Buaya Darat

Menghamilkan Dia

5/09/2013
Masa berlalu begitu cepat, diam tak diam sudah setahun aku mendirikan rumah tangga dengan Datin Julia Raof. Dia seoarang janda, setelah menjadi Isteri aku, status datin dan janda gugur dengan sendirinya. Kerana aku bukan bergelaran Dato'. Statusnya sekarang hanya sekadar puan sahaja.

Kami berkenalan sewaktu aku membantu tukarkan tayar keretanya yang pancet di labuh raya timur barat. Perhubungan kami bertambah intim dan bertukar menjadi sepasang kekasih, apabila aku menumpang di rumahnya untuk berulang alik menghadiri seminar di ibu kota. Sewaktu berkahwin umur ku 30 tahun dan Julia 37 tahun, dia lebih tua daripada aku 7 tahun. Aku tak kisah dengan perbezaan umur kami yang begitu ketara. Walaupun umur 37 tahun, tapi perwatakannya dan raut wajahnya nampak lebih muda daripada umurnya yang sebenar. Aku korbankan cinta ku demi kasih sayangnya yang amat mendalam terhadap ku. Maklumlah janda bertemu pula dengan teruna. Walaupun sebelum ini aku sudah mempunyai ramai teman wanita yang jauh muda daripadanya. Dah jodoh apa nak buat.

Di antara ramai teman wanita ku, yang spesil ialah seorang gadis kadazan student Universiti. Yana Uyen namanya dan dia berasal daripada Serawak. Perhubungan kami terputus apabila aku mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Julia isteri ku sekarang ini. Aku dengan Ju sebelum berkahwin dulu, perhubungan kami sudah pun macam suami isteri. Jadi aku mengambil tanggung jawab terhadap apa yang telah aku lakukan.

Aku bertekad tidak mahu mengulangi gaya hidup ku semasa bujang dulu. Nak jadi seorang suami yang setia, romantis dan jujur. Ini tekad ku. Aku cuba hadkan aktiviti sosial ku. Ke mana saja aku pergi, aku akan bawa Ju, isteri ku bersama. Masa bujang dulu aku jenis lelaki yang tak boleh jumpa perempuan. Inilah satu-satunya kelemahan ku. Dapat saja peluang, aku mesti nak test kejantanan aku.

Hampir kesemua perempuan yang aku dampingi akan menyerah dan melutut di depan aku. Aku bukan hebat sangat, tapi sentiasa berusaha ke arah itu. Dalam banyak-banyak teman wanita ku, cuma gadis kadazan itu sahaja yang liat. Sehingga hubungan kami terputus dia tak dapat aku jinakkan. Jinak-jinak merpati katakan. Khabarnya dah tamat pengajian dan balik ke negerinya Serawak.

Sekarang ini, aku berkerja dengan syarikat hartanah milik isteri ku sendiri. Terletak di Bandar Tasik Selatan. Dia bos dan aku second bos. Itu di pejabat sahaja, di rumah aku suami dan bos. Kami masih tinggal lagi di rumahnya yang lama. Bunglow dua tingkat milik isteri aku Ju.

Isteri ku ini mandul, aku tahu sejak kami masih menjadi sepasang kekasih lagi. Sebelum berkahwin, Ju tinggal dengan pembantu rumah Indon, Rikni namanya. Dia sudah pun pulang ke kampongnya di Surabaya. Jadi rumah yang besar itu cuma tinggal kami berdua sahaja. Rasa sepi juga, apatah lagi Julia isteri ku, tak akan dapat melahirkan zuriat untuk ku.

Pada satu petang, ketika perjalanan pulang dari pejabat, kami berbincang untuk mengambil pembantu rumah yang baru. Ju memberi pandangannya. "Bang, apa kata kalau kita jemput Su tinggal bersama kita. "Aku hanya diam sambil memandu memandang terus ke hadapan, seperti dengar tak dengar aja apa yang Ju cakapkan tadi. Bisik dalam hati kecilku, cari nahas, nanti lain pula jadinya.

Su atau Suzie adalah adik angkat isteri ku yang tinggal di Grik, Perak. Umur Su baru 27 tahun masih bergetah. Badannya kiut miut pula tu. Aku takut, aku tak tahan godaan nanti. Dia salah seorang daripada senarai gadis yang pernah aku telanjangi. Yalah..... kami pernah lakukan hubungan sex sebelum ini.

"Bang! tak dengar ke apa yang Ju cakap tadi." Ju Isteri ku , bertanya balas apabila melihat aku tidak respon pertanyaannya."

"Iya, abang dengar. Tapi Ju...! tak kan Ju tak ingat masa kita berkawan dulu. Ju..., orang lain tak ada ke?" Aku bertanya balas. Su juga pernah terlibat dengan permain cinta tiga segi kami dulu. Isteri ku Ju, Suzie dan Rikni pembantu rumah, pernah main sex serentak pada satu masa. Peristiwa ini berlaku di sebuah hotel di Pulau Pinang. Aku bimbang bilananti Su tinggal bersama kami, perangai nakal aku akan berulang kembali. Manalah tahu, hidangan dah ada depan mata. Kucing mana tak ngap ooii. Ini yang aku takutkan ini. Sejak aku kahwin dengan Ju, semua teman wanita telah aku putuskan, termasuklah Suzie.

"Abang cadangkan kita ambil orang lain ajalah." Aku membuat cadangan balas.

"Tapi, bangg...! ,Ju kesian dekat Su tu, sampai sekarang belum kahwin-kahwin lagi." Ju bagaikan merayu. Setakat ini, semua permintaan isteri ku tak pernah aku hampakan. Hai kenapalah si Su ini yang di pilih. Walaupun aku bertekad nak berubah, tetapi perangai lama ku belumlah pasti dapat habis ku kikis .

"Ok lah, abang setuju. Tapi bila nak jemput Su kemari...?" Aku inginkan kepastian.

"Nantilah, Ju uruskan." Aku membelok kereta masuk ke dalam kawasan rumah.

Perhubungan sex dengan isteri ku macam biasa, berjalan lancar. layanannya sungguh istimewa. Pengalamannya membuatkan aku puas dan nikmat yang tiada terhingga. Aku sayang isteri ku.

Sebagai second bos di syarikat hartanah milik isteri ku, aku handle bahagian pemasaran dan pelanggan. Kerja ku agak rumit dan sibuk juga. Bilik pejabat ku agak luas, selasa dan lengkap. Meja tulis ku yang besar dan lebar dengan kursi duduk yang ekslusif. Kumputer peribadi, fail kabinet, sofa tetamu yang panjang, muat untuk dua orang dewasa tidur . Bilik pejabat ku tertutup daripada pandangan luar dan di sudut sebelah kanan disekat dengan cermin untuk bilik sketeri ku.

Aku di bantu oleh sorang sketeri, Rina namanya. Cantik, anggun orangnya tapi dia isteri orang. Suaminya seorang pegawai kerajaan. Nak jadikan cerita, suami si Rina terpaksa keluar negara bertugas sebagai pegawai diplomatik. Rina terpaksa berhenti kerja dan ikut suaminya ke sana. Jadi jawatan sketeri ku tinggallah kosong dan belum ada penggantinya. Itu pun Isteri ku masih nak cadangkan Suzie, tapi aku menolaknya. Kekosongan jawatan setiusaha diiklankan di ahkbar.

Kebetulan pada hari temuduga untuk jawatan sketeri, aku terpaksa bergegas ke Seremban. Jadi, tak adalah peluang untuk aku jadi penginterviewnya calun sketeri ku. Sekurang-kurang aku dapat memilih mengikut cita rasa aku sendiri. Pegawai perjawatan En. Lan yang mengendalikan interview ini.

Selesai sahaja tugas aku di seremban, aku terus pulang ke rumah. Isteri aku, Ju dah pun ada di rumah. Dia sambut ku depan pintu. Terperanjat aku di sebelah nya terjengol si Suzie. "Haii Su, bila sampai?' "Petang ni, bang Yus." Aku menyapa Suzie sambil melangkah masuk di iringi Ju dan Suzie. Su aku lihat kurus sedikit, tapi tetap cantik macam dulu.

"Lama tak dengar berita, sihat ke?" Aku sambung lagi sambil duduk di meja makan. "Sihat" Balas Su. "Su tak rindu kami ke?" Aku saja nak test. Su hanya tersenyum, tanpa menjawab balas. Isteri ku Ju, ke ruang dapur menyediakan minuman untuk aku. Su juga ikut Ju ke ruang dapur. Harap-harap aku akan dapat bertahan.

Selepas makan malam, kami berborak di bilik TV, sambil menonton vcd filem hindustan. Setahun aku tak jumpa dengan Su, rindu tu adalah sikit-sikit. Isteri ku Ju, amat ceria, tak nampak lansung riak cemburunya . Begitu mesera berbual dengan Suzie. Aku hanya mencelah sekali-sekala. "Ju, ramai ke yang hadir temuduga tadi?" Aku bertanya ingin tahu perkembangan temuduga yang dijalankan siang tadi.

"Kata Lan, 7 orang. Ju pun belum check nama-nama calunya." Isteri ku Ju, memaklumkan perkembangan siang tadi. "Oii ramainya...! nak pakai sorang aja." Su pula yang menyampuk. Malam tu isteriku tidur dengan Suzie di bilik kami. Sementara aku pula sibuk menyediakan kertas kerja plan pemasaran. Entah bila aku tertidur, tapi sedar aja dari tidur jam dah 7 pagi.

"Bang malam tadi kenapa tak masuk tidur?." Isteri ku bersuara sambil membawa dulang minuman letak ke atas meja. "kami berdua menunggu abang." Aku kurang faham apa yang Ju cakapkan tadi. Otak ku berputar mencari jawapannya. Setelah bersarapan aku dan Ju ke pejabat. Su tinggal di rumah sendirian.

Masa berlalu. Hari ini setiausaha yang baru lapur diri berkerja. Namanya dan orangnya aku belum kenal. Fail biodata masih ada pada pegawai perjawatan ku Lan. Tempat jam 9 pagi, Lan call aku, "Encik Yusri.... Sketeri baru you dah sampai. Nak bawa jumpa sekarang?" Suara Lan dari spesker intercom.

"OK lah Lan, bawa dia masuk dan biodatanya sekali." Aku mengarahkan Lan bawa masuk sketeri baru ke pejabat ku. Selang beberapa minit pintu pejabat aku diketuk daripada luar.

"Yes ! Masuk !" Pintu dibuka, Lan bersama seorang gadis yang sememangnya aku kenal.

"Morning, cik Yusri", Lan masuk berdiri di kiri meja ku. "Ini encik Yusri, eksisten maneger kami." Lan memperkenalkan diriku kepada gadis itu.

"Hai, Yana...! Silakan duduk." Aku bersalaman dengan sketeri baru ku sambil menarik kerusi mempersilakan duduk. Yana seperti tak percaya, merenung wajah ku, takut silap orang.

"Ini Yusri Latif." Nada Yana masih kurang yakin apa yang di lihat dihadapannya. "Cik Yus dah kenal Cik Yana ke?" Lan inginkan kepastian. Fail biodata masih di tangannya tapi aku dah kenal nama gadis ini.

"Ok, thanks Lan." kata ku. "Cik Yus, saya keluar dulu." Lan meminta diri. Yana masih terpegun di hadapan ku. Aku sambung perbualan. "Dah habis belajar" "Ye, Tahun lepas"

"KL Yana tinggal kat mana." "Rumah Abang di Salak South." Yana mula yakin dengan dirinya sendiri. "Tak balik Serawak ke?" "Baru balik bulan lepas" "Yana tak percaya ke saya ni Yusri Latiff."

"Bukan tak percaya, tapi tak sangka pula...." " Dah tahu saya, ni Yusri Latiff, so how, Yana boleh terima ke?" Aku cuba menduga hati Yana. "Emm.. susah nak cakap." " Yus tanya persenal sikit boleh?"

"Yang persenal tu apa Yus." "Yana ada.." Belum sempat aku habiskan ayat, Yana cepat-cepat mencelah "Boyfriend?" "Yes!. itu yang Yus nak tahu." Aku sambung ayat yang tergantung. "Yus nak tahu... dulu dan sekarang itulah lelakinya." "Thanks, Yana." Kami bungkam terdiam sebentar, Aku pandang tepat wajahnya, Yana tunduk sambil tersenyum.

Cantik dan anggun dengan suite yang dipakainya hari ini. Terkenang Nastalgia percintaan aku dengannya. Tubuh mogel ini, satu ketika dulu pernah berada dalam pelukan ku. Kami pernah bercumbuan mesera tapi belum pernah terlanjur. Kulitnya kuning langsat, matanya ayu dan meredup. Wajah pan Serawaknya tetap cantik walau pun tanpa solekan. Cuma khazanah dalamnya sahaja yang belum aku terokai. Dia gadis yang jinak-jinak merpati. Aku bangun dari tempat duduk menghampiri Yana dan mengucup bibirnya. Yana menolak lembut.

"Apa tugas Yana, hari ini...?" Yana bersuara setelah melihat aku terdiam sejenak. "Ok, tu bilik Yana." "Yana kemaslah apa yang patut." "untuk hari ini itu dulu." "Yes, incik Yusri Latiff." Yana nampak ceria kembali, setelah ku lihat tadi air jernih bertakung di matanya. Telefon berdering. "Hello, yes.." I'm coming." Aku letak telefon semula. "Now, Yana buatlah apa yang patut." "Yus keluar kejap." "Nanti lunch time temani Yus Ok!" Aku berlalu keluar, meninggalkan Yana.

