Buaya Darat

Hikmah Takrabul Zina

Pada mulanya aku langsung tidak terfikir untuk menceritakan pengalaman aku ini kepada umum. Tetapi memandangkan peristiwa ini sentiasa menghantui fikiran aku saban hari dan aku merasakan cara yang paling baik ialah aku menulis segala isi hatiku ini dan dengan harapan ianya sedikit sebanyak boleh meredakan jiwaku yang sedang bergelora sekarang ini.

Cerita ini berlaku semasa aku berada di tahun akhir di sebuah Institusi Pengajian Tinggi Awam di wilayah selatan. Aku bukanlah seorang gadis yang cantik tetapi agak menarik, mungkin kerana kelincahan dan kebijaksanaanku. Belum pernah aku mengenali erti sebuah cinta sebelum ini kerana tumpuanku hanyalah pada pelajaran sebab itulah aku sentiasa mengekalkan prestasi yang baik dalam pelajaran.

Aku amat disenