Buaya Darat

Tiga Saluran Perawan

Awekku bernama Ann, lulusan universiti malaya dan seorang pegawai kerajaan di Kuala Lumpur. Ann bukanlah gadis tercantik di dunia, tetapi dia OK. Jika anda berikan pelakon Hindi pilihan anda 9 mata, Ann cuma dapat 5 saja di segi kecantikan.
Bagaimanapun, aku tidak komplen. Burung dalam tangan lebih berharga daripada dua ekor yang masih liar. Walaupun banyak kawanku bertanya kenapa aku usung awek yang tidak lawa, aku hanya senyum. 'Kau tidak tahu apa yang aku tahu,' aku katakan kepada mereka.

Sebagai pegawai, Ann tidak membebankan sakuku. Dia boleh beli sendiri apa yang dia mahu, tanpa meminta dariku. Ann juga tidak pernah dan tidak terfikir mengajak aku kahwin dengannya, seperti kebanyakan gadis yang sebaya dengannya. Dia juga seorang teman ranjang yang erotik. Inilah yang kawan-kawanku tidak tahu.

Walaupun sudah 25 tahun, Ann masih perawan apabila kami mula mesra 6 bulan lalu. Dia cepat belajar dan kini sudah bijak berasmara. Aku tidak pernah tidak puas bila bersamanya. Apa tidaknya! Ann rela diperlaku apa saja dan memperlakukan apa saja.

Ann juga cepat kemuncak dan boleh terus menerus dalam keadaan itu sehingga aku tidak mahu lagi. Di kala inilah Ann paling erotik. Mulutnya riuh. Rengeknya penuh berahi dan bahasanya lucah. Jarang wanita Melayu begitu. Pernah aku merakamkan cara sembunyi dialog Ann ketika dia begitu. Tetapi apabila Ann mengetahui mengenainya, dia marah dan memaksa aku memusnahkan pita rakaman itu.

Pada mulanya aku juga tidak tahu kenapa Ann sanggup berkawan denganku. Apabila aku bertanya kepadanya, dia menjawab bahawa aku lelaki baik. Dan senyum. Habis di situ tanpa sebarang penjelasan lanjut. Aku pun tidak banyak soal. Asalkan dia mahu padaku aku tidak kisah. Seperti kukatakan tadi aku tidak banyak komplen.

Ann berkongsi menyewa rumah dengan seorang rakannya bernama Yati. Yati lebih tua daripadanya dan sporting. Dia tidak komplen mengenai kehadiranku di rumah mereka, dan kebisingan yang wujud dari kamar Ann apabila kami berasmara. Cuma ada sekali dia bertanya, apa yang aku buat pada Ann sehingga dia mengerang kuat begitu. 'Tak ada apa,' kataku. Yati hanya senyum. Agaknya dia tahu senjataku bisa.

Itulah kerja kami apabila bersama. Kata orang tidak kering bulu. Ann suka disetubuhi dan aku pula suka menyetubuhinya. Bila ada masa kami sentiasa melakukannya. Kalau hendak dikira sudah lebih 200 kali kami melakukannya sejak berkenalan. Rumah itu sentiasa riuh dengan suara Ann mengucapkan kalimah-kalimah lucah apabila dia steam.

Dalam keadaan Ann steam beginilah satu tengah hari adiknya masuk ke rumah itu. Adik Ann, Nurul, pelajar di Universiti Utara. Ketika itu dia cuti empat hari dan singgah di rumah kakaknya dulu sebelum meneruskan perjalanan ke kampung mereka di Kuantan. Aku dan Ann pula berasmara sejak pagi. Ann akan ke Johor Baru petang itu kerana tugas pejabat dan minta aku memberikan bekalan secukupnya untuk seminggu.

Sejam kemudian apabila kedua-dua kami sudah lesu, barulah kami sedar Nurul sudah ada di dalam rumah. Aku berasa serba salah kerana raungan Ann tadi pasti didengarnya. Tetapi Ann biasa saja. Nurul pun nampak sporting. Dia buat macam tidak ada apa yang berlaku.

Seperti yang kukatakan tadi, Ann akan ke JB petang itu menaiki kereta rakan sepejabatnya. Adiknya hanya akan menaiki bas jam 9 malam. Jadi Ann mengharapkan aku dapat menghantar Nurul ke Hentian Putra kerana dia sudah tidak ada pada masa itu. Nurul seperti tidak mahu menyusahkan aku. 'Tak apalah,' katanya. 'Nurul boleh pergi sendiri.'

Janji dibuat. Ann berkeras mahu aku menghantar Nurul ke Hentian Putra. Jam 3 kawannya datang dan Ann bertolak ke JB. Aku pulang dan berjanji akan datang semula malam itu mengambil Nurul.

Sampai di rumah aku tidur keletihan. Semalaman dan sepagian aku memuntahkan tenaga buat bekalan Ann seminggu di JB. Tidurku hanya diganggu apabila jam loceng berbunyi pukul 6 petang. Dengan malas aku bangun dan bersiap untuk mengambil Nurul.

"Kita makan dulu," kataku pada Nurul di dalam kereta.

"Nurul tak lapar."

"I lapar!" Dengan itu Nurul terdiam. Aku juga memberitahunya kami masih ada banyak masa sebelum bas bertolak.