Sudah seminggu Yana jadi sketeri aku, dan sudah dua minggu juga Suzie tinggal dengan kami. Setakat ini aku masih boleh bertahan. Tapi sampai bila? Kedua-duanya, berada di depan mataku. Nampaknya aku akan tewas. Hubugan aku dengan Yana semakin intim. Suzie pula semakin hari semakin mencabar kejantanan ku. Isteriku pula Ju, seperti melepas tali kepada ku.

Akhirnya aku tewas jua. Semalam call dari JB memerlukan isteri ku untuk bereskan urusan kontrak jual beli lot tanah untuk pembinaan kondominium. Pagi ini dia berolak ke JB ditemani Suzie. Mungkin lusa baru balik. Aku pula kena handle tender sebut harga bagi projek landscap taman. Jadi kedua-dua projek ini amat penting bagi syarikat kami.

Di pejabat hari ini akulah bos, akulah second bos. Aku sedang berbincang dengan pembantu pemasaran, Yana turut sibuk membantu menyiapkan plan landscap yang perlu dihantar besuk. Waktu kerja sebenarnya dah habis, perkerja bawahan semuanya dah meninggalkan pejabat. Tinggal aku, Yana dan pembantu pemasaran.

Banyak lagi perkara yang perlu dibereskan. Jam sudah hampir jam 9 malam. Aku benarkan pembantu pemasaran pulang, cuma tinggal sikit lagi kerja-kerja yang perlu dibereskan. Aku tersandar di kurusi keletihan. Yana masih meneruskan kerja-kerjanya. Sekarang hanya tinggal kami berdua.

Setelah menikmati kopi panas yang dihidangkan oleh Yana, aku kembali segar. Yana memicit-micit bahu ku. Aku tarik Yana duduk ke atas riba ku, tangan nya memaut bahu ku. Mukanya dalam keadaan mendongak. Midi singkat paras paha yang dipakainya mendedahkan paha putih gebunya pada pandangan mata ku. Kami berkucupan sebentar. Tangan ku mengusap-ngusap pahanya perlahan-lahan. Mata Yana dah layu. Batang ku tegang menolak seluar ku dari dalam yang bersentuhan dengan punggung Yana. Tanganku terus menjalar ke pangkal pahanya. Yana respon membuka lebih luas kedua pahanya.

Kami masih berkucupan. Lidah Yana ku hisap lembaut. Rabaan tangan ku bergerak ke atas dan berhenti di celah kelangkangnyanya. "Yusss.. cukup.... jangan pergi jauh tau." Dia bersuara menahan aku dari bertindak lebih daripada itu. Yana memang jinak jinak merpati. Aku terlupa syarikat ini milik isteri ku. Tapi burung sudah di tangan.

Aku tukar teknik. Tubuh Yana aku rangkul dan kemudian baringkan di atas sofa pejabat . Aku kucup bibir Yana semula. Midinya terselak sedikit pahanya terserlah. Tangan ku pula menjalar ke atas buah dadanya. Aku usap dan picit-picit perlahan.

"Yusss.. Jangan kuat sangat, sakit." Dia bersuara bila aku ramas bertalu-talu. Butang baju Yana aku tanggal satu-satu, dan sudah nampak branya. Cangkuk branya aku tanggalkan dan lurut ke bawah. Buah dadanya tersembul keluar. Tanpa buang masak aku nyonyot dan jilat puntingnya yang dah keras keghairahan. Yana meregek , "Yussss aaaahhhhh..... "

Tindakan ku lebih agresif lagi. Aku tanggalkan cangkuk dan zip midinya. lurut ke bawah dan tanggalkan terus. Kini tubuh Yana yang putih mulus hanya dibaluti seluar dalam sahaja. Bibir ku aku pendapkan di pangkal paha sambil perlahan bergerak ke atas dan singgah ditundunnya yang masih lagi berbalut seluar dalam. Perlahan aku hulurkan lidah ku ke bahagian alur pantatnya. Apabila tersentuh saja lidah ku, Yana merengek lagi aaaaa....!!! aaaaaa.....!!! Aku terus pelbagaikan jilatan situ.

Seluar dalamnya aku tarik perlahan. Yana tidak membantah. Aku tanggalkan seluar dalamnya. Pantatnya sudah terdedah keseluruhan tanpa pakaian lagi. Batangku pula menambah degree ketegangannya bila lihat pantatnya yang tempam itu. Tundunnya agak tinggi, bibir pantatnya bertaut rapat kiri dan kanan.

Hujungnya biji kelentiknya terkeluar sedikit. Alur pantatnya putih bersih kemerahan. Pantat gadis kadazan ini belum pernah aku usik lagi. Sambil menjilat pantatnya, aku turut membuka seluar dan seluar dalam aku sendiri. Batang ku terpacak keras. Mata Yana mencuri pandang menjeling-jeling pada batang butuh ku yang keras tegang.

Aku minta dia pegang batang ku. "Emmmh.... kerasnya." Yana bersuara. Diusapnya perlahan dari pangkal ke hujung kepala. "Yana please...." aku minta Yana kulum batang ku. Dia menggelengkan kepalanya tak mahu. "Please...Yana ! Yana kulumlah sekejap aja...!"

"Tak mau le Yusss... Yana tak biasa macam ni." Batang butuh ku sekadar diusap-usap lembut. Tangannya yang lembut sudah cukup membuat aku kegahairahan. Perhatian ku masih di kelangkang Yana. Air pantatnya sudah banyak keluar.

Operasi diteruskan lagi. Lidahku menjilat keseluruhan bibir, kelentik dan permukaan pantat Yana. Sekali-sekala aku masukkan lidah ku ke alam lubang pantatnya yang sikit terbuka bila pahanya dikangkang lebar. Terangkat-angkat punggung yana beberapa kali menahan keghairah yang amat sangat. "Aaaaa.....!!! aaaaa Yussssss.... nikmatnya Yusss.....! Oooo teruskan Yus...!" Aku perhebatkan lagi dan mempelbagaikan jilatan. Air pantatnya bertambah banyak.

Punggungnya terangkat beberapa kali. "Yus i tak tahan niii.... Tolong Yus. Please.... please ....!!!" Aku lihat mata Yana terpejam layu, nafasnya tak keruan lagi. Ghairahnya dah memuncak. Menyerah dan pasrah. Hanya menunggu respon dari aku seterusnya.

Aku sedar inilah detik dan masa yang terbaik untuk dapat pantat Yana. Aku mula celapak ke atas sofa. Aku kangkangkan paha Yana lebar. Dia menurut sahaja. Posisi aku berada di kelangkang nya melutut. Batang butuh ku yang dah lama menegang aku sentuhkan ke bibir pantatnya sambil mencecah alur lubang pantat yang sedikit ternganga. Aku usap biji kelentik dengan batang ku.

"Please Yuss... Please...!!!" Yana merengek meminta batang butuh ku segera disumbatkan ke dalam lubang pantatnya. Aku pun tekanlah perlahan-lahan. Kepala dan takuk dah masuk sikit hinggakan bibir pantat Yana turut terselak menelan batang butuh ku. Aku amat keghairahan. Batang ku yang dah masuk kepala tu aku tekan lagi. Tapi tiba-tiba satu tindakan spotan dari Yana. Tangannya menolak-nolak dada ku.

"Yuss...!, jangan kuat Yuss... sakit...!" wajahnya juga berkerut. Aku tarik balik batang butuh ku. Air pantat Yana semakin banyak. Kali ini, aku ajah-ajah dipermukaan lubang pantatnya. Kemudian, dengan sekali tusukkan yang padu, batang ku masuk hingga ke pangkal.

"Yuss.... sakiiiiit Yus...!!!" Bibirnya digigit menahan kesakitan apabila batang butuh ku lolos masuk ke dasar lubang pantatnya. Kedua tangannya cuba menolak dada ku. Tapi pada masa tu batang ku dah pun selamat terbenam. Aku tarikkan keluar semula. Ada periksa keadaan batang aku tu. Ternyata ada kesan darah di pangkal batang aku. Rupanya masih virgin lagi gadis kadazan ni. Melerek aku tersenyum membanggakan perkara tersebut. Namun lepas tu aku masukan semula batang ku dan memulakan aksi sorong tarik.

Kali ini tangannya memeluk erat tubuh ku. Mungkin sakitnya dah hilang dan yang ada hanyalah kenikmatan yang tidak terhingga. Rengekan sakit bertukar nada "aaaa...! aaaaa...! aaa...!"

Berselang seli dengan irama sorong tarik batang ku ke dalam lubang pantatnya. Dalam kesedapan berkeluar masuk dan bersorong tarik, terasa ketat dan sendat lubang pantat Yana. Aku pun percepatkan lagi rentaknya.

"Aaaaaa......!, yes! yess.. fuck me Yuss! Comon Yus. Comon. aaaa...! aaaaaa...! "Ternyata sakitnya dah hilang terus. Aku pun laju dan makin laju. Kemutan pantat dara yang masih ketat itu lancari air pelicin yang keluar begitu banyak dari pantatnya. "Oooohh, aaaaa.... coming...! I'm coming...!!!" Yana dah sampai kekemuncak klimak sambil aku perlajukan lagi hentakan. Giliran aku sampai ke kemuncak juga telah tiba.

"Ahhh....! aaaa...!!!" Ledakan air pekat ku terpancut ke dalam pantat Yana. Ketika itu kami berpelukan erat bagaikan satu badan. Aku pun perlahankan sorong tarik dan lepak di atas perutnya. Sebelum bangun kami berkucupan seketika.

"Yus, how if i got pregnent...?" Yana mulai rasa kebimbangan.

"Don't worry about i....! Kita kawin ajelah!" Jawab ku dengan penuh keyakinan.

Malam tu selepas makan malam aku hantar Yana balik ke rumah abangnya.Bermula dari sex pertama itu, Yana semakin ketagih. Pantang ada peluang, kami pasti lakukan. Tak kira di mana pun.

Tak lama lepas tu, Yana dah mampu kulum batang ku. Kami dah cuba bermacam style. Dalam pejabatku dah ada set vcd. Selalunya kami menonton vcd dulu dan main sepertimana style dalam vcd tu.

Aku memang ada niat nak buat Yana jadi isteri nombor dua aku. Tapi aku bimbang kerana isteri ku Ju lebih mahukan Suzie menjadi madunya. Ini yang problem sikit.

Setakat ni perhubungan aku dengan Suzie masih macam biasa. Itu pun aku tak tahu sampai bila boleh bertahan. Sejak kebelakang ini, Suzie seperti benar-benar mencabar kejantanan ku. Semakin provok aku dengan pakaiannya yang sendat dan seksi. Kedang dia mengenakan gaun tidur yang jarang nipis tanpa seluar dalam . Bulu pantatnya pun aku boleh nampak dengan jelas. Aku pernah menegurnya. Tapi dia pula yang menyindir aku sebagai bukan lelaki tulin. Bukan aku tak mahu melayannya, tapi aku rasa dah cukup dengan ada Julia isteri ku dan spare part ku Yana Uyen.

Malam tu, seperti biasa aku sedang menyiapkan kertas kerja plan pemasaran untuk tanah pesisiran pantai. Pintu bilik kerja ku selalunya aku tutup tapi tak pernah lock. Apa nak dibimbangkan, inikan rumah sendiri. Isteri ku Ju bersama Su di bilik Tv. Aku tak tahulah filem apa yang mereka tonton. Selalunya filem hindustanlah apa lagi. Tiba-tiba pintu bilik aku di ketuk. "Masuk ajalah pintu tak berkunci." Aku mempersilakan masuk. Rupanya Su, dia cuma bersuara dari luar.

"Bang Yusss." Su sengaja merengek manja. "Kak Ju panggil sekejap." "Ok. Ok." Jawab ku ringkas. Aku tinggalkan kerja ku dan terus dapatkan mereka di bilik TV. Aku masuk duduk di sebelah Ju yang dah siap berpakaian tidur. Su pula dengan gaun tidurnya yang amat jarang dan nipis. Duduk di atas lantai yang berkapet. Rupanya Vcd yang sedang dimainkan adalah Vcd blue. Adegan jilat menjilat dan kulum mengulum.

Pelakun lelaki berkepala botak dengan perempuan negro. Pelakunnya taklah mengacam sangat, tapi batang butuh lelaki tu besarnya mak datuk. Saiz panjangnya hampir 10 inci, besarnya macam sarung torchligth everyday saiz sel besar. Hebat sungguh batangnya. Bila batang saiz xxl itu masuk dalam pantat perempuan negro, bunyi volume Vcd macam menjerit.

"Su larat tahan ke saiz besar tu?" Aku bersuara, bila ku lihat Su serius tumpukan perhatian pada Vcd yang dimainkan. Batang aku pun dah mula tegang. "Alaaa... besar lagi pun Su tak kisah." Sahut isteri ku.

Ju, hanya tersenyum. "Su nak menonton yang live punya." Aku prokvok Su. "Ok, Bang Yus dengan Kak Ju berlakun sekarang." Su pun segera matikan punat Vcd dan menghadap kepada aku "Su nak joint pun boleh...!" Kata isteri ku.

