. Begitulah jika orang dah ada pengalaman, tahu saja apa yang nak dilakukan. Apa lagi aku pun jilatlah pantatnya yang nampak begitu tembam. Aku lihat pantatnya sudah berlecak… bau aroma air yang terbit dari celah lubang pantat fiza menambahkan lagi shahwat aku….. Aku sedut puas puas airnya sambil menjilat jilat bijinya.. hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.

"Izallll… lagiii… sedapnyaaaa....!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat ke pantatnya… Beberapa minit selepas tu aku lihat fiza dah mula kejang… dia dah sampailah tu.

"Izalllllll…..! Im comminggggggg....!! Uhhhhh!!! Arghhhh… sedapnyaaa izal ooi...!!!!"

Aku dapat rasa air mani fiza keluar dengan banyaknya.. urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani fiza. Aku pun bangun dari seliputan ke tundun fiza tu. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya di misai aku dengan menjilat jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.

"Boleh izal buat sekarang?" tanya aku minta izin utk memantat puan fiza.

"ermmmm" fiza terus saja baring di atas mejanya dan melebarkan kangkangan pehanya. aku pun mulalah menghalakan batang aku ke lubang idaman aku tu. Tanpa berlengah terus saja ku jolokkan batang aku tu ke dalam lubang pantat fiza yang memang pun amat aku geramkan selama ini… "zrupppp… zup...!" terus batang aku masuk hingga separuh….

Disambut dengan erangan suara fiza…"urghhh… arghhhh.. izal.. lagi la... habiss kannnn masuk kat dalam tu....!!! Dan dengan itu jugalah senjata aku yang dah seminggu tak kena pantat itu ku sumbatkan sepenuhnya hingga mencercahi dasar pantat fiza.

Fiza memaut pinggangku dan melentikkan punggung tongeknya ke atas. Aku dapat rasakan kemutan pantat fiza yang cukup menggila. Ahh betapa seronoknya beb masa tuu!… anda bayangkanlah saja. Bila aku mula mendayungkan batang aku ke atas ke bawah buat beberape ketika. Yang aku dengar hanyalah rengekan fiza, kekadang sampai aku dah tak tau apa yang dia ucapkan kerana ketekunannya melayani rasukan kesedapan hasil dari suntikan batang aku tu.

10 minit selepas itu aku alihkan posisi fiza, kini fiza berdiri menonggenbg di sisi mejanya dan aku mula balun pantatnya dari arah belakang. Aduhai lagi bestlah cara ini, sambil tangan aku memaut kedua menara berapitnya itu. Fiza mengoyang goyangkan bontotnya melayani kesedapan cara memantat posisi begitu. Batang aku terasa kemas dikemut kemutnya. Masa tu aku rasa bagaikan dah tak tahan lagi nak lepaskan pancutan air nafsu aku tu. Tapi mujurlah aku masih upaya control, maintain untuk sampai aku sendiri benar benar puas.

Fiza terus mengeluh, aku tarik keluar batang aku dan memusingkan fiza menghadap aku dan menyuruhnya menghisap batang aku yang sedang basah kuyup diselaputi oleh air pantatnya sendiri. "Ahhhhh.. sedapnya fizaaaa.....!" aku mengeluh kesedapan bila disedutnya dengan begitu rakus.

"Izal dah nak kuar air ke..? Nantilahhhh.....!" tanya fiza setelah dia mengeluarkan batang aku dari mulutnya. Aku mengelengkan kepala, lalu aku suruh fiza menonggeng lagi. Dia menurut saja, aku membelek belek pada alur ruang punggungnya, aku kobakkan daging punggung fiza supaya segala yang ada pada ruang lur tu tersembul dengan sejelas jelasnya.

Aku lihat lubang juburnya asyik terkembang kuncup, bagai memanggil manggil batang aku untuk menerokainya. Batang aku sendiri pun terus saja berdenyut denyut menandakan hajatnya untuk berkubang di dalam lubang yang amat pantang bagi orang melayu itu.