Cerita kami panjang waktu makan. Setelah yakin dan percaya kepadaku, adik awekku ini mula bercerita mengenai kehidupannya di kampus. Mengenai boyfriendnya dan pelbagai lagi hal peribadi yang aku korek daripadanya. Dari situlah aku dapati bahawa Nurul seorang wanita lemah lembut dan sifatnya jauh berbeza dengan Ann.

Aku memang pandai mendengar dan Nurul sendiri menyedari hal ini. "Sekarang baru Nurul tahu kenapa Ann suka pada you, kenapa dia kata you baik. Nurul rasa macam sudah kenal you bertahun-tahun lamanya. Padanlah Ann suka pada you."

'Nurul tak suka pada I?" terlepas soalan yang tidak disangka-sangka ini. Hendak kutarik balik sudah terlambat.

Nurul diam. Dia tunduk. "Mana boleh. You boyfriend kakak I."

"Kalau I bukan boyfriend kakak Nurul?" Sekali lagi mulutku celupar. Aku tidak patut bertanya demikian dengan adik awek yang menjadi teman asmaraku dan tempatku melepaskan segala keberahian. Bahaya!

Nurul diam. Mukanya merah. Matanya memandang ke bumi. Apabila dia bersuara semula dia memandang terus kepadaku. Pertuturannya agak terketar-ketar. "You pandai menggoda,' katanya. Aku menyedari kesilapanku. Mesti pusing kembali sebelum semuanya rosak. "Nurul jangan salah sangka pada I. Adik Ann adik I juga." Nurul senyum lega. Kemudian tanpa kusangka dia bertanya. "You macam mana. Suka I tak?"

Kurenung Nurul sehingga dia tersipu-sipu. Kulihat di depanku seorang wanita lemah lembut yang mula hilang malunya kepadaku. Nurul lebih lawa daripada Ann. Jika kakaknya kuberikan 5 mata, Nurul boleh diberikan 7, khususnya apabila dia menanggalkan cermin mata. "Jangan pandang I macam tu,' kata Nurul berbisik.

Kupegang tangannya yang tiba-tiba menggeletar. Apabila Nurul membalas sentuhanku, tidak perlu jawapan lagi kepada soalannya dan soalanku.

Dipendekkan cerita, 30 minit kemudian kami kembali ke rumah Ann. Yati tidak ada. Menurut nota yang ditinggalkan di pintu bilik Ann, dia ke Port Dickson bersama seorang pegawai yang selama ini cuba ditakluknya. Dan dalam keselesaan begitu aku mengangkat Nurul ke adalam bilik kakaknya dan membaringkannya di atas katil.

Malam itu cuaca baik, tetapi di dalam bilik Ann ribut melanda. Kuulangi adegan pertamaku bersama Ann dulu. Cuma kali ini dengan adiknya. Apabila ombak mulai stabil ku bertanya Nurul sambil berkayuh perlahan bersamanya: "Sedap tak?"

"Sakit!" Nurul merengek.

"Sakit, Sakit sedap kan?"

Nurul merangkul leherku dan buat kali ke berapa aku tak tahu, mencium mulutku dengan berahi yang maksimum. Sudah dua kali Nurul kemuncak. Kali pertama apabila kuhisap susunya, kedua ketika kuhirup madunya. Aku juga tidak dapat bertahan lama. Nurul ketat dan mula bertindak balas menyebabkan aku berjuang bermati-matian supaya tidak tumpas awal.

Aku tidak perlu bertahan lama. Nurul, seperti Ann, mudah kemuncak. Raungnya kuat. Dia memelukku dan menjerit.

"Abaaaaang! Sedapnya abaaaang! Sedapnyaaaa!" Tidak lama kemudian aku cabut dan melimpahkan air di perut Nurul. Banyak sekali airku yang kemudian kusapukan di atas perut Nurul yang dua jam tadi seorang perawan.

Sebelum Yati balik esoknya, kami menyewa sebuah bilik hotel dan terus memadu kasih sepuas-puasnya. Ann menelefonku setiap malam. Semuanya kujawab mesra. Semuanya ketika aku menyetubuhi adiknya. Sekali kami bercakap hampir sejam. Pada awal kami berbual telefon, Nurul mencium-cium seluruh tubuhku. Apabila tamat Nurul sudah dua kali klimaks. Terpaksa kututup mulutnya supaya raungan adik awekku itu tidak kedengaran kakaknya.

Pada petang sebelum Nurul bertolak semula ke kampus menaiki ekspres malam, kami bersungguh-sungguh melepaskan berahi. Nurul mahu diberi bekalan untuk sekurang-kurangnya sebulan. Pada ketika itulah kuambil perawan saluran ketiganya.

"Sedap tak?"

"Sakit...."

"Sakit sakit sedap kan?"

"Oh abaaang! Sedaaap. Sedaaapnyaa abang. Abaaaang!!!!!"

Nurul tidak membasuh kesan-kesan air lazatku yang meleleh lebat dari duburnya ketika dia duduk dalam bas. "Nurul nak bawa balik air abang," katanya sambil meramas-ramas ibu jariku sebelum kami berpisah.
2 ulasan:

tak senonoh . . mai satu


apa la punya jantan dah la kakak nya kau main ni adik pun kau sapu sekali aku rasa kalau kau kahwin mmg tak lama dgn kakaknya tau


abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.