Aku terperanjat dengan pelawaan isteri ku. "Bang Yus yang jual mahal." Su macam merajuk. "Ok Su.... Malam giliran kamu." Isteri ku Ju, lansung tak ada perasaan cemburu. "Kak Ju bantu ye." Su hampiri aku. Kain yang aku pakai dilondehnya. Aku biarkan saja. Su pegang batang ku yang dah keras ghairah dengan adegan Vcd tadi lalu dikulum dan dinyonyotnya. Hujung lidahnya nakal mencuit-cuit saluran kencing ku.

"Sedapnya Su.....!" Aku keghairahan. Isteri ku Ju hanya melihat sebagai penoton. Aku selak baju tidur Ju, aku tarik kangkangnya rapat dengan mulut ku. Aku mula menjilat pantat Ju. Ju membiarkan sahaja tanpa respon. Aku beralih pula kepada Su. Gaun tidurnya aku selak, senang sahaja aku dapat jilat pantat Su sebab dia tak pakai seluar dalam.

Isteri ku Ju, cuma sekadar mengusap batang ku Dia yang tolong tanggalkan pakaian Su. Su dah telanjang bulat. Buah dada Su menjadi sasaran tangan ku, aku usap dan ramas semahunya. Su tidak membantah. Pantatnya pun aku terus jilat.

"Aaaaa..!." Su merengek kecil. Su baring atas lantai dengan pahanya terbuka. Aku segera bercelapak di celah kelangkangnya. Tanpa buang masa, aku halakan kepala butuh aku ke pintu lubang pantatnya. Masuk saja batang butuh ku ke dalam lubang pantat, Su merengek "Ohhh... Yuss! Sedapnya Yus...!"

Ju isteri ku, menjadi penonton adegan kami. Lebih kurang 5 minit aku ubah posisi. Su seperti merangkak. Pantatnya dah basah berair. Su terpaksa pula melayan aku pada posisi doggie style. Cukup cergas pantatnya membuat kemutan demi kemutan. Tujuh lapan kali aku sorong tarik butuh aku ke dalam pantatnya.

Kemudian aku minta nak main buntutnya pulak. "Su...! Yus main buntut Su...!" Su aggukkan kepalanya. Aku pun cabutkan butuh aku keluar dari lubang pantatnya dan pegang batang ku menghala ke lubang buntutnya. Bila dah ready, aku tekan terus hingga ke pangkal.

"Ooohhhh.....! Nikmatnya ohhh...!!! Ju pun turut membantu dengan menolak punggungnya setiap kali aku sorong tarik butuh ke dalam lubang buntutnya. Aku tukar posisi lagi, kali berbaring pula. Su tekan dari atas. Lubang pula bertukar silih berganti. Sekejap lubang pantat, sekejap lagi pula lubang buntut.

Style bertukar lagi. Tangan Su pegang penyandar kerusi dan dia sedikit membongkok. Aku terjah pantat Su daripada belakang. Aku semakin agresif, sorong tarik diperhebatkan. Ju isteri ku membantu dengan menekan punggung ku.

'Aaaa.....! Yus...!, aaaa.... aaaa sedapnya Yus...!" Su merengek kuat bilamana dia nak capai klimak. "Aaaaaaa ohhhh emmh.....!!!" Aku perlajukan lagi sorong tarik, dah tak tahan.

"Aaahhhh......!!!" aku terpancut di dalam lubang pantat Su. Ju, isteri ku menarik keluar batang butuh ku dan dihalakan ke mulut Su. Su nyonyot dan jilat rangkus. Aku keletihan. "Bang, nak Ju buatkan air?" Isteri ku bertanya dan melangkah keluar. Tinggal aku dan Su yang belum masih bertelanjang bulat.

Bibir Su menguntumkan senyum puas. "Bang Yus, Su baru lepas pusingan period. Harap-harap Su hamil selepas ini.

Rupanya aku telah terperangkap dengan planning isteri ku dan Su. Mungkin inilah pengorbanan murni seorang isteri untuk mendapatkan zuriat.

Ya, tepat sekali seperti yang telah mereka rancang. Akhirnya Su menjadi isteri kedua ku. Isteri pertama ku Julia mendesak supaya aku berkahwin dengan Su. Kami tinggal di rumah yang sama tapi berlainan bilik. Tapi kekadang tu kami main bertiga gunakan salah satu daripada bilek tersebut. Aku dan Ju berkerja, sementara Su menjadi suri rumah sepenuh masa. Selepas dua bulan berkahwin, barulah Su disahkan hamil. Aku rasa cukup gembira kerana bakal menjadi ayah di samping memiliki dua isteri yang cantik dan taat.

Gadis Sketeri ku Yana Uyen masih kekal berkerja di situ tapi dah dinaikan pangkat sebagai pegawai kewangan syarikat. Sketeri aku yang baru adalah seorang lelaki.
Read On 82 ulasan

Seru Ngentot Dengan 2 Wanita Di Toilet

2/28/2013
"Jangan bergerak..." Aku terkejut, tiba-tiba ada suara wanita membentak di dalam ruangan 4 x 3 meter itu dibarengi dengan bantingan pintu.

Oh... ternyata dua orang Polisi Wanita berwajah manis nan penuh wibawa berwatak garang, satu menodongkan pistolnya kearahku dan polwan satu lagi menutup pintu dan menyiapkan sebuah borgol. Karuan saja aku bergetar ketakutan dan tak kusangka celana yang kupakai belum sempat terkancing sudah melorot kebawah lututku.

Apa salahku, pikirku dalam hati... Tapi anehnya, wajah garang kedua Polwan tersebut berubah menjadi senyuman. Pistol kembali disarungkan ketempatnya dan polisi satu lagi memborgol kedua tanganku dan mengikatkannya pada batang pipa diatas kepalaku. Akupun bertambah heran, apa maksud mereka memperlakukan aku seperti ini. Mereka mulai melucuti baju dan celanaku hingga cd kupun ikut menjadi keberingasan ke dua aparat tadi.
Ohhh.. ternyata aku tahu sekarang, mereka menginginkan aku untuk melampiaskan nafsu setan mereka. Aku terdiam dan mulai menikmati permainan kedua wanita berseragam ini.

Ahhhh.... polisi yang bernama Lina kulihat dari seragamnya (maaf aku tidak menyebutkan pangkat kedua Polwan tersebut) mulai menggeranyangi dadaku dengan ciuman-ciuman mautnya dan Ulfa Polwan satu lagi, sibuk meremasi pantat dan punggungku hingga aku menjerit tertahan. Aku terangsang dengan permainan gila mereka. "Ouuhhhhh....", Lina rupanya sudah melancarkan serangannya disekitar selangkanganku, menjilati daerah sensitifku, dan.... "akhhhh....ouffffhhhhh...." kontolku dihisap bak seekor anjing yang baru menemukan tulang diantara sampah...begitu ganasnya polisi satu ini.

Ulfa mulai membuka satu persatu seragam yang dipakainya hingga nampakklah tubuh seksi dan padat berisi membalut tulangnya. Polisi satu ini tidak seganas Lina dalam permainannya. Ia mengambil kunci borgol dan membuka kembali ikatan yang terasa amat menyakitkan itu. Setelah Ulfa membuka borgol tersebut dia menyeret tubuhku kebibir bak mandi, sambil duduk dipinggir bak ia menarik rambutku dengan perlahan kearah "goa" nikmatnya.

"Hmmm...harum juga nih memek polwan" gumamku.

Tidak hanya itu, bulu tertata indah dan tipis membuat gairahku semakin menjadi. Kurejamkan lidahku keliang vagina Ulfa, mengkuasnya, menjilatinya, mengisapi cairan-cairan yang mulai menumpah membasahi vaginanya. Selain itu Lina kembali melancarkan serangannya kearah bagian belakangku sembari mengocok kokontolku dan menjilati duburku. Bisa juga si Lina ini membuatku semakin merasa nikmat.

"Ahhhffff...ouhhh..." desah si Ulfa, kemudian kembali ia menarik tubuhku kearah tubuhnya serta mengarahkan kontolku ke "gawang" kenikmatannya.
"Blessshhhh...." kontolku sudah berada di vagina Ulfa, Ulfa pun meremas pinggangku dan menggonyangkannya. Akupun turut membantu gerakan maju mundur.
Lumayan juga nih enaknya memek polwan.
"Sleeppsss...slupppss...ahhhhh". Ulfa menginstruksikan padaku untuk mempercepat gerakan.

"Ohhhh... ahhhh..yaaa" desahnya.
"Ayo dong dipercepat lagi gerakannya...ohhh... dah mau keluar nih" pintanya.
Erangannya mulai sedikit mereda, mungkin ia sudah mencapai puncak. Tapi aku tidak peduli, aku terus menggedor dinding kemaluan Ulfa yang terasa sudah mulai melicin.

Lina tak mau kalah, setelah menjilati buritku ia bergerak kesamping kanan di bawah pantatku. Ia mulai menjilati kembali, batang kemaluanku.
"Ehmmm...ohhh". Namun itu tak berlangsung lama, dia mulai memanjati tubuhku dan melingkarkan kedua kakinya yang jenjang itu dipinggangku dan menurunkan sedikit tubuhnya untuk menepatkan memeknya dan kontolku. Agak sakit memang, tapi... ouhgg nikmat juga. Lina yang terbawa nafsunya, terus mengenjotkan tubuhnya yang kupegang erat.

"Ahhkk...ahhkkk...ouhhh.." Erangnya sambil melumat bibirku secara ganas.
Goyangan demi goyangan membuatku semakin tidak tertahankan untuk mengeluarkan larva hangatku.

"Akkkkhhhhh.....ougghhhhh..." desah panjangku mulai keluar, seketika itu juga lina turun dari gendonganku dan mengkocok kontolku. Rupanya Lina sudah mengalami ejakulasi duluan dari aku. Kocokan dan hisapan bertubi-tubi tidak bisa membuatku bertahan lagi.

"Eehmmm....ahhhhh..ouuu" Nikmat tiada tara kurasakan.
"Ssst...ahhhhhhhhh" erangan panjang dibarengi keluarnya sperma yang memuncrat dikedua wajah Polisi Wanita ini.
Lina dan Ulfa melahap secara ludes spermaku hingga satupun tidak ada yang berceceran di lantai toilet. Ah...nikmatnya.
Read On 23 ulasan

Arissa Gila Batang

8/23/2012
Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan. Sehingga ke tahun ini (2001), telah hampir 7 tahun aku bekerja. Cerita ku bermula sekitar tahun 1995 di mana  waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan. Imbuhan tetap cukup untuk aku menampung keluarga dan membiayai pengajian adik ku disamping wang tambahan yang ku perolehi dari sumber-sumber tertentu.

Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Aku sering ke kelab malam di bandar ‘M’. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Untuk pengetahuan aku tidak minat pada pelacur… takut dijangkiti penyakit. Di pendekkan cerita , akibat sering ke kelab malam aku telah terpikat dengan seorang pelayan wanita yang bernama Arissa (Bukan nama sebenar).

Arissa adalah seorang perempuan Sarawak berbangsa Iban dan beragama kristian yang baru tiba ke bandar ‘M’ dari kampungnya untuk bekerja. Arissa tidaklah tinggi dan tidak terlalu cantik tapi jika terpandang pada punggung dan kemontokan buah dadanya pasti membuat aku menelan air liur melihatnya.

Suatu hari aku diperkenalkan oleh rakan ku kepada Arissa. Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Arissa tertarik mengenali ku. Aku sering keluar dengan Arissa setelah beliau habis kerja. Aktiviti ku berjalan selama lebih kurang 2 bulan tanpa aku mengambil kesempatan. Ringan-ringan adalah. Tapi, setelah masuk bulan ke tiga tuntutan nafsu ku tidak boleh dibendung lagi hingga terasa seolah konek ku inginkan pantat gebu untuk dijamah. Malam yang ku nantikan telah tiba.

Apabila habis sahaja menonton wayang dan makan malam , aku mengikutinya pulang kerumahnya . Tapi malam ini aku akan tidur di rumahnya. Aku dipelawa masuk oleh Arissa kerana mak angkatnya tiada di rumah. Aku terus dibawa masuk ke bilik utamanya di mana terdapat bilik air di dalamnya. Tanpa berlengah masa setelah aku masuk, aku terus merangkul dan mengucup bibir Arissa sepuas hati ku. Arissa tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Arissa menyuruh ku mandi dahulu.

Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku diberinya tuala mandi. Lalu aku terus masuk ke bilik airnya dan mandi. Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku membayangkan aksi-aksi yang akan ku lakukan. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Arissa.

Sambil aku mandi serta berangan tangan ku tak henti-henti mengurut manja konek ku yang dahagakan air pantat Arissa. Setelah selesai mandi aku terus keluar dan Arissa pula terus masuk ke bilik air untuk mandi pula. Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Sekarang aku hanya menanti kedatangan Arissa.

Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Boleh dikatakan suasana bilik Arissa malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Ini telah membangkitkan kegairahan aku. Tak lama kemudian Arissa keluar dari bilik mandi. Arissa terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu. Semasa Arissa berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok. Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Arissa.

Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu.

“Abang sedapnya …..” kata Arissa.

“Mana abang belajar beromen ni…?”.

“Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.

Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. Arissa juga pandai memainkan peranannya, apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam.

“Besarnya konek abang…!” kata Arissa.

“Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…?” kataku.

Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Akhirnya seluar dalam ku dilurut jatuh olehnya. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Arissa nanti.

Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa. Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini. Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.

Arissa sudah tidak keruan lalu genggaman dan urutan ke konek ku makin di perhebatkan. Kesedapan yang ku rasa semasa menyonyot dada Arissa dan konek ku dibelai olehnya bukan itu sahaja. Arissa rupanya lebih advance dari ku. Arissa terus melepaskan tangannya dari konek ku.

Kini Arissa turun merangkak ke konek ku, lalu dikulumnya batang ku dengan gelojoh. Kehangatan mulutnya dapat ku rasakan pada konekku. Konekku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Dasyat juga penangan minah Sarawak ini. Lebih kurang 5 minit konekku berada di dalam mulutnya.

Kini Arissa mengubah posisi yang memang ku tunggu-tunggu selama ini iaitu POSISI 69. Aku terus menjilat pantatnya yang memang sudah berlendir sejak kami bergomol tadi. Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk mungkin Arissa pandai menjaganya. Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu.

Biji kelentitnya panjang sedikit dari biji kelentit perempuan Melayu yang sudah bersunat. Tapi biji kelentit Arissa ni memang sedap. Aku gentel biji kelentitnya dengan lidah ku hingga Arissa nampak tak keruan. Punggungnya terangakat-angkat bila aku mempercepatkan jilatan ku di bijinya. Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.

Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Aku tahu Arissa akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Arissa klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula. Akhirnya Arissa klimaks… Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku.

“Ahhhhh....Abang memang pandai jilat. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Aku hanya mampu tersenyum sahaja.

Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya. Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya. Akhirnya dengan sedaya upaya ku berjaya menyodok pantatnya.

“Ahhhh………..abang…!. Batang abang besarnya !” kata Arissa. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Aku puaskan pantat Arissa di kelima-lima makamnya. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.

Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Lubang jubur Arissa memang sempit mungkin belum pernah diterokai lagi…. Aku tahu Arissa merasa sakit dengan tusukan aku ini tapi aku dan Arissa tak peduli itu semua kerana malam ini pasti menjanjikan kesedapan bersama.
Akhirnya lubang jubur Arissa dapat ku tembusi. Aku mendayung sepuasnya di lubang duburnya. Memang sedap….!

Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku. Kini ku tabur segala air mani yang terpendam semenjak tadi ke dalam mulutnya yang ternganga termengah-mengah menahan segala kesedapan yang ku berikan tadi. Segala air mani ku ditelan oleh Arissa dengan berseleranya. Arissa menyatakan kepada ku betapa hebatnya lelaki melayu di atas ranjang berbanding dari bekas pakwenya yang satu bangsa.

Arissa berterima kasih pada ku kerana telah memberikan sebaik mungkin kepuasan padanya selama hampir satu jam setengah kami berasmara. Kini Arissa berani pula meminta agar malamnya dipenuhi dengan santapan konek ku. Akhirnya malam itu kami berasmara hampir 5 kali. Keesokkan paginya ku dapat lihat Arissa longlai dengan penangan konekku ini.

Read On 220 ulasan

Kerana Mu

2/19/2012
Sudah hampir seminggu aku berada di UM tetapi ingatanku tetap kepada kak Sabariah yang memiliki body yang solid, tetek yang pejal dengan size yang di idamkan oleh banyak jejaka, nonoknya yang tembam dengan bulu yang hitam lebat dan ponggongnya yang berisi. Pada perkiraan ku seorang wanita malang kerana kahwin dengan orang yang sudah berumur. Mungkin juga kerana dia wanita pertama yang menerima kehadiran balak ku didalam nonoknya. Itu agak-nya yang membuat aku sentiasa teringat.

Kini aku sudah tak sabar menunggu cuti hari merdeka yang mungkin dapat memerdekakan balak ku yang sentiasa keras apabila terkenangkan kemutan cipap kak Sabariah yang tembam itu. Tiba harinya aku terus balik tanpa lengah.

Pada sebelah petang aku pura-pura pergi kerumah Nordin walau pun aku tahu yang dia tidak balik. Semasa melintasi rumah kak Sabariah aku disapa oleh kak Sabariah.

“Abang Zurin mana kak?’ Aku bertanya.

Dia tidur, kerana malam nanti dia hendak kerja” balas kak Sabariah.

Sempat juga kak Sabariah berbisik ketelingaku dengan nada mengharap kalau-kalau aku sudi datang malam nanti. Aku menganggok tanda sudi dan terus pergi kerumah Nordin. Aku dapat lihat yang kak Sabariah senyum. Ibu bapa Nordin tiada di rumah. Yang tinggal hanya Suriyati adik Nordin yang bungsu. Beliau juga sudah macam adik ku sendiri. Pada akhir tahun nanti dia akan mengahadi peperiksaan S.P.M.

Tak lama selepas itu ibu bapa Nordin pulang dan bertanya bila aku pulang, berapa hari dan mengapa tak naik kerumah. Aku menjawab semua pertanyaan mereka dan menyatakan tak manis kalau aku naik kerumah tanpa kehadiran mereka berdua.

Setelah mereka berdua naik aku pun ikut sama. Mendengarkan yang aku akan berada di- sini beberapa hari Suriyati meminta aku tunjukkan mata pelajaran yang dia kurang faham. Desakan dari Suriyati dan dengan persetujuan kedua orang tuanya aku setuju. Satu alasan yang dapat aku berikan kepada keluargaku yang aku akan bermalam di rumah Nordin.

Sebagai dijanji tepat pada waktunya aku tiba. Aku cuba membantu Suriyati memahami segala apa mata pelajaran yang dia kurang faham. Bila jam menunjukkan hampir pukul 10.00 malam aku mula pasang telinga kalau-kalau abang Zaurin sudah hendak pergi kerja atau pun belum. Terdengar saja bunyi ngaum motor Suzuki 80nya hati ku merasa lega kerana akan dapat bermesra dengan kak Sabariah. Balak ku sudah mula mengeras apabila terbayang peristewa yang bakal berlaku di antara balak aku dan cipap kak Sabariah yang tembam itu. Setelah selesai home-work Suriyati aku minta untuk pulang.

Aku start motor tanpa excelerate trottle, dengan pelan aku menuju kerumah kak Sabariah dan terus menyorokkan motor ku ditempat biasa. Dengan pelan aku melangkah menuju kepintu dapur. Setelah masuk pintu ku kunci dan terus merangkul tubuh kak Sabariah yang hanya berkemban. Puas bertukar koloman lidah aku melepaskan simpulan kain kemban yang di-pakai kerana aku tak sabar hendak menyonyot teteknya yang subur. Sambil aku menyonyot putting tetek-nya, tangan kak Sabariah terus melondehkan seluarku seraya mengusap-usap balak ku yang sudah bersedia untuk memainkan peranan-nya.

Kak Sabariah menarik tanganku menuju ke-bilik. Sambil berjalan aku meramas-ramas ponggongnya yang bergegar apabila dia berjalan. Apatah bila berjalan didalam keadaan telanjang nampak nyata gegarannya. Tiba dibilik aku merebahkan badan Kak Sabariah dengan cermat. Aku topok-topok cipapnya yang tembam sambil melibarkan kangkangnya. Aku julurkan lidahku dicelah alur lubang pantatnya dan sesekali aku menyonyot biji kelentitnya yang sudah tersembul. Sambil menyonyot lubang cipapnya aku mengentel kedua-dua puting teteknya. Kak Sabariah memegang kepala ku sambil menekan kearah cipapnya yang membuat aku hampir lemas.

“Dah-lah Singh masukkan balak kau, akak sudah tak tahan ni” rengek kak Sabariah. Aku melipat kedua belah kaki kak Sabariah hingga kedua lutut hampir mencecah teteknya. Aku topang ke-dua-dua tangan ku dicelah pelipatnya. Dengan berbuat demikian ponggongnya akan ternaik dan akan menyerlahkan cipapnya, bagi menyenangkan aku memasukkan balak ku hingga kepangkal. Semasa aku membuat aksi turun-naik turun-naik buah landuku menampar-nampar ponggong kak Sabariah.

“Singh seeedaaap, laju lagi Singh air hendak keluar”kak Sabariah bersuara. Dalam posisi ini kak Sabariah tak dapat mengerakkan ponggongnya keatas kebawah hanya kekiri dan kekanan. Aku dapat rasa yang kak Sabariah sudah terair dan aku pun melajukan kayuhan ku dan melepaskan satu ledakan yang pada bertepatan dengan bila kak Sabariah terair buat kali ke-dua berdas-das.

Mungkin ledakan dari ku kali ini akan membawa padah kalau kak Sabariah tak precaution. Kak Sabariah senyum puas sambil mengentel putting tetek ku sebelum aku merebahkan badan untuk bercumbuan. Walau pun ledakan sudah reda balak ku masih aku rendam didalam lubang cipap kak Sabariah.

“Kali ini Singh sudah agak pandai tak macam dulu, akak merasa sungguh puas sekali” kak Sabariah bersuara sambil menolak badanku. Setelah membersihkan badan saperti biasa kami akan kedapur dalam kaedaan telanjang bulat untuk menghilangkan dahaga dengan meminum kopi tongkat Ali. Dari perbualan kami aku difahamkan yang selama dua tahun aku dan Nordin mendayung kak Sabariah mengambil pil cegah kehamilan. Tetapi untuk malam ini dia sudah kehabisan stock. Aku khuatir benih yang baru disemai akan tumbuh subur, baru naya.

Selesai minum aku lihat kak Sabariah mengemas meja makan.

“Singh nanti bila sudah bersedia kita main macam dulu, saya rasa sedap dan puas bila Singh hayun sambil berdiri” kak Sabariah bersuara.

Aku hanya diam dan masih lagi duduk dikerusi dengan meramas-ramas sendiri balak ku yang sudah mula hendak mengeras. Setelah semua cawan dan piring diletak didalam singki, kak Sabariah duduk diatas ribaku dalam kaedaan bertentangan muka. Aku pun mula menyonyot-nonyot putting teteknya yang sudah mula mengeras dan tangan ku meramas-ramas ponggongnya.

Setelah puas beromance dan balak ku tidak henti-henti menujah perut kak Sabariah dia bangun dan duduk diatas meja. Aku rebahkan badannya dengan kedua-dua kakinya terjuntai. Sambil tanganku melebarkan kangkangnya aku julurkan lidahku dicelah alur nekmat cipapnya. Kali ini aku dapat lihat dengan jelas cipap kak Sabariah kerana lampu dapur tidak dimatikan. Aku kelibit bibir cipapnya untuk melihat kalau-kalau ada benda anih didalam. Apa yang aku nampak hanya saperti lubang gua yang gelap. Pelik juga mengapa manusia termasuk aku sendiri tergila-gila dengan benda alah yang semacam itu, fikir ku dan apa kaitannya dengan balak boleh menjadi keras bila teringatkannya.

Setelah puas meneroka cipap kak Sabariah dengan lidah ku, aku bangun sambil menarik badan kak Sabariah hingga cipapnya bertaup rapat dengan ari-ariku sebelum kakinya aku angkat dan meletakkannya diatas bahuku. Setelah merasa selesa aku pun membenamkan balak ku hingga kepangkal. Aku pun memulakan aksi sorong-tarik sorong-tarik ku. Kak Sabariah mengetap bibirnya sambil mengosok-gosok perutku.

Sesekali aku tarik keluar balak ku dengan pelahan dan menghentak dengan kuat yang membuat tetek kak Sabariah bergoyang-goyang. Bila aku membuat aksi yang demikian aku lihat kak Sabariah memejamkan matanya. Mungkin sedap atau pun sakit aku tak tahu kerana kak Sabariah tak bersuara.

Kali ini aku benar-benar control pernafasan ku walau pun aku tahu yang kak Sabariah sudah terair beberapa kali. Aku dapat bertahan hampir setengah jam sebelum aku melepaskan ledakan cecair pekat ku. Kali ini aku betul-betul kerjakan cipap kak Sabariah hingga dia keletihan.

Merasakan ledakan cecair pekat ku kak Sabariah membuka mata dan melimpar satu senyuman puas ke-arah ku. Walau pun balak ku sudah hendak mengendur tetapi aku masih tak mencabutnya buat seketika. Aku lepaskan kaki kak Sabariah dan membongkokkan badan untuk menyonyot putting tetek yang menjadi kegemaranku dari dulu.

“Kak kali ini saya rasa permainan kita lain macam dan kita kerap terair serentak, kalau mengandung macam mana” aku bersuara sambil mencabut balak ku.

Kak Sabariah hanya diam dengan tidak menampakkan riaksi yang mencemaskan. Setelah segala lendir di-bersihkan kami tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat.Kerana keletihan kami tidur dengan lena. Aku terjaga setelah terasa balakku diramas-ramas dengan tetek kak Sabariah menghempap muka ku. Aku terus menyonyot tetek-nya dengan rakus dan tanganku meramas-ramas cipap-nya.

Melihatkan yang kak Sabariah sudah tak sabar menantikan tujah balak ku aku menyuruh dia melutut kerana aku hendak memasukkan balakku dari arah belakang. Dengan aksi ini dapatlah aku meramas-ramas dan menepuk-nepuk ponggong kak Sabariah yang pejal. Kami lupa akibat yang akan menimpa dek perbuatan kami apabila nafsu sudah tak dapat dikawal. Sesekali sempat juga kak Sabariah meramas-ramas buah landuku yang ikut berbuai bila aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik

“Singh hentak kuat sikit, akak hendak sampai lagi” kak Sabariah bersuara.

Aku melajukan kayuhan ku dengan membuat buah landuku bergoyang begitu juga dengan tetek kak Sabariah yang tergantung. Sekali lagi kami terair bersama dengan aku masih lagi dapat melepaskan satu ledakan yang padu.

Bila sudah tiada pancutan lagi aku mencabut balak ku dan menyuruh kak Sabariah jangan bergerak kerana aku hendak jilat cipap sambil mencium lubang duburnya. Hampir pukul enam pagi aku bergesa pulang takut diketahui oleh ayah dan ibu Nordin. Sebelum beredar aku berjanji yang malam nanti aku pasti datang lagi seraya mencium pipi kak Sabariah.

Pada malam ketiga puas aku pasang telinga, tetapi tak kedengaran bunyi motor abang Zaurin. Setelah sampai masa-nya aku terpaksa meminta diri walau pun akan kempunan untuk menekmati kemutan mesra cipap kak Sabariah.

Bila menghampiri rumah kak Sabariah aku dengar ada orang menegurku. Suara itu aku cam benar ia-lah suara abang Zaurin. Aku dipelawa untuk singgah. Bila aku sudah agak hampir dengan orang yang menyapa aku pun mematikan switch motor. Aku menghampiri abang Zaurin tetapi kak Sabariah tak kelihatan.

“Singh kalau dapat saya mahu minta tolong, itu pun kalau Singh setuju” abang Zaurin memulakan bicara.

“Ini fasal Sabariah, saya sayangkan dia tetapi malang saya tak dapat beri dia kepuasan, maklumlah dia masih muda dan saya sudah tua, itu pun kalau Singh sudi”abang Zaurin terus bersuara.

“Abang hendak saya buat apa?” aku bertanya.

“Tidur dengan dia, abang bukan tak boleh minta bantuan dari kawan-kawan yang muda, tetapi abang takut mereka tak tahan simpan rahsia” balas abang Zaurin.

“Eh, abang dah gila ke” balas ku.

“Tak Singh abang sungguh-sungguh” rintih abang Zaurin.

Setelah mendengar rintihan abang Zaurin aku pun setuju, itu pun kalau kak Sabariah sudi.Abang Zaurin pun memanggil kak Sabariah dan menceritakan apa yang telah kami persetuji. Aku renung tubuh kak Sabariah dengan mengaharapkan satu jawapan yang positif dari-nya.

“Betul ke apa yang saya dengar dan abang tak bergurau” kak Sabariah bersuara.

“Betul” balas abang Zaurin pendek.

“Abang jangan main-main saya sedang subur ni, nanti mengandung baru tahu” kak Sabariah memberi penjelasan.

“Kalau mengandung lagi bagus kerana dapat menebus malu abang yang telah bercakap besar kepada kawan-kawan semasa abang menikah dengan sayang dulu” balas abang Zaurin.

“Abang fikir dulu dengan masak-masak sebelum sesuatu yang tak di-ingini berlaku” aku bersuara
sambil mengelengkan kepala. Tetapi dalam hati onlu god knows.

Melihatkan yang kami berdua sudah masuk bilik dan pasti kami akan melakukan apa yang dia suruh. Apatah lagi kami sudah telanjang bulat dan balak ku sudah keras mendongak, abang Zaurin minta izin hendak keluar dengan alasan hendak membeli rokok yang mana aku dapat lihat rokoknya masih ada. Setelah abang Zaurin keluar kak Sabariah terus memeluk aku dan kami bercumbuan buat seketika sebelum aku memasukkan balak ku kedalam lubang cipap yang telah mengizinkan.

“Singh kakak ingat pancutan Singh malam dulu akan melekat dan membesar didalam rahim akak, nasib baik abang Zaurin membuat satu perancangan yang luar dari pengetahuan saya” kak Sabariah bersuara semasa aku sedang menbuat kayuhan yang slow and steady.

Aku tergaman kerana tak menyangka yang balak ku berjaya membuat kak Sabariah mengandung sebagai dikata. Kalau pasti dia mengandung aku hendak melihat hasilnya.

“Ia-lah kak saya sendiri tak berapa faham dengan perangai abang Zaurin” kata ku sambil mengentel-gentel putting tetek kak Sabariah. Pada kayuhan kali ini kami banyak berbual.

“Mungkin abang Rahim hendak anak” kak Sabariah bersuara.

“Mungkin juga” balas ku sambil melajukan kayuhan untuk memenuhi permintaan kak Sabariah. Akhir-nya kami sekali lagi terair bersama. Agaknya satu pertanda yang memungkinkan kak Sabariah akan mengandung.

Aku sedang menghenjut bila abang Zaurin balik. Kak Sabariah buat tak tahu saja kerana dia sendiri berada didalam kaedaan khayal menerima tujahan balak ku. Sambil mendayung aku rasa bahu ku disentuh. Aku menoleh dan melihat abang Zaurin senyum kearah ku sambil menanggalkan pakaiannya.

“Hentam betul-betul Singh biar kak Sabariah mengandung” kata abang Zaurin sambil menyuakan anu lembiknya untuk diusap oleh kak Sabariah. Kasihan aku tengokkan dah tahu tua hendak kahwin anak dara, dah tu cakap besar pula. Kini apa sudah jadi aku juga yang kenyang, bisik hati kecilku.

“Singh laju, henjut kuat Singh air hendak keluar” kak Sabariah bersuara sambil mengetap bibir.

Aku melajukan henjutanku dan memancutkan cecair nekmatku dengan di-perhatikan olh abang
Zaurin.

“Engkau cekaplah Singh, moga-moga suburlah benih yang engkau semai” abang Zaurin bersuara sambil mengosok-gosok perut kak Sabariah

“Puas tak sayang?” Tanya abang Zaurin kepada kak Sabariah.

“Hem” balas kak Sabariah pendek sambil menghadiahkan kepada abang Zaurin satu senyuman manja.

Setelah anunya mengkal, abang Zaurin minta izin dari kak Sabariah untuk memasukkan anu-nya kedalam lubang cipap-ya. Kak Sabariah melebarkan kangkangnya dan abang Zaurin terus memasukkan anunya kedalam lubang cipap kak Sabariah. Baru beberapa kali henjut saja dia sudah terair.

“Singh tidur sini saja, kasi puas sama kak Sabariah dan ingat ia Singh jangan beritahu orang lain rahsia kita ini walau pun kepada Nordin” abang Zaurin bersuara. Aku hanya menganggok tanda faham.

Lepas minum aku dayung kak Sabariah sekali lagi diatas meja makan, macam yang lepas-lepas kerana kak Sabariah begitu seronok bila aku mendayung sambil berdiri.Aku perhatikan abang Zaurin tak senang duduk memerhatikan gelaggat kami berdua. Walau pun anunya digentel dan dikolom oleh kak Sabariah, ianya tetap lembik.

“Kasihan abang, jadi penonton saja, betul abang tak apa-apa, kalau benar-benar saya mengandung macam mana?” kak Sabariah bersuara, sambil abang Zaurin menghisap-hisap tetek-nya.

“Ah jangan fikir yang bukan-bukan, jadi penonton pun tak apa asalkan sayang abang puas dan apa yang abang tercapai” balas abang Zanurin sambil mencium pipi kak Sabariah yang sedang menerima nekmat dari balak ku.

“Hentam Singh, jangan fikirkan saya” abang Zaurin bersuara semasa aku sedang melajukan kayuhan kerana di-suruh oleh kak Sabariah. Sekali lagi kami sampai bersama walau pun sebelum ini kak Sabariah sudah ter air.

Abang Zaurin senyum bila mengetahui yang isterinya mendapat kepuasan total pemberian balak ku.

“Bang mungkin saya akan mengandung, abang lihat sendiri bagai mana Singh menghayun” kak Sabariah bersuara sambil turun dari meja.

“Kalau ia bagus-lah” sahut abang Zaurin sambil mengosok perut dan cipap kak Sabariah.

Beres semua kerja aku disuruh tidur bersama dengan kak Sabariah dan menyuruh aku mendayung beberapa kali yang aku mampu. Abang Zaurin sendiri tidur diluar kerana dia tak mahu mengacau kami berdua. Malang sungguh nasib mu abang Zaurin. Pagi sebelum balik kami main lagi.

Malam yang benar-benar memberikan kepuasan kepada kak Sabariah. Mungkin sebelum ini kami berdayung didalam kaedaan macam orang mencuri. Kini suami kak Sabariah sendiri sudah memberi green light maka kami pun berdayung didalam kaedaan ceria. Faktor itulah yang memberi kepuasan kepada kak Sabariah.

Malam esoknya sebelum pulang ke K.L, aku bermalam dirumah kak Sabariah. Setelah aku masuk, abang Zaurin minta izin untuk keluar. Sebelum dia melangkah keluar aku menghulurkan note RMl00.00. Kembang tangannya menerima pemberian ku. Sebelum dia melangkah keluar sempat dia berpesan agar aku hentam cipap kak Sabariah secukupnya. Kak Sabariah senyum menengarkan cakapan abang Zaurin.

Semalaman abang Zaurin tak balik. Aku dan kak Sabariah telanjang bulat hingga ke pagi. Macam-macam gaya kami lakukan, biar kak Sabariah puas kerana dua bulan lagi baru aku free.

Tiba masanya aku pulang selama seminggu. Malamnya aku terus kerumah kak Sabariah. Aku
disambut mesra oleh abang Zaurin.

“Terima kasih Singh, isteri saya sudah mengandung, nanti bila main jangan ganas sangat takut keguguran” abang Zaurin bersuara sambil menepok-nepok bahu ku.

Aku menghampiri kak Sabariah dan mengusap-usap perutnya.

“Betul ke kak apa yang di-cakapkan oleh abang Zaurin” aku bersuara.

“Betul” balas kak Sabariah pendek sembil menyeluk kedalam seluarku dan berkata”Bertuah punya balak” Aku senyum bangga.

Aku lihat abang Zaurin sudah bersiap-siap hendak keluar. Sebelum ini aku ada mendengar yang dia suka main mahjong. Saperti biasa sebelum dia keluar aku hulurkan not RM100.00. Sebelum melangkah keluar abang Zaurin berkata yang malam ini dia tak balik dan menyuruh kami main puas-puas.

“Kak kerana perut akak sudah berisi Cuma dua posisi sahaja yang sesuai, di-atas meja dapur dan kakak menonggeng dan saya balun dari belakang” aku memberi penjelasan.

“Suka hati Singh-lah, kalau apa pun akak hendak Singh nonyot cipap dan tetek kak dulu” balas kak Sabariah.

Untuk menyuburkan benih yang sedang bercambah cuti yang seminggu itu aku pergunakan dengan sebaik mungkin. Tiap-tiap bulan sebelum semeseter break tiap-tiap bulan aku pasti balik. Maklumlah kak Sabariah sedang mengandungkan benih pemberian dari ku, benih seorang Singh.

Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan perut kak Sabariah semakin membusung. Aku pula begitu berahi dengan kaedaan perut kak Sabariah. Ada kalanya semasa aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik bayi yang didalam kandungan kak Sabariah bergerak-gerak. Itu yang membuat aku seronok. Ada kala-nya bila abang Zaurin tak kemana-mana dia akan mengusap-usap perut kak Sabariah semasa aku sedang mendayung.

Apa yang dia fikirkan aku sendiri pun tak tahu. Apa yang aku tahu dia asyik mengucapkan terima kasih di-atas kejayaan ku menghamilkan
isteri-nya.

Selepas enam bulan semasa semester break aku pulang dan kali ini Nordin ada bersama. Melihat aku berjalan bersama Nordin abang Zaurin buat tak tahu saja. Dalam pada itu sempat juga dia memberi isyarat agar aku datang kerumahnya malam nanti.

“Handal juga si Zaurin, tua-tua hamil juga Sabariah” Pak Salleh, ayah Nordin bersuara semasa aku dan Nordin sedang membuat revision.

“Betul ke-Pak Salleh” aku bersuara pura-pura terencat, begitu juga Nordin.

“Engkau tengoklah sendiri” balas pak Salleh.

“Habis peluang kita Singh” Bisik Nordin.

“Sudah nasib badan” balas ku. Tetapi didalam hati ku tersenyum riang kerana Nordin tak akan mengacau dan tiada seorang pun yang tahu bahawa bayi dalam kandungan kak Sabariah adalah bayi ku. Yang tahu Cuma abang Zaurin, kak Sabariah dan aku.

Malamnya tanpa pengetahuan Nordin aku bermalam dirumah kak Sabariah. Abang Zaurin sudah pergi kerja. Dengan perasaan kurang sabar aku menyuruh kak Sabariah menanggalkan pakaian keranaaku hendak cium perutnya yang semakin berisi. Sabariah kegelian dengan perilaku ku dan bayi yang akan melihat dunia dalam masa dua bulan lagi tak senang duduk.

Sebelum aku sempat memasukkan balak ku kedalam lubang cipap kak Sabariah, kedengaran bunyi motor abang Zaurin. Kak Sabariah pergi membuka pintu dalam kaedaan telanjang bulat. Melihatku dengan balak yang sudah keras mendonggak abang Zaurin senyum sambil menyuruh kak Sabariah cepat-cepat membelai balak ku. Setelah kak Sabariah baring sambil melebarkan kangkangnya aku memasukkan balak ku inci demi inci hingga santak kepangkal.

“Terima kasih Singh” abang Zaurin bersuara sambil mengurut-urut bahuku dan tangan-nya yang sebelah lagi mengusap-usap perut kak Sabariah.

“Jangan ganas sanggat Singh nanti budak sakit” sambung abang Zaurin.

Aku menganggok sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik dalam kaedaan slow and steady. Akhirnya kami sampai kedestinasi dengan penuh rasa kepuasan dan nekmat.

Aku tetap mendayung kak Sabariah sehingga di-benar-benar sudah merasa sakit hendak bersalin baru aku stop. Hari yang dinanti-nanti pun tiba. Kak Sabariah selamat bersalinkan seorang bayi perempuan yang sungguh comel. Maklumlah benih Singh campur Melayu dan kak Sabariah pula berkulit cerah, mana bayinya tak comel.

Kalau diharapkan benih abang Zaurin entahlah. Mendengar saja perkhabaran itu aku pura-pura kerumah Nordin. Aku lihat ramai juga sanak saudara kak Sabariah dan abang Zaurin yang datang.

Kini terpaksalah aku menunggu hingga kak Sabariah habis pantang. Itu pun kalau abang Zaurin berhajatkan benih dari ku lagi kalau tidak setakat ini saja.

Sebulan selepas tamat semester break aku free seminggu. Aku terus balik. Malamnya aku kerumah kak Sabariah kerana hendak melihat hasil balak ku. Memang ianya seorang bayi yang comel. Aku mengendungnya sambil mencium pipinya dengan mesra. Abang Zaurin dan kak Sabariah senyum melihat gelagat ku.

“Singh kini kak Sabariah sudah boleh pakai, boleh tak Singh buat kak Sabariah mengandung sekali lagi, kerana saya ada bertaruh dengan kawan-kawan bahawa kak Sabariah pasti akan mengandung lagi.” Abang Zaurin bersuara.

Tanpa menunggu jawapan dari ku, abang Zaurin mengambil bayi yang sedang lena dipangkuan kak Sabariah dan menyuruh kak Sabariah membawa aku masuk bilik. Kak Sabariah tanpa membuang masa terus menarik tangan ku. Didalam bilik kami terus menanggalkan pakaian dan bercumbuan.

Setelah kak Sabariah membuka kangkangnya dan semasa aku hendak memasukkan balakku
kedalam lubang cipap kak Sabariah, abang Zaurin masuk dan menyuruh aku tala betul-betul biar kak Sabariah mengandung lagi. Abang Zaurin duduk ditepi katil sambil memerhati aksi sorong-tarik sorong-tarik ku penuh minat. Melihat aku tidak mengentel putting tetek kak Sabariah abang Zaurin membongkokkan badan sambil mengisap tetek kak Sabariah.

Aku melajukan kayuhan ku kerana kak Sabariah sudah tak sabar menanti akan ledakan cecair pekat dari balak ku. Setelah pertarungan kami selesai abang Zaurin minta izin untuk keluar. Aku faham dan menghulurkan kepadanya not RM100.00. Semalaman dia tak pulang.

Selama berada dirumah kak Sabariah aku tetap setia menunaikan hajat kak Sabariah dan abang Zaurin. Tiga bulan selepas kayuhan pertama setalah kak Sabariah habis pantang aku difahamkan yang benih yang aku semai dulu itu sudah bercambah. Hanya perlu dibaja agar ianya kokoh dirahim kak Sabariah. Aku pasti mereka suami isteri begitu gembira. Masa seminggu itu aku pergunakan dengan sebaiknya untuk menyuburkan kandungan kak Sabariah. Abang Zaurin leka dengan pemberianku dimeja mahjong.

Ada satu ketika Nordin balik sama dan benar-benar berhajatkan cipap kak Sabariah. Selama ini dia tak tahu yang aku sudah menjadi pelanggan tetap kak Sabariah. Aku mencari helah dengan menyuruh abang Zaurin pergi main mahjong hingga kepagi. Setelah dia setuju aku sendiri yang hantar dan berjanji akan mengambilnya besok pagi.

Semasa aku sampai kerumah kak Sabariah aku perhatikan yang Nordin sudah pun memulakan round pertamanya.

“Sorrylah Singh, sudah bertahun tak dapat lagi pun inilah kali pertama aku dapat main dengan perempuan mengandung” Nordin bersuara setelah melihat aku menghampirinya. Malam itu kami berdayung dua round seorang. Walau pun dalam kaedaan mengandung kak Sabariah tetap melayan karenah kami saperti biasa. Memang dia seorang Iron Lady.

Setelah selesai memuaskan nafsu kami berdua aku mebuka pintu untuk menghantar Nordin pulang. Belum sempat kami melangkah keluar, kak Sabariah bersuara,

“Nordin, Singh akak minta maaf, lepas ni tak payahlah kamu berdua mendayung akak lagi kerana akak perhatikan yang abang Zaurin agak curiga, kalau kamu hendak datang pun datanglah pada waktu siang semasa abang Zaurin ada di-rumah”.

Kata-kata dari kak Sabariah itu aku yang mengajarnya kerana aku tak mahu berkonsgsi untuk menyuburkan benih yang aku semai.

“Baiklah kak” balas Nodin sambil kami berdua keluar dari rumah kak Sabariah.

Aku terus menghantar Nordin pulang sebelum menjemput abang Nordin sebagai yang telah
dijanjikan. Sebelum aku pulang abang Zaurin menyuruh kak Sabariah membawa aku kebilik kerana dia dapat lihat yang kak Sabariah lain macam saja.

Kami berpimpingan tangan dengan di ikuti oleh abang Zaurin yang sedang mendukung Zulaika anak ku yang pertama. Sampai dibilik kak Sabariah menanggalkan pakaiannya dan aku sekali. Perbuatan kami ini diperhatikan oleh abang Zaurin dan anak ku yang berada diatas pangkuan-nya. Setelah puas menjilat cipap, sambil mengusap perut yang sudah berisi dan menghisap tetek kak Sabariah aku pun memasukkan balak ku dengan diperhatikan oleh anak ku dengan kehairanan.

“Tengok Zu uncle sedang membuatkan adik untuk Zu” abang Zaurin bersuara.

Semasa aku sedang melajukan kayuhan, anak yang di pangkuan abang Zaurin meronta kerana hendak nyek. Sambil anak ku menyusu aku pula sebuk dengan kayuhan ku untuk melepaskan satu ledakan yang tak boleh ditahan lagi.

Seronok juga berkayuh disiang hari, dengan anak ku menyusu dan anu abang Zaurin pula
diusap-usap oleh kak Sabariah walau pun tak melawan. Ada ketikanya semasa kak Sabariah sedang mengusap anu abang Zaurin, Zu cuba mengapai anu abang Zaurin. Balak ku pula dikemot erat oleh cipap kak Sabariah yang tembam. Akhirnya sampai kekemuncak dengan memberi satu kepuasan yang sempurna kepada cipap kak Sabariah. Setelah berpakaian aku pulang dengan satu perasaan yang begitu puas.

Satu malam setelah selesai berdayung aku, kak Sabariah dan abang Zaurin sama-sama pergi kedapor untuk menghilangkan dahaga. Masa itu kak Sabariah sudah mengandungkan anak ku yang kedua selama enam bulan.

“Singh saya sudah bersara, ingat akhir minggu ini kami hendak pindah balik kekampong” abang
Zaurin bersuara.

Aku minta mereka menangguhkan perpindahan mereka sehingga kak Sabariah selamat melahirkan anak ku yang kedua. Dalam tempoh itu aku berjanji akan membantu membereskan sewa rumah mereka. Kak Sabariah setuju dengan cadanganku. Setelah berbincang dengan panjang lebar akhirnya abang Zaurin akur. Aku merasa lega.

Dalam pada itu kak Sabariah sebok mengemas meja makan dengan dibantu oleh abang Zaurin. Aku faham. Setelah melepaskan kain kembannya kak Sabariah duduk diatas meja. Aku baringkan kak Sabariah dengan dibantu oleh abang Zaurin dan dia terus mengosok-gosok perut kak Sabariah yang sudah membusung. Sebelum aku menyorongkan balak ku kedalam lubang cipap kak Sabariah aku gentel-gentel dulu biji kelentitnya. Kak Sabariah senyum sambil memerhati abang Zaurin yang turut senyum sama.

Lama juga kami berdayung hingga abang Zaurin sendiri tak sabar menunggu dan terus meninggalkan kami seraya menyuruh kami main puas-puas. Selesai pertarungan kami kebilik tidur. Abang Zaurian sudah lena disebelah Zu. Aku menghampiri mereka dan mencium dahi Zu. Biasalah sebelum pulang aku akan mendayung lagi.

Dalam masa tiga bulan yang berbaki, setiap kali ada free aku akan bermalam dirumah abang Zaurin dan melakukan perbuatan yang telah bertahun aku kerjakan. Setiap kali mendayung aku pastikan yang kak Sabariah mesti puas.

Akhirnya kak Sabariah selamat melahirkan anak ku yang kedua. Seorang bayi lelaki yang montel yang kami namakan Zulkarnain.

Sebelum mereka pindah setelah kak Sabariah habis pantang aku bermalam dirumah mereka walau pun terpaksa ponteng kuliah. Aku berjanji kepada mereka yang setiap bulan aku akan mengirim wang sebanyak RM200.00 yang akan aku masuk kan ke dalam buku akaun bank abang Zaurin. Setelah mereka bersekolah aku berjanji akan menanggung segala perbelanjaan persekolahan mereka. Abang Zaurin menganggok saja dan kak Sabariah sudah tak sabar-sabar menunggu tujahan balak ku. Aku menghampiri kak Sabariah yang sudah lama baring, aku buka kangkangnya dan terus menjilat-jilat alur cipap kak Sabariah. Puas dengan cipap-nya aku menghisap tetek kak Sabariah dan menelan semua susu yang aku hisap. Abang Zaurin hanya duduk di-tepi katil memerhati dangan penuh minat segala perbuatan kami

“Dah lah Singh masukkan balak kau yang sudah lama mengeras itu, biar akak kemot” kak Sabariah bersuara.

Aku pun membenamkan balak ku kedalam lubang cipap kak Sabariah hingga kedasar dan membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik. Setelah agak lama ka Sabariah sudah tak boleh diam dengan mengerakkan ponggong-nya keatas kebawah. Sekali lagi di-permainan yang pertama setelah melahirkan anak ku yang kedua kami sampai bersama dengan aku melepaskan satu ledakan yang padu hingga membuatkan mata kak Sabariah terbeliak. Abang Zaurin senyum melihatkan yang kami sudah mencapai kepuasan.

Semasa kami bertiga sedang minum kopi kak Sabariah bersuara, “Bang ledakan dari balak Singh tadi macam boleh buat saya mengandung lagi”

“Tak apa-lah, kalau mengandung lagi bagus juga biar orang kampong tahu siapa abang” abang Zaurin bersuara dengan bangga.

Kali ini kami tak berdayung diatas meja, takut Zul terjaga hendak menyusu. Benar apa yang di-duga, semasa kami sedang beromance Zul menangis hendak menyusu. Abang Zaurin yang ambil Zul kerana kak Sabariah sudah telanjang bulat dan aku pula sedang menjilat-jilat lubang cipap kak Sabariah. Abang Zaurin menghampiri seraya menghulurkan Zul kepada kak Sabaraih.

Zu yang mengekori abang Zaurin hairan menemggok aku dan ibunya telanjang bulat. Lama juga Zu memandang kearah balak ku yang sedang keras mendongak. Selesai saja Zul menyusu kak Sabariah membaringkan-nya disebelah dan kak Sabariah pun baring semula. Zu duduk dekat dengan kepala ibu-nya sambil memerhati aku membenamkan balak ku kedalam lubang cipap ibunya.

Kali ini aku mendayung dengan kehadiran kedua anak ku.

“Zu sayang uncle tak?” abang Zaurin bersuara.

Zu tidak bersuara hanya menganggokkan kepalanya saja.

“Ibu pun sayang uncle, itu sebab ibu peluk uncle” abang Zaurin bersuara lagi semasa kami sedang
bercumbuan..

Zu mengerutkan keningnya semasa melihat ibunya tak diam dengan mengerakkan ponggonnya
keatas kebawah dengan aku melajukan kayuhan ku. Akhirnya tersemburlah cecair pekatku
memenuhi lubang cipap kak Sabariah. Selesai pertarungan aku mencabut balak ku.

“Singh akak rasa akak akan mengandung lagi, ialah dua kali main kedua-duanya kita sampai bersama” kak Sabariah bersuara semasa aku sedang bermain-main dengan putting teteknya.

“Kalau betul yang akak akan mengandung lagi dan kalau akak berhajatkan tujahan balak saya, Kampong Tengah Segamat dengan K.L bukan-nya jauh sangat, itu semua boleh di-atur”balas ku.

Kak Sabariah senyum apabila mendengar penjelasan dari ku. Kami bercumbuan sebelum tidur.

Paginya sebelum pulang aku mendayung sekali lagi dengan kehadiran abang Zaurin.

“Bang kalau kak Sabariah mengandung lagi dan jika dia masih memerlukan kehadiran balak saya beritahu, boleh saya atur tempatnya” aku bersuara sambil melajukan tujahan ku. Akhir-nya kami sampai bersama buat kali ketiga yang membuat kak Sabariah bertambah yakin yang dia mungkin akan mengandung lagi.

Selesai berpakaian dan sebelum pergi aku menghulurkan kepada abang Zaurin wang RM500.00 untuk buat belanja perpindahan mereka sambil bersuara yang aku tidak akan datang untuk melihat mereka pindah.

Kini aku didalam delima sama ada kak Sabariah akan mengandung atau pun tidak atau dia masih mengharapkan tujahan dari balak ku kedalam cipapnya....
Read On 112 ulasan

Anuku Ganti Sewa Rumah

2/12/2012
Sudin baring di sofa diruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak dijelaskan bayaran sewanya. Wajahnya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun bintang-bintang yang yang berkelipan.

Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang dilahirkan seminggu sebelum Sudin diberhentikan kerja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasinya.

Sudin merenung kearah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarganya dan lari ikut Sudin bernikah di Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang kekampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuangnya dan tak mengaku Tipah anak mereka. Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin diperbaiki lagi.

Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang kononnya HARAM tanpa belas kasihan.

Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Tipah membantah. Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang semestinya dielakkan.

Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada didapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam dijawab, daun pintu dibuka, tetamu yang datang adalah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa.

Dengan hormat Pak Aji dan Mak Aji masuk dan terus duduk disofa atas pelawaan Sudin. Sudin kedapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak kedapur untuk mengambil air minuman.

Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak dijelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa dirinya dari awal hingga akhir.

Mendengarkan penjelasan dari Sudin, Pak Aji menampakkan reaksi sedih dan berjanji akan cuba membantu dengan menyuruh Sudin sekeluarga berpindah kekebunnya yang katanya dalam beberapa minggu lagi penjaga yang sedia ada akan berhenti kalau kena caranya.

Semasa Sudin sedang mempertimbangkan pelawaan Pak Aji, Mak Aji minta izin untuk kedapur untuk memdapatkan Tipah. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin. Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keping not biru muda yang disambut riang oleh Sudin.

Setelah habis meneguk air kopi yang disediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah dicapai.

Bila Pak Aji dan Mak Aji sudah hilang dari pandangan, Sudin menghampiri Tipah dan menjelaskan segala apa yang dia dan Pak Aji sudah persetujui. Tipah tunduk dengan airmatanya berlinangan.

“Sampai hati abang buat Tipah begini” Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhirnya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjaji akan mengambil upah membersihkan kebun Pak Aji.

Sudin sudah berpakaian kemas. Tipah sedang menetekkan bayinya apa kedengaran satu ketukan didaun pintu. Sudin membuka pintu untuk membolehkan tetamu ISTEMEWANYA masuk. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam dirumah Sudin kerana isterinya telah pergi ke-Ipoh.

Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada dibawanya bersama. Selesai memunggah semua barang-barang Sudin bersiul-siul kecil menonggang motor capcai buruknya menuju kesarang.

Pak Aji menutup pintu dan terus duduk disebelah Tipah yang masih menetekkan bayinya. Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah. Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Tipah membiarkan saja. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Tipah akur dalam kaedaan terpaksa.

Setelah puas menyonyot puting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji kedapur untuk menjerang air. Sebelum bertarung Pak Aji mesti membuat persediaan yang rapi dengan meminum kopi campur ramuan tongkat ali bersama jadam khas yang ada dibawa bersama.

Tipah kedapur mendapatkan Pak Aji ssetelah bayinya tidur. Pak Aji senyum bila Tipah menghampiri dan menyuakan kepada Tipah secawan kopi. Mereka berbual dengan berbagai kata pujian diucapkan oleh Pak Aji terhadap diri Tipah yang kecil molek. Walau pun Tipah bertubuh kecil dan tak sampai lima kaki tinggi, tetapi susuk badan-nya mengiurkan. Tipah memaksa dirinya untuk senyum. Kerana hingga ke saat ini Tipah masih belum boleh menerima hakikat akan perilaku Sudin.

Setelah lama mereka berbual di dapur, Pak Aji mengendung Tipah menuju kebilik tidur sambil mematikan switch lampu dapur dan ruang tamu. Sampai di bilik Pak Aji duduk berlunjur bersandar didinding katil. Tipah dibaringkan dengan berbantalkan pehanya.

Tangan Pak Aji mula merayap-rayap ke-dalam baju T yang dipakai Tipah untuk meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Sekali-sekala Pak Aji mencium dahi Tipah sambil berkata. “Tipah jangan salah anggap akan hajat Pak Aji, Pak Aji tidak bermaksud untuk mengambil kesempatan ke-atas penderitaan Tipah. Lagi pun Sudin sudah mengizinkan. Kini yang Pak Aji nantikan hanya jawapan positif dari Tipah.

Di kala itu baju T dan bra yang di-pakai Tibah telah berjaya di-buka oleh Pak Aji. Kini tangan-nya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke-celah kelengkang Tipah dan terus berbicara. “Sebenar-nya Pak Aji suka dengan perempuan yang bertubuh kecil macam Tipah ni. Ialah senang dikendong, sedap dipeluk dan dibelai mesra”

Dalam sedang berbicara dengan berhemah Pak Aji berjaya menanggalkan pentis biru muda Tipah. Kini jari-jari-nya bermain di-lurah lembah Tipah membuatkan Tipah sedikit terangsang tambahan dengan nonyotan putting tetek-nya. “KALAM” Pak Aji pula bergerak-gerak ganas di-bawah kepala Tipah Se-olah-olah memaksa Tipah merelakan saja segala hajat Pak Aji.

Tipah kini berada di-persimpangan jalan kerana termakan dengan kata-kata manis ditambah lagi dengan tangan dan mulut Pak Aji yang pandai memainkan peranan. Kini Tipah sudah hampir memenuhi hajat Pak Aji kerana gelodakan nafsunya yang mukin sukar dibendung bak empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan lempahan aliran air yang deras. Begitu-lah rangsangan yang sedang Tipah hadapi dek permainan Pak Aji yang begitu berdeplomasi.

Tipah dibaringkan dengan cermat dan mencium pipinya. Pak Aji mengunakan segala pengelaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu biar Tipah benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Aji menopok sekeping lurah yang indah kegemaran si-gembala kambing dengan meniup seruling bambunya.

Pak Aji memainkan jari-jari-nya disekeliling lurah yang di-tumbuhi oleh rumput-rumput halis. Tipah kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Aji mengunakan lidah kesatnya untuk menerokai lurah Tipah yang kini sudah mulai lecah. Pak Aji senyum dengan respond yang diberikan oleh Tipah.

Pak Aji bangun untuk menanggalkan baju melayu dan kain gombangnya. Dengan KALAMnya yang bergerak ganas didalam seluar kecilnya Pak Aji baring diatas badan Tipah sambil mengucup kedua bibirnya yng comel. Mereka bertukar koloman dan hisapan lidah. KALAM Pak Aji menujah-nujah ke-arah alur lembah Tipah dengan ganas dari dalam seluar kecilnya yang masih dipakai.

Pak Aji membiarkan saja kerana dimahu biar Tipah sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nekmat diteruskan melebihi sempadan perbuatan durjana mereka. Akhirnya Tipah mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Aji membelai lurahnya yang sedah semakin lecah. Pak Aji senyum dan bangun untuk menanggalkan seluar kecilnya.

Melihat saja KALAM Pak Aji yang agak besar, Tipah tergamam. Sambil duduk dengan arahan Pak Aji Tipah menjilat-jilat kepala KALAM Pak Aji yang mengembang berkilat macam cendawan busut. Jari-jari Pak Aji liar bermain di-permukaan lubang lurah Tipah yang tak mampu bertahan lama lagi.

Mendengarkan rengekan yang berterusan, Pak Aji merebahkan badan Tipah dan memainkan KALAM-NYA di-alur lembah Tipah. Kini seruling si-anak gembala sedang mengalunkan irama yang mendayu-dayu.

Sebelum membenamkan KALAM-NYA kesasaran yang sudah sedia menanti dengan begitu mengharap, Pak Aji berbisik di-telinga Tipah, “Boleh Pak Aji teruskan dan Tipah tak akan menyesal”. “Masukkan-lah Pak Aji, Tipah dah tak tahan, Tipa rela” Tipah bersuara dengan nada benar-benar mengharap. “Terima kasih Tipah” Pak Aji bersuara sambil membenamkan KALAM-NYA. “Aduh Pak Aji Pelan sikit, sakit” Tipah bersuara semasa kepala KALAM Pak Aji yang kembang berkilat hendak melepasi.

Tipah mengetap bibir semasa Pak Aji sedang membenamkan KALAM-NYA sedikit demi sedikit. Pak Aji senyum puas setelah KALAM-NYA berjaya masuk sambil berkata didalam hati, “Baru kau tahu siapa Pak Aji” sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tariknya dengan berirama.

Tipah yang tadinya merasa sedikit kesakitan kini sudah mula active dengan mengerakkan ponggongnya mengikut irama hayunan Pak Aji. Tipah membuka mata sambil melimparkan satu senyuman manja kepada Pak Aji. Pak Aji sambut senyuman Tipah dengan mengucup kedua bibir sebelum menyonyot tetek Tipah yang berisi.

Tipah sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan ponggongnya. Pak Aji faham dan melajukan tujahannya agar Tipah mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Aji dapat rasakan cecair nekmat hasil tusukan KALAMNYA yang padu memancut keluar dari dalam lurah Tipah.

Pak Aji masih lagi menghenjut walau pun Tipah sudah terair buat kali kedua. Kini Tipah sudah terair kali ketiga namun Pak Aji masih steady walau pun pertarungan sudah hampir 30 minit. Melihatkan Tipah sudah keletihan, Pak Aji melajukan tujahannya dan akhirnya Pak Aji melepaskan satu ledakan padu bertepatan dengan Tipah yang terair buat kali ke-empat.

Setelah kekeringan peluru Pak Aji mencabut KALAM-NYA dan terus ke-bilik air. Bila Pak Aji kebilik semula, Tipah masih terdampar keletihan. Pak Aji menyuruh Tipah membersihkan badan kerana dia hendak tolong picit tubuh Tipah yang kecil molek untuk menghilangkan segala kelenguhan.

“Tipah nanti bila kau dan Sudin jadi pindah ke-kebun, Pak Aji belikan katil baru, baru nanti tak sakit badan. Itu pun kalau Tipah sudi membelai KALAM Pak Aji dan Sudin mengizinkan” Pak Aji bersuara sambil memicit-micit ponggong Tipah. “Bagus juga cadangan Pak Aji, dah merasa pemberian Pak Aji tak kan Tipah tak izinkan. Tempat jatuh lagi di-kenang inikan pula tempat yang dapat memberikan kepuasan” jawab Tipah selamba sambil memegang KALAM Pak Aji yang sudah mengendur dan terlentuk kepenatan.

Tipah bangun kerana bayinya menangis. Pak Aji baring terlentang dengan satu perasaan lega dan puas. Tipah merebahkan badannya disebelah Pak Aji setelah bayinya tidur semula. Mereka menanggalkan pakaian kerana Pak Aji hendak tidur berpelukan dalam keadaan telanjang bulat.

Sukar buat Tipah melelapkan mata kerana tusukan yang luar biasa KALAM Pak Aji masih terasa, juga memikirkan yang Pak Aji akan menidurinya lagi dua malam saperti apa yang sudah dipersetujui oleh Sudin untuk menjelaskan tunggakan sewa rumah.

Pagi sebelum pulang KALAM Pak Aji meneroka lubang lurah nekmatku. Satu hayunan yang hampir 45 minit baru tiba kegaris kepuasan buat Pak Aji. Akibatnya lurah Tipah merasa pedih dan sukar untuk berjalan dengan betul buat seketika.

“Malam nanti Pak Aji datang ia Tipah sayang” Pak Aji bersuara sebelum pergi sambil mencubit manja pipi Tipah.
Read On 285 ulasan

Madu Yang Dahaga Pt. II

2/09/2012
Saperti yang aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muka dengan dia. Bukannya apa, cume aku kena outstation ke J.B pada lusanya. So memang tak sempat bejumpa. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semula ke Pahang pasal ada sikit hal keluarga yang perlu aku selesaikan.

Aku berlepas dari JB jam 2 pagi Sabtu tu dan sampai rumah jam 8.15 pagi. Aku taklah bawa kereta laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Rumah aku biasa laaa bekunci sebab bini aku pergi kerja dan anak aku pulak sekolah tadika.

Aku terus naik atas rest kejap kemudian pergi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. Aku biarkan aja deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. "Ahhhh...!! kacau tol laaa" bentak hati aku. Tapi aku takut pulak ada mustahak dari bini aku. So begegas aku keluar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon.

"Hai Izalll..... how r u? Wahh! sampai hati tak phone I yang u nak balik yeee...Takpe lahhhh" bunyi suara Datin Hazlina dengan penuh manja seperti orang merajuk. Huhhh!!! Teperanjat jugak aku. Mana taknya. Yang telepon tuh bukannya bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mana dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknya dia perasan kereta aku ade kat luar.

"Oh Azzz..I m fine Az" balas aku. Aku katakan Az yang telepon aku sebab aku tau takda orang lain yang panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina. "Bukannya apa Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan sikit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I've to be back to JB" kate aku.

