Buaya Darat

Kak Hanim 1

Dah nak jadi cerita, lepas aku mandi lebeh kurang pukul 8 malam Kak Hanim (nama kak ipar aku) ajak aku keluar makan di town. Mecedez Benza baru SLC 320 baru itu aku yang lanyakkan. Berdebus saya bila masuk auto-gearnya. Pintu tak payah tutup, kerana ada special compressor yang menguncinya secra otomatis. Aku kalo jadi dreber memang aku suka. Kami pusing keliling town, aku rasa macam naik kapal layar. Kereta abang aku memang hebat. Langsung tak goncang bukan macam proton tua aku!!

Hari itu pulak, dreber abang ku tak kerja. Dia selalu bagi off kalau abang ku ke luar negara. Kalau Keling memang begitulah. Sikit-sikit nak cuti, pantang ada peluang!! Kakak ipar aku kata, "Abang kau selalu sebok tak sempat ajak akak makan luar."

Lepas makan dan jalan-jalan, kami balik lebih kurang pukul 10 malam. Lepas tu aku relaks tengok CD kat hall, baring atas carpet aja. Cerita Frankestine In Love! Cerita hantu berasmara!! Hahaha Kak Hanim masuk dalam. Tak tau apa dia buat. Tak apalah, itu hal dia. Tak sangka, Kak Hanim bawak secawan kopi lalu duduk di sebelah ku. Dia baru lepas salin baju tidur. Aduh wanginya bau badan dia. Dah tu pulak baju tidur jarang. Aku tiba-tiba stim. Maklumlah ingatan ku masih kepada kesah kak Limah dengan ku siang tadi. Memang orang bujang agaknya, kalau dah mengena sekali rasa nak lagi. Batang aku dah mula nak keras. Aku dah ingat nak ulang lagi sekali.

Malangnya, kak Hanim kacau daun. Dia duduk pula sama. Dekat aku pulak tu. Issyyyy.. buat kacau aja. Rasa aku nak suruh dia masuk pi tidor. Tapi mana boleh aku nak arah dia. Ini rumah dia punya. Aku ni nompang aja. Untuk jaga dia. Jadi, aku terpaksa tahan releks aja. Kami sembang-sembang kosong pasal kerja. Kepala aku masa tu dah tak bole concentrate lagi pasal cerita. Tak boleh pikir. Ingatan aku kat asyik asyik kepada Kak Limah aja. Rasa terbayang nonok Kak Limah yang tembam kat celah kangkangnya.

Sambil sembang tangan aku tak sengaja sentuh sikit tangan Kak Hanim. Yalahhh macam melawak-lawak gitu aja!! Tak serius apa-apa. Ku cuba dekati Kak Hanim sikit, maklumlah kami duduk dekat dah. Aku jadi lagi berani maklumlah ruang rumah itu kami berdua saja. Kak Limah dah tidur agaknya. Lagipun jam dah lebih 10.00 malam. Tambahan pula, kerja kami siang tadi pasti meletihkan!! Aku sound Kak Hanim, Kalau abang tak ada nih apa kakak buat? tanya ku. Kak Hanim jawab. Pantas. Katanya, Apa nak buat, buatlah apa-apa katanya. Saya pandang dia. Kak Hanim senyum. Lama-lama dia ketawa. Macam ada apa-apa yang tersembunyi, tapi tak terkata.

Kami asik menonton. Sekejap aku dengar Kak Hanim mengeluh. Tersedu-sedu nafasnya. Kemudian tiba-tiba Frankestin datang secara mendadak dan menerpa gadis manis yang sedang tidor secara tiba-tiba aja. Kak Hanim terperanjat lalu memeluk ku. Aku tergamam dan memeluknya. Aku pegang dia kuat-kuat. Mukanya menungkup ke dadaku. Aku ketawa. Alah cerita aja. Nak takut apaaaa kata ku mententeramkan hatinya. Aku terus peluk Kak Hanim. Aku rasa dia terdiam. Dalam tergamam itu ku usap-usap belakangnya. Mula-mula dari belakang, terus ke bahu. Ku selak rambutnya yang panjang menutup bahu hingga ke tengkok. Dia diam saja. Ku usap turun ke pinggang dan ke punggung. Dia diam. Nafas Kak Hanim berbunyi keras. Mau minyak wanginya makin hebat di hidungku. Dia mungkin berpeluh. Kakkkk Frankestin dah buat kerja. Dah jadi orang handsome.. kata ku. Dia mengangkat muka memandang ke TV. Waktu tu Frankestin sedang bercium dan mengucup wanita jelita tu. Ganas. Gadis itu meronta. Kemudian pasrah.

Satu demi pakaian wanita itu dibuka. Kini Frankestin sedang merangsang wanita itu. Kak Hanim masih dalam pelukan ku. Aku masih mengusapnya. Kak Hanim menjengah muka dalam pelukan ku. Pinggang ku dipeluknya erat-rat. Kini Frankestin sedang menghisap buah dada wanita itu. Diramas-ramasnya. Wanita itu sudah naik nafsu syahwat. Menggeliat. Aku dengar kak Hanim menarik nafas panjang. Tangan kak Hanim di celah kangkang ku. Aku cuma pakai kain sarung (kebiasaan ku) tanpa seluar dalam (suspender). Kini onek ku mulai tegang bila tangan kak Hanim menekan dengan tak sengaja. Aku menggeletar satu badan.

Adengan Frankestin makin hebat. Kini tangan Frankestin sedang meraba-raba celah kangkang wanita itu. Hai gamat. Aku tak tahan, lalu aku komen, Tu Frankestin dah startlah buat lucah, kalau dapat nak hisap, jilat. Lepas tu habis dia gigit. Frankesntein nak hisap darah!! kata ku komen. Kak Hanim pandang muka aku dengan manja. Senyum aja dia. Aku pun senyum juga. Ku rapatkan muka ku lalu ku cium pipinya. Perlahan-lahan ku kucup bibirnya, terus kulum lidahnya. Kami berkucupan. Lama juga. Tiba-tiba kak Hanim menolak ku hingga terlepas. Dia meloncat dan terus berlari ke atas. Aku sedar dia menolak. Menyesalkah dia?

Aku termenung apa yang aku lakukan itu memang salah. Lama juga aku menung. Lalu ku hirup kopi tadi dan memberhentikan CD. Tutup TV. Aku duduk bersandar di sofa sebentar. Hati ku serba salah. Aku wajar minta maaf, kata ku. Dia kakak ipar aku. Isteri abang aku. Aku beranikan hati. Aku berjalan ke tingkat atas. Ku tolak pintu biliknya.

Ku lihat biliknya tidak berkunci dan dia terbaring di tengah katil membelakang. Aku duduk di pinggir katil. Ku pegang lengannya. Lampu biliknya didimkan. Cahaya suram. Air-cond berhembus lemah. Ku rapati katil. Aku duduk di pinggir katil double-size itu. Biliknya cukup besar. Cantik berhias. Macam bilik Permaisuri raja. Maklumlah laki orang berduit. Juta-juta. Kak Mad minta maaf tadi.. kata ku perlahan aja. Dia terdiam. Ku usap lengannya. Dia diam saja. Ku balikkan dia telentang. Dia mengikut tarikan ku. Sekarang dia menelentang. Mukanya biasa. Matanya pejam. Ku bercakap meraryu-rayu minta maaf.

Dibukanya matanya. Dipegangnya tangan ku lalu diletakkan ke dadanya. Ku rasa dadanya bergetar. Dia mengangguk. Aku lega. Kak Hanim tak marah? tanyaku. Dia bagai senyum saja. Ku gerakkan tapak tangan ku di belahan dadanya yang kenyal itu. Ku usap-usap dari luar kain. Dia diam. Aku makin nakal. Kunci pintu dulu, Mad. Katanya. Aku berdiri dan mengunci pintu. Aku faham. Dia ada sesuatu yang tersembunyi yang aku sendiri tak faham. Ya ada sesuatu yang tersembunyi. Bila aku balik ke katilnya, aku baring disisinya. Ku peluk tubuh gebu Kak Hanim lalu kami pun berdakapan. Aku cium dan berkucupan. Aku hisap lidahnya.

Lepas tu aku buka zip night-gownnya. Bila terbuka lalu ku lekangkan hingga ke paras dada. Aku naik geram. Kak Hanim merelakan pula. Kak Hanim tidak membantah. Matanya tertutup rapat semasa aku menguakkan bajunya. Lalu ku lucutkan kancing belakang branya. Dia memberi ku ruang. Kini teteknya yang mengkal itu sudah pun terdedah. Aduh, memang putih kulit kak Hanim. Melepak. Puting susunya kemerah-merahan. Meluap luap kegeraman aku, lalu ku hisap teteknya. Sebelah tangan ku mengepal perlahan. Kak Hanim membiarkan. Aku terus tarik dia ke dalam pelukan. Mulut kami terus berkucupan. Bibirnya ku gumam. Kak Hanim membalas kucupan aku. Kami berkuluman lidah lama, dia hisap lidah aku kuat, aku balas hisapan lidahnya. Tangan aku tak lepas peluang dan terus meramas teteknya yang sederhana besar. Tangan aku tak dapat nak genggam habis tetek kak Hanim.

Lama juga tetek kak Hanim ku lumati dengan gomolan. Ku dengar nafasnya mengah. Bersileh ganti ku gilir-gilir di antara ramasan dan kucupan. Napas kak Hanim makin keras. Perlahan-lahan aku seluk dalam baju tidur kak Hanim dari bawah. Kini ku rasa celah kangkangnya basah. Dia membiarkan. Tak membantah. Bajunya memang loose. Sambil itu puting teteknya aku gentel dan jilat. Aku jadi stim giler. Puting teteknya rasa makin membesar macam guli kaca anak--anak. Aku terus buka baju dia dan hisap puting tetek. Bila kena saja hisapan aku, kak Hanim terus terjerit perlahan, Maddd rengeknya. Aku tanya Kak Hanim sedapppp? Dia mengangguk. Aku terus hisap lama-lama. Tanpa aku sedar, ku selak hujung kain ku hingga konek ku telanjang. Kuangkat tangan kak Hanim ku capaikan lalu ku letak kat celah kangkang ku. Kini konekku menegang. Mulut Kak Hanim nampak terbuka....basah. Ku kucup. Tangan kak Hanim terus guide memegang konek ku yang tegang. Ku hayun punggung ku. Kemudian kak Hanim lancapkan perlahan. Sementara tangan aku cari jalan masuk ke dalam baju tidur dia dari bawah.

Bila terselak saja bajunya, aku nampak pahanya cukup putih. Lagilah ransangan aku meninggi. Pehanya yang putih melepak itu ku kangkangkan. Kini tangan ku mengusap usap celahan kemaluannya yang basah. Kak Hanim terdiam saja. Aku renung mukanya. Dia nampak nikmat!!Ku masukkan jari ku di celah pantienya lalu ku cari kelentitnya. Tersentuh saja, ku tengok kak Hanim mengelinjang. Ku gentel perlahan-lahan. Ku usap dari atas ke bawah hingga ke lubang nonoknya. Dia membiarkan saja. Lendir melomos jari ku. Ku rasa kelentit kak Hanim membesar dan kejap. Bila tangan aku masuk dalam pantie kak Hanim, aku raba di celah kangkangnya.

Aku dapat rasakan pukinya udah berair betul.... bulu taklah berapa lebat sangat. Halus pula (aku agak saja masa tu). Jari ku terus guide jari jemari ku ke biji kelentitnya. Ku usap-usap celahan cipapnya dari atas ke bawah. Bila sampai ke kelentit, ku tekan. Dia mengelinjang. Ku pusarkan kelentitnya dengan jari ku. Kini Kak Hanim lemas. Aku tau, dia suka aku gentel bijinya. Bila aku gentel biji dia, dia meggeliat, hisapan lidah aku lagi kuat seperti bunyi anak kucing manja jilat susu. Aku lepaskan mulut aku dari mulutnya. Tanpa bercakap sepatah, ku kupas baju tidornya. Kini dia separuh telanjang. Yang tiggal cuma pantienya yang basah di celah kangkang. Ku usap dari luar. Kak Hanim merelakan. Kemudian ku tanggalkan. Dia mengangkat pinggolnya melepaskan.

Kini Kak Hanim bertelanjang bulat. Hanya aku berkain sarung. Aku tengok kemaluan Kak Hanim ada rambut halus yang lembut. Bukan macam Kak Limah, agak kasar. Ku dakap dadanya dan ku hisap puting susunya sambil meramas ramas. Ku jilat hingga ke perut terus ke pusat. Di pusat, ku mainkan lidah ku. Lama. Sambil itu tangan kiri ku meramas buah dadanya dan tangan kanan ku pula menggentel kelentitnya. Kak Hanim mendesah, ahhhhh syysyyy usyyy seperti orang kepedasan cili. Tangannya tergapai-gapai meramas cadar tilam. Sekali sekali rambutku diramasnya. Kemudian mulut ku terus ke bawah. Kak Hanim mungkin tau yang aku hendak menjilat pukinya. Dia mengangkang lebih luas. Ku benamkan muka ku ke celah kangkangnya. Terbau aroma pukinya semacam bau tengik. Bau kemaluan wanita.

Ini membuat aku lagi terangsang nafsu. Ku masukkan lidah ku di celah bibir farajnya. Ku jelirkan lidah ku menguit-nguit lubang puki Kak Hanim. Makin berlendir banyak. Basah. Waktu itu tangan Kak Hanim memegang konek ku yang tegang. Aku faham. Ku lucutkan kain ku dan berpusaing. Sekarang kami 69. Ku tertiarap atas tubuhnya yang terlentang. Ku arahkan kepada kepada butuh ku yang tegang. Ku sasarkan kepala butuh ku yang sudah kembang ke mulutnya. Kak Hanim terus membuka mulutnya dan cuba mengisap kepala konek ku. Agak susah sebab kepala konek ku lain macam. Kepalanya kembang lebih bear dari batang waktu menegang. Setelah berusaha membuka mulutkannya, baru masuk seluruh kepalanya. Ia mengisap batang ku sambil meramas telur ku perlahan. Bila aku menjilat kelentitnya, terasa Kak Hanim makin kuat menghisap kepala konek ku. Tangan ku memeluk pungguhnya. Ku benamkan muka ku. Ku rasa lidah ku masuk ke dalam lubang vagina Kak Hanim. Ku kuit-kuitkan. Kak Hanim mengepit kepala kuat-kuat. Dia makin mendesah ahhhhh..syysyyy..usyyy..seperti orang kepedasan cili. Punggungnya terangkat-angkat. Aku terus memperhebat geletekan lidah ku dicelah farajnya.

Dalam satu pergerakan yang pantas, ku terasa kepala ku tersepit kuat dengan kedua peha Kak Hanim. Dia mendesah tambah kuat..Ahhh..Syyyyssyy.. seperti orang kepedasan cili yang amat sangat. Kepala konek ku dihisapnya kuat-kuat. Punggungku diramasnya. Kukunya mencengkap ke pepejal punggung ku. Ku rasa mulutkan menghisap kepala konek ku ketat-ketat. Ku rasa seakan-akan nak terpancut air mani ku dalam mulutnya. Tapi ku tahan. Kemudian Kak Hanim releks. Aku agak tadi Kak Hanim telah orgasma. Ku tengok air putih meleleh dari lubang cipapnya. Baunya cipap Kak Hanim makin kuat. Merangsangkan!!

Aku hairan mengapa kuat sekali desakan nafsu ku. Mungkin perasaan yang didorong oleh hakikat bahawa Kak Hanim adalah hak abang ku. Sekarang nonok kepunyaan abang ku tu sudah jadi milik ku. Perasaan cemburu itulah yang membakar nafsu aku hingga jadi teransang sebegini hebat. Sebentar kemudian aku bangun dan atur kedudukan tubuh kami. Aku buka lengannya dan letakkan bawah bantal. Dadanya membusung tinggi. Baju tidur Kak Hanim bersepah di sebelahnya. Kini kami betul-betul bertelanjang bulat. Aku tak boleh nak describe body Kak Hanim! Kemas. Cukup cantik...too beautiful. Putih betul, celah kangkang pun putih, bulu pantat dia sikit, nipis, biji kelentit dia panjang boleh nampak terkeluar sikit. Tegang!!

Memang bertuah abang aku dapat seorang isteri yang berparas tubuh yang sejelita bidadari. Maklumkan Kak Hanim ni ialah seorang yang pernah diberi award Ratu Pramugari MAS. Mungkin kerana poket abang ku tu tebal mak tercangkuklah hati Kak Hanim pada abang aku tu. Mereka berkahwin selepas bertunang cuma sebulan. Mereka honeymoon ke Hawai. Seperti yang aku kata tadi, silapnya abang ku cuma satu, iaitu dia sebok sangat dengan urusan bisnisnya. Selalu sangat berjalan keluar negara. Dalam sebulan beliau cuma bersama dalam 2 minggu. Kemudian terpisah. Mungkin ini yang menyebabkan mereka tidak dapat anak? Tak taulah, tapi begitulah.!! Kak..badan Kak Hanim sungguh cantik. Cantik betul....!! kata ku memuji.

Dia membuka matanya. Senyum. Aku terus merangkul tubuhnya mendakap erat-erat. Terasa sayang sangat aku kepadanya. Kami berkucupan lagi. Ku renung mukanya. Dia memandang ku. Matanya kuyu. Seakan Kak Hanim meminta sesuatu dari ku. Perlahan ku angkat tubuh Kak Hanim. Ku sandarkan tubuh Kak Hanim ke birai katil dengan beralaskan 2 buah bantal. Dia menurut saja. Dia sekarang separa duduk berjongkok sandar. Mukanya releks. Matanya terturup rapat, Kak Hanim semacam menunggu adegan seterusnya. Perlahan aku angkat kedua kakinya ke atas bahu aku. Kini tubuh Kak Hanim seakan-akan berlipat.

Aku dengar Kak Hanim melenguh panjang. Sambil ku peluk belakangnya dan sebelah tangan memegang bahunya. Tangan ku satu lagi memainkan kepada batang ku yang tercacak. Ku halakan ke liang cipapnya yang berlengas dengan lendir dan air liur ku. Perlahan-lahan ku masukkan kepala konek ku ke liang farajnya. Aku rasa macam tersepit. Mata Kak Hanim terbuka sedikit. Nafasnya kencang. Ku geselkan kepada batang ku dicelah bibir kemaluannya. Kemudian ku masukkan ke celah lubangnya hingga ke kepala konek ku. Aku tengok Kak Hanim seperti orang bersedia. Dengan kemas kedua-dua tangan ku memeluk dan merangkul kedua bahunya.

Sambil ku kucup mulutnya, ku tekan kepala konek ku perlahan-lahan masuk ke lubang nonoknya. Mula-mula ku rasa ketat. Tersepit. Ku dengar Kak Hanim mengeluh. Aku tanya, sakit?. Dia menggeleng lemah. Kemudian ku sorong lagi sedikit. Ku dengar sekali lagi Kak Hanim mengeluh. Seperti aku kata tadi, memang kepala konek ku lebih besar dari batang ku. Seperti cendawan busut. Takuknya kembang seperti payung setengah kuncup. Ini mungkin susah sikit jika masuk cara tergesa-gesa. Kini sekerat kepada batang ku sudah masuk. Ku tarik keluar. Ku dengar Kak Hanim melenguh. Aku mula menarik tubuh ku. Kak Hanim merangkul tubuh ku seolah-olah tidak membenarkan aku mencabut batang ku. Lalu ku tusuk semula.