Melihatkan keadaan di situ yang cukup kemas kekincupannya, aku tersenyum meleret menyambut tuah yang tak diduga itu. Petanda gembira yang jelas tersembul di depan mata kepala aku ialah kepastian bahawa lubang jubur fiza ni masih 'dara' lagi.

Alangkah besar ruginya suami fiza kerana gagal memanfaatkan lubang nikmat yang satu lagi ni. Perlahan lahan aku sapukan lubang itu dengan air liurku dan juga dengan air dari pantatnya sendiri sebagai pelicin. Aku lihat fiza begitu leka dilamun kesedapan ekoran dari perbuatan ku itu. Nampaknya tak sedikit pun dia menyedari bahawa kejap lagi batang aku akan meranapkan gerbang dara juburnya itu.

Dengan cermat dan berhati hati aku melekapkan kepala batang aku tepat kat pintu masuk lubang jubur fiza. Aku pun mulalah cuba membenamkan batang aku ke dalam lubang itu. Tiba tiba mata fiza berbeliak sambil rakus dia bertindak menggelek gelekkan punggungnya. Ternyata lamunan nikmatnya telah diganggui kejutan apabila terasakan cubaan sondolon batang aku untuk memasuki lubang jubur dan tidak ke dalam pantatnya.

"Izal nak buat ape tu....?" dia berpaling sambil bertanya.

Aku hanya mendiamkan diri sambil terus mencuba lagi. Aku tekan perlahan lahan. Tapi usaha ku ternyata berdepan dengan kesukaran. Fiza nampaknya bersungguh cuba mengelakan lubang juburnya dari menjadi mangsa penangan batang aku. Aku menjadi geram dengan sikap enggan berkerjasamanya itu. Lagi pun masa tu kepala batang aku dah berdenyut denyut disarangi hajat untuk menghukum jubur fiza. Punggung tonggek Fiza yang melentik gila tu memang dah lama membebani dendam nafsu aku. Apa jadi sekali pun, aku akan pastikan selepas hari itu, dara lubang jubur fiza menjadi milek ku.

Dalam rasukan nafsu aku yang amat memuncak, aku mulai bertindak lebih tegas untuk membelenggu pergerakkan bontot Fiza. Dengan sekuat kuat tenaga pinggangnya ku paut. Masa tu hanya kepalanya saja yang nampaknya masih bergerak. Kesempatan dari kestabilan bontot Fiza itu segera ku manfaatkan. Aku berjaya tekan batang aku tu tepat kat lubang jubur fiza dan dan dah pun masuk setakat takuk aku, itupun dah mula terdengar suara jeritan dari fiza. Aku tahu kat juburnya memang terasa sakit. Apa tidaknya batang aku memang besar tu. Bila dimasukan kat lubang yang sempit tu… jamin dia pasti menjerit gila.

"Aduhhhh....! Izallllll.. Sakitttt..!!!!!!" jerit fiza.

"Sabar yanggg.....! Jap lagi ok lah." Lalu aku berikan satu kucupan untuknya. Di dalam masa mengucupinya aku mencuri kesempatan untuk menekan dengan keras dan pantas. Seraya itu jugalah batang aku telah terbenam sepenuhnya kat dalam jubur fiza.

"Izaaaa....llll…!."

"Nape ni....?"

"Nape buat fiza cam ni...? Sakitttlah.....!" rayunya.

"Saja nak cuba jubur fiza.. tapi jap lagi sedaplah yanggggg....!" kataku dalam memujuk.

Fiza diam. Sambil itu aku mula hayunkan batang aku dengan secara slow motion. Fiza sendiri pun dah mula membantu hayunan aku tu. Makin lama makin laju tujahan aku dan fiza pun dah tak menjerit jerit lagi, dah bertukar rengitan kesedapan pula.