"Eh! cepatnya u nak balik ke JB" Az bertanya. "I sebenanya kena two weeks kat sana" jawab aku pulak. "Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnya I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bila bunyi secound time, with nothing wrap up my body" kata aku. "O yaaaa...ehehehe" tegelak Az bila dengar apa aku cakap tadi. "Ok ok.. go aheah.. I'll call u later" sambung Az sambil terus ketawa dan meletakkan telepon.

Aku terus masok ke bilik air semula. Mood aku nak berendam lama sikit dah hilang. So aku just bersiram ngan air pancut dua tiga minit jek lepastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. "Hellooo...dah selesai keeee?" tanya Az. "Dahhhh" jawab aku. "Rugilah I takda kat situ tadi" jelas Az. "Nape pulak?" balas aku. "Takde laa Kalau I ada kan bagusss" jawab Az lagi. "Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal naya jek kang" kata aku sambil mendengar Az ketawa terkekel-kekel dalam telepon.

"How about tonight?" Az memberi cadangan.. "I rasa tak bolehlah Az" jawabku. "Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak kena" balas Az. Aku hanye ketawa kecil. Sebenarnya dalam hati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi apa boleh buat bini ada. "Izal kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa" tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangka aku Az memain jek. "No problem" jawab aku. "I serious nie u tauuu". Iskhhh sudah macam mane niee..? pk aku. " Husband ngan anak u macam mana?" tanye aku lagi. "Husband I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I hantar rumah nenek dia untuk beberapa hari. Takde masalah semua"

"Leave me your phone number. Nanti I contact u balik" kata aku. Memang benar tak tau no telepon Az sebab aku memang tak pernah amik tau. Kami berhenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus keluar untuk ke pejabat tanah. Dalam kereta aku terus berfikir mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku tumpang rumah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yang aku ni dah ada bini anak. Nak tido kat hotel silap gaya kena tangkap. Mamposss aku Iskhhh susah jugak niee.

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yang tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ada kawan kat sana. Kawan masa sama belajar di ITM Shah Alam dulu. Kawan dia tu sorang janda. Kawin 3 taun becerai. Sebab becerai pasal laki dia nikah lain. Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bila dia tau laki dia nikah lain, dia pun minta cerai.

Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin, dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaya dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku minta Az tunggu aku kat depan kedai gambar jam 10 pagi esok.

Setelah minum pagi keesokannya, kami pun berlepas ke JB lingkungan jam 10.45. Hari tu Az pakai seluar panjang yang kainnya lembut dan ketat. Ntah ape nama jenis seluar tu pon tak tau ler aku. Warna hitam dikenakan dengan T-shirt warna biru muda dan bertali pinggang kecil. Perghhh ngancam oiiii.... Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.

"Izal how's your sleep?" tetiba Az betanya. "Eh.. sleep apa pulak nih" Aku pula bertanya. "Alaaa dengan wife u laaa" tanya Az lagi. "Oooo biasa laaa. Pasal lak u tanye nie"aku bertanya lagi "Sajak jeeee nak tau Tapi which's the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking".. "Iskhhh u nie Dua best tapi dengan u lagi best I rasa....... U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style" sambung aku lagi. "Napa.. dengan wife u tak boleh ke?" tanye Az. "Dia tak brape nak laaa" jawab aku.

Aku tengok Az tersenyum kemudian melentangkan sikit tempat sandar. Aku perati dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juga macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih. "U nengok ape Izal?" tanye Az. Cessss rupanya dia perasaan aku nengok mende tuh. "I nengok kecantikan semula jadi u laaa" kata aku. "So?" aku diam jek. "So what?" ulang Az lagi. "So I dah naik geram nih" balas aku. "Kalau geram...... park jek laaa tepi. We both do it" kata Az sambil ketawa. "Eh! u nie Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yang lalu kat sini" balas aku. "Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk I gurau jek laaa U ingat I nie dah tak waras lagi keee?" terang Az yang ketawa kecilnya masih lom reda lagi. Aku pon ikut ketawa jugak. "Ok Az..... kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk...... I kejut u. U pulak drive dan I tido okey" kata aku. "Okeyyyyyyyy" balas Az.

Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang jam 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Orang pompuan bawak jarang jumpa yang kaki pecut Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke rumah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadi masalah bagi aku sebab mase kecik dulu memang aku tinggal kat JB sampai besar. Ikut abah aku yang kerja Merine Police. Sampai rumah Shasha kebetulan dia ada. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat rumah. Aku diperkenalkan kat Shasha manis juga orangnya. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pada agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab masa aku besalam dengan dia aku rasa hampir sama tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. "Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr" pelawe Shasha dengan peramah. "Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasanya. Panggil Izal jek ok" terang aku. Shasha hanya tersenyum. "I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. "Alaaa takkan tak sudi kot" pelawanya lagi. "Takpelah Shasha.... Maybe next time I tido kat sini ok" balas aku balik. "Okeyyyy" jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. "Az!.. I pick u around nine ok" Az hanye mengangguk.

Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. KatA orang kalau main bontot mesti pakai kondom takut kena AID plak nanti. Aku sampai rumah Rosli (kawan aku) jam 6 lebih. Dua orang anaknya tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pada tu, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandi. Bisik hati aku. Icha nie name timangan Shamsiah, bini Rosli.

"Hai Ri Baru sampai ke?" tanye Icha. Tekejut gak aku. Mana taknya. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. "A'ah Icha.. Baru jek...... Li mane?" tanye aku balik. "Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang" jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak. Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile tengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupun dah punya dua orang anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalaulah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil bejalan masok ke bilik aku jengok jugak ke bilik Icha. Mana ler tau kot ada rezeki mata petang nie. Tapi hampe..... apa pun tak nampak walaupun pintu bilik tebukak skit.

Aku ke rumah Shasha jam 9. Kami betiga bebual seketika. Jam 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab keta Shasha dia nak tido awal sikit malam nih. Shasha nie memang sporting orangnya. Kami ke pantai Lido dulu untuk makan. Selesai makan terus aku bawa Az ke hotel yang bertaraf 4 bintang sebab aku rasa kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewa di bilik no B304 yang siap dengan TV dan pemain VCD. Untuk seketika kami hanye bebual bual kosong. Aku kemudiannya memasang cerita blue yang aku pinjam dari Rosli. Az hanya meniarap di atas katil.

"Az......u bangun jap" pinta aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudiannye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton aku nengok Az dah mula tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku. "Nape Az...... u tak boleh control ke?" tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot.

Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesembol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh....!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi. Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kereta woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa...mengkal menggunung.

Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan mengulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnya juga. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dada yang mengkal tuh. Aku gente puting dia Ahhh....!! Cukup geli aku rasa bila Az menjilat jilat lubang kencing aku. Aku angkat Az dan baringkan atas katil yang tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinys ysng membuat lurah puki dia membuka sedikit.

Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink. Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mass aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir pantat Upenye dah ada lendir licin yang keluar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ada rase payau skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.

"Arghh.....!! uuhhh.....!!!" tedengar suara dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat merata rata kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiangkan. "Oohhhh....!! oohhhhhh sedap zallllll" merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari aku penuh lendir berair. Aku keluarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom. Perghhhh.....!! enak air pantat pompuan nih. Kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dan aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bila aku gigit biji kelentit dia.

"Aauuww U jangan gigit kuat sangat laa Izal". Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air yang ade." Uhhh....!!" dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bila Az menyonyot kepala butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannya baringkan Az melentang. Kedua kakinya aku atas bahu aku. Kepala butuh yang dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas itu aku gesel geselkan pada biji kelentit dia.

"Eemmmmm..Masokkan Izal..... I dah tak tahan niii........ plzzzzzz" pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yang kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan sikit punggung Az bila kena tekan dengan kuat seperti orang tekejut.

"Uuhhhhh. aahhhhh.....!!" tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali.

"Aahhhhhhhhhh......!!" keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek. Perghhhhh.....!!! dia punye kemut... mak aaiiii Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf " S" aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh. Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik.

Aku rase bulu aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut. Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate "make it slow honey....... Kang tepancut awal kang rugi plak" Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.

Lama jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku ambil tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap pantat Az dengan 4 batang jari aku yang dirapatkan. Rupanya bila pantat dah banyak keluarkan air, dia menjadi lebih tembam dan lembut. Itu rasa aku lah tak tau pula orang lain.

Kami kemudiannye membuat style doggy. Az mengadap muka ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah... sambil memantat, sambil menonton. Ikut juga style yang dia orang buat. Mat Saleh nie lebih giae daripada kita kan tapi dia orang selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia orang buat yang tak terbuat oleh orang kita.

"Az...... u rendahkan skit dade u tuh...... baru cantik" kate aku pade Az yang terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rasa ketat sikit sebab air dah kering. Uuuhhhh.....!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bila dah dilap yang menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku keluar masok keluar masok. "Izal..... make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi". Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai seluruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler agaknya.

Bile aku rasa puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yang Az juga turut tengok sama. "Az..how about your ass can I fuck it now ?"pinta aku. "Tak sakit ke ?" tanye Az balik . "But u promis me nak bagi dulukan" ungkit aku. "Iyelahhh..." jawab Az. "OK lets try dulu I'll make it slowly okeyyy" kate aku. "Kayyy" Az setuju. Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepala tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan.... Tapi tak masok...Tekan kuat sikit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh....!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih... Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenaga aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.

"Aduhhh! Zal" jerit Az bila kepala butuh aku melepasi takoknya ke dalam. Aku pon berhenti menekan."Nape Az?" tanya aku. "Rasa sakit laa zal" Az memberi tahu. "Ok..ok... U ade bawak lotion tangan tak?" aku bertanya. "Takde zal" jawab Az. Iskhhhh....!! Camne nak buat nih..

Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Lepas itu aku keluarkan. Aku urut batang tuh dengan muncung kepala aku halakan pada lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 - 4 titik air mazi yang keluar. Aku rasa nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok sikit ke dalam.

Aku kira batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi. Aku mula tekan butuh aku sikit demi skit masok. Kali nie aku rasa macam lawas jugak pasal dibantu kelicinan air mazi tadi. "Az kalo sakit u cakap aaa I masokkan plan nih"aku terangkan. "Kayyy" balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat boleh menyakitkan Az pula. Semakin lama semakin dalam...Semakin lame semakin dalam... Bila setengah badan dah masok, aku tarik keluar sikit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.

"How u feel Az?" tanye aku. "Its okeyyy u boleh teruskan I pon dah rasa sedap nih" kata Az. Aku pon apa lagi..... start menyondol leee. Mula tu plan jek pastu makin lama makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nya kick ngancam abisss... Ko orang try lah style ni. Kalo tak.... rugi beso tu..... Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi sikit. Aku masokkan semula batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mata Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yang berlainan dari yang dia rasa selama nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek "Ahhhh ahhh ahhhh....!!" mendayu dayu dengusan Az. "Macam mane Az Sedap tak ?" tanya aku. "Sedap Izal.. Selama nie I tak penah rase macam ni"Az mengakui. "I pon same jugak Az" balas aku.

Geli aku semakin menjadi jadi. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pada tu aku teringat satu bende...KONDOM...Mak aiiii...Aku dah telupa nak pakai dek kerana terlampau ghairahsangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia tak nak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek...

Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku jejari aku memain bijik kelentit Az. "Oohhhh uuhhhh uuhhhh.....!!!" kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm....... kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi.

Aku kangkangkan kaki Az dengan lebar bila dia mula nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yang kuat sangat. Aku sorong tarik beberapa kali. Aku keluarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.

Bile aku rasa geli yang amat, aku keluarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. "Aauuww......!!" teriak Az bila butuh aku membuat terjahan yang kuat tapi terkena biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh "Sorry" kata aku. Aku kemudian meletak semula kepala butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat kedalam. Aku gelek-gelekkan butuh.

"Aahhh.....!! Sedap.. Sedapnye Izallll laju skit.. laju skit". Dalam pada tu aku nengok punggung Az terangkat angkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementara di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yang banyak. Aku rasa sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rasa sendat sikit.

Hentakkan batang aku semakin lama semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinya sambil tangannya pula memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnya saperti menggeletar. Aku rasa dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah keluar air lagi dia. "Eemmmm.....!!ahhhhhh......!!!" giat Az dengan manja sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juga dileraikan...Memang sah dia dah pancut.

Kegelian yang aku rasa seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az laju dan semakin lajuuu "Open your mouth Az I am coming.. I am cominggg". Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangga dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepala aku dah naik bedengung seperti satu bom jangka yang akan meletup pade bila masa jek.

"Aarghhhhhhh..........!!!!!!!!!!!!". Serentak dengan tu maka terpancutlah air sulbi yang pekat dalam mulut Az. "Uuhhh.....!! uuhhhhh.....!!!" menggeletar abis tubuh aku bila Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rasa lima kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannya terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yang teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dada Az. Kami berpelokkan dan bercium untuk seketika yang kemudiannya masing-masing terlentang keletihan. Blue film yang aku pasang entah bila abis pon kami tak tau. Yang penting praktiknya yang utama.

Pada malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar melepaskan ghairah masing sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rasa longar semacam jek dek kerana banyak sangat air yang keluar. Tapi aku rasa cukup seronok pada malam tuh. Style membontot jangan cite laaa...Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yang kami rasa pada malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yang penah kami alami selama nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.
Read On 36 ulasan
abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.