Mulalah sesi sorong tarik. Woowwwhhh Lubang puki Kak Hanim terasa sempit. Ketat. Tadi pun aku tengok, liang rekahannya..rapat. Memang aku tau, posisi begini menyebabkan otot-otot vagina wanita sempit dan mengetat. Ku mulai menghenjut. Mula-mula perlahan kemudian bila lendirnya banyak, makin lubangnya jadi licin sedikit dan geselannya kami hebat. Bedecit-decit bunyinya. Kak Hanim mengeluh. Mulut kami berkucupan. Sesekali ku ramas buah dadanya. Kemudian aku menjongkok dan menghisap biji puting buah dadanya. Sementara itu aku terus menghenjut batang ku keluar masuk. Bila ku tarik, Kak Hanim melenguh. Kemudian ku tusuk. Ku tengok Kak Hanim tergapai-gapai kesedapan. Ku peluk dia kemas-kemas. Kini posisi ku seperti orang menunggang kuda.

Kak Hanim tersandar menahan lonjakan ku yang makin kuat. Kini aku meniarap atas badan Kak Hanim yang gempal. Pehanya terkangkang luas. Aku tidak tahan, lalu ku hisap puting tetek kak Hanim dengan lahap. Sambil itu batang ku terus menancap kuat menusuk lubang pukinya. Pada mula tadi slow sikit, bila Kak Hanim nampak lemas ku cepat sorong tarik ku. Batang ku makin kembang dan membesar. Seolah-olah koyak lubang puki Kak Hanim yang ketat tersiat oleh keganasan batang ku yang keras. Nasib baik air mazi Kak Hanim dah banyak keluar jadi licin sikit luang dia. Sekarang batang ku yang 61/2 inci itu dah masuk habis...... aku terus benamkan butuh aku dalam puki Kak Hanim. Sambil itu aku buat pusingan dengan bontot aku. Aku tengok bontot Kak Hanim yang lebar pun ikut ayunan aku..!! Terangkat-angkat. Sekejap Kak Hanim peluk badan aku kuat sambi mengerang. Lepas itu terkulai. Batang aku terus menghenjut.

Aku rasa ada bebola di hujung dalam puki Kak Hanim. Bila aku tusuk ke dalam, maka Kak Hanim mengelinjang. Aku tengok dari air muka, dia bukan sakit. Aku henjut dalam-dalam masuk puki Kak Hanim. Kak Hanim mengerang. Hampir 15 minit kami berhenjut-henjutan. Kami bergomolan sakan. Aku rasa badan Kak Hanim mengejang. Nafasnya kencang. Kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Kak Hanim dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam puki Kak Hanim. Kini ku tegangkan dan ku tonyoh perlahan-lahan. Ku geselkan bulu ku ke kelentitnya. Dia makin macam teransang.

Puki kak Hanim makin becak dan melengas. Aku rasa Kak Hanim sedang mengalami klimeks. Mata Kak Hanim pejam mata rapat. Mukanya berkerut seperti menahan sesuatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Kak Hanim makin kencang. Sah Kak Hanim dah nak puas. Mulut Kak Hanim yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik. Aku kucup, aku sedut dan aku mainkan lidahnya. Teteknya ku ramas dan ulit perlahan dan kepal-kepa Putingnya ku gentel. Jadi tangan kiri ku turun ke bawah menggentel kelentitnya. Dia merengek keras!! Ummnnnghhh..!! ........ Kak Hanim melenguhh. Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga. Ku tanya Kak Hanim, Sedapppp?? Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan Yaaaa!!. Henjutan ku makin hebat. Seluruh tubuh Kak Hanim ku peluk kuat......sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang...!! Aku tahu dia sedang menemui klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi.

Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan. Tambahan pula Kak Hanim menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu ku henjut dan tusuk seluruh batang ku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak. Seluruh tenaga ku merangkul tubuh Kak Hanim. Aku terus tekan. Tekan dalam-dalam. Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Kak Hanim menerima rangkulan itu semacam lemas. Kak Hanim tercungap-cungap. Waktu pancutan pertama itu, aku rasa badan Kak Hanim seperti terperanjat. Mungkin itu kerana air pertama lelaki biasanya memang kuat semperotannya. Panas!! Kemudian semperotan kedua, ketiga dan ke empat. Selebihnya ku rasa seperti mengalir saja. Aku terus memompa batang ku keluar masuk. Kak Hanim yang lemas itu membiarkan saja. Seluruh tubuhnya yang lembut dan tidak bermaya itu ku ulit, dan ku kepak-kepak. Umpama orang yang mengidam sangat. Kak Hanim menerima rangkulan itu seperti orang lemas. Kak Hanim tercungap-cungap. Kini tubuhnya masih belum ku lepaskan. Batang ku masih terbenam. Aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Ku biarkan. Mulut kami berkucupan.

Sesekali ku ramas buah dadanya. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting buah dadanya. Sementara itu aku terus menghenjut batang ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila ku tarik, Kak Hanim melenguh. Kemudian ku tusuk. Ku tengok Kak Hanim tergapai-gapai. Ku peluk dia kemas-kemas. Kak Hanim dah keluar? aku tanya. Dia menganggguk. Puas? tanya ku. Dia senyum. Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Kak Hanim. Senyuman pragawatinya dihiasi dengan giginya yang putih dan tersentil pula hujung lidahnya. Aku tak tahan lalu ku kucup dan hisap lidahnya. Dia menjelirkan lidah panjang lagi. Kami terus berkucupan. Kita bercumbuan. Kami masih bersatu tubuh.

Konek ku masih di dalam farajnya. Ku rasa batang ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan ku cabut. Ku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang nonoknya. Mengalir pekat. Kak Hanim hendak bangun. Ku tahan badannya. Lalu aku membongkok ke celah kangkangnya. Aku bukakan bibir kemaluannya. Merah. Bau hanyir menyelubungi udara bersekali dengan aroma puki wanita. Aku tau, hunjaman dan hentakan ku tadi menyebabkan puki Kak Hanim melengas jadi merah jambu masak. Ku dengar Kak Hanim bercakap manja perlahan-lahan, Madddtak jijik ke?Ku pandang ke mukanya.

Sambil ku jilat puting buah dadanya. Takkkk jawab ku. Kami tersenyum. Ku capai tissue di atas meja lampu. Ku selebek celah kemaluannya. Ku usap hingga kering. Waktu itu mata Kak Hanim tertutp rapat seperti masa aku kongkek pukinya tadi. Aku tengok, lubang pukinya terbuka luas sebab baru saja lepas kena sondolan kepala batang konek ku yang kembang. Nampak lubang puki Kak Hanim merah. Terkuak. Kak Hanim membiarkan aku menyelebek seluruh rongka pukinya. Aku memang suka tengok lubang puki wanita. Sekejap ku pandang mukanya yang cantik itu. Dia senyum merelakan ku mencelebik pukinya. Dalam hati ku berkata, Wanita secantik ini pun akhirnya lemas juga kena penangan aku....."

Puki Kak Hanim yang berlendir kini kering ku usap. Ku biarkan kak Hanim baring tanpa selimut. Kami berdua telanjang gegat. Berpelukan. Puas. Dalam berdakapan itu, aku bisikan, Kak Hanim betul puas? Dia jawab, Mhhhh Dengan abang? tanya ku. Abang Man selalu sangat out-station. Bila pulang dah letih. Buat kejap. Kemudian tidur!! katanya. Habis camana tuh? sampukku. Dia puas. Kita terkebil-kebil sampai pagi.. Kak Hanim macam komplen. Dengan Mad tadi? tanya. Tulah pertama kali dah dekat setahun nih!! katanya. Jujur sekali. Aku kesihan. Tak apalahhhh jawab ku penuh makna. Kami tidur berdakapan. Tapi, tidor kami cuma sebentar melepaskan lelah..
0 ulasan:
abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.