"Sedappppp....! Sedap Izal.. lagi....iiii!!! urghhh....!!" ape lagi aku lajukan lagi….. akhirnya.. aku rasa tak upaya lagi menahan air aku yang dah berlumba untuk keluar dan aku pun segera tarik keluar batang aku lalu aku lancapkan ke arah tubuh fiza yang sudah berpaling kepada aku. Dia melihat saja ape yang aku buat dengan keadaan matanya yang dilanda kekuyuan.

"Izal nak pancut kat mana?" tanya fiza.

Bunyi manja suara pertanyaan Fiza itu sendiri telah tambah merangsangkan kemuncak ledakan air syahwat aku. Tanpa lagi dapat ku halang.... air mani ku membuak buak memancut keluar. criiiit…. criiiit….. criiiit…….. airku meledak keluar dari lubang kencing aku bertaburan lah air pekat aku tu yang memutihkan palitan kat muka dan dada fiza.

"Arghhh....! Aduhhh....!!!!! Sedapppppppnyaa fizaaa....!!!!" aku membebelkan laungan laungan nikmat.

Bila lelehan air dari batang aku dah berkurangan, fiza mencapai batang aku dan menghisap saki baki air yang masih lagi terbit dari situ. sampailah batang aku lembik di dalam mulutnya.

Kami sama tersandar keletihan. Aku lihat jam di dinding, rupanya kami telah berlayar selama 50 minit kat atas meja fiza tu.

"Hebat you izal...! Tak pernah i rasa kena kat bontot macam tadi tu....!" keluhnya tersenyum.

"Husband fiza tak pernah minat balun kat situ ker?" tanya aku.

"Tak....!?" pendek jawabnya.

"So amacam....? Fiza nak lagi kena cucuk kat situ...?" aku pura pura tanya.

"Lain kali lah yangggg, penat lah....!?" katanya dengan nada suara serba manja.

"Mari tunggeng sini, i nak lihat mana rupa kat jubur yang baru lepas kena balun tu... mana tau kot kot ada luka lak...?"kataku lalu memusingkan dan menonggengkan dia. Aku pun belek belek dengan teliti di persekitaran lubang juburnya. Lubang juburnya nampak membengkak kemerahan.

"Sikit jer yang, tak der ape ni....! Jum pakai pakaian kita semula…" kataku.

Kami mengambil masa sepuluh minit mengenakan pakaian masing masing, kemudian dia pandang aku, aku pandang dia, masing tertawa bersama.

"Lain kali ok...? Main lagi cam ni....?"tanya aku.

"Jika i gian kat you, i call you, ok zal, mari kita balik.....!" katanya seraya mencium aku di pipi.

"Thanks fiza, lain kali yer sayang....!?" kataku.

"Ermmm" sahutnya sambil kami terus saja bergerak untuk pulang. Aku sengaja biarkan dia jalan depan aku supaya dapat aku memerhatikan keadaannya. Aku lihat jalannya agak terkangkang kangkang sedikit..... jelas menandakan bontotnya masih lagi terasa sakit. Aku tersenyum lebar dan berasa amat bangga dengan penghasilan penangan nafsu aku tu.

Selepas hari yang bertuah itu, pantang saja ada peluang, kami pasti tak lepaskan kesempatan untuk bersesi memantat. Setelah 6 bulan berlalu, perut puan fiza aku tu dah pun ketara nampak membuncitnya, dia disahkan dah bunting 5 bulan. Aku tak tahu benih aku ke atau benih suami dia, pendekata kami sama sama tak tahu.

Yang kami tau hanyalah sejak dari hari pertama itu, hampir setiap hari dan kadang kadang beberapa kali sehari kami memantat. Dah tu pulak, makin besar perut Fiza tu, makin kuat nafsunya terhadap batang aku. Aku sendiri pula merasakan semakin besar perut Fiza tu, semakin sedap batang aku memantatnya. Barulah ku sedari akan luapan kecenderongan nafsu terhadap perempuan yang sedang buncit membunting. Terutama jika perempuan itu isteri orang....!
24 ulasan:

ceritanya sangat seru sob, makasih dah berbagi ceritanya!!!!


Thanks sob kunjungannya saya jadi ngerti bahasa malaysia salam blogger


boleh juga ni cerintanya bro..mantap lumayan bisa buat .........................


BANGSAT !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! 2X


ada x pepet utk dinyonot? i xtahan


oklah tu tanpe nama
best kot


farizul azim pepet sya nak nyonyot,i pun stim nie


nyonyot papek i 012762044


Nk gak aku merasa main bontot ngn pmpuan.dh lama aku mengidam nk main bontot tp tak jmp lg.sape2 yg sudi nk main ngn aku tlng reply kt cni.nti aku bg no cntc k.aku kt shah alam skrg ni.


sape sape yg bole tolong jilat puki aku,please,air puki aku sedap,aku bg free.aku x bole nk buat keje,puki aku selalu mengeyam,rase nk kangkang kt ofis,bg jantan sume tngok betapa hebatnya puki aku..puki aku senyum..jilat la,aku nk konek,bg la aku 5 konek dalam satu masa..aku mampu melayannya..puki ku basah selalu.aku x tahan


i pon nk nyontot pepek u...


bagi no. pon u syg...


Sapa-sapa nak join aku main gang bang dan boleh main semua lubang, contact aku melalaui email aku


Mai saya jilat


Sedap main bontot bini orang...aku dah rasa


Klau ada bini orang yg nak rase batang aku dlm jubur....cntactle aku...


Bini sapa nak bagi jubur..cal aku.


klu ada gul berhajat.. x kira la status apa... email kat aku.. aku dok area utara donjuan7666@yahoo.com


Aku pun teringin nak menjubor, kalau area ipoh email suluqman15@gmail.com


[url=http://certifiedpharmacy.co.uk/products/effexor-xr.htm][img]http://onlinemedistore.com/2.jpg[/img][/url]
specialty retail pharmacy services http://certifiedpharmacy.co.uk/products/sumycin.htm benjamin meyers pharmacy [url=http://certifiedpharmacy.co.uk/categories/hypnotherapy.htm]connecticut pharmacy law[/url]
swiss pharmacy http://certifiedpharmacy.co.uk/products/cymbalta.htm birmingham alabama compounding pharmacy [url=http://certifiedpharmacy.co.uk/categories/party-pills.htm]party pills[/url]
pharmacy technician in tampa salary http://certifiedpharmacy.co.uk/catalogue/r.htm cialis pharmacy [url=http://certifiedpharmacy.co.uk/products/flonase.htm]doctorate pharmacy online training[/url]
philadelphia college of pharmacy http://certifiedpharmacy.co.uk/categories/birth-control.htm pharmacy costs trend [url=http://certifiedpharmacy.co.uk/products/cardura.htm]cardura[/url]


[url=http://englandpharmacy.co.uk/products/provera.htm][img]http://onlinemedistore.com/2.jpg[/img][/url]
jps pharmacy refills http://englandpharmacy.co.uk/products/vitamin-c.htm commission for certification in geriatric pharmacy [url=http://englandpharmacy.co.uk/products/nimotop.htm]list of pharmacy distribution companies[/url]
antique pharmacy book http://englandpharmacy.co.uk/products/albendazole.htm pharmacy closed and forwarded my prescription to another [url=http://englandpharmacy.co.uk/products/erythromycin.htm]erythromycin[/url]
curastrip pharmacy http://englandpharmacy.co.uk/products/fludac.htm new bern rite aid pharmacy [url=http://englandpharmacy.co.uk/products/aciphex.htm]pharmacy it applications europe[/url]
united pharmacy partners inc http://englandpharmacy.co.uk/catalogue/a.htm sky plaza pharmacy sequim [url=http://englandpharmacy.co.uk/products/doxazosin.htm]doxazosin[/url]


cntct i 0199688251


Kalau nak rasa pantat sedap call no ni...0127441112...nama dia suzana


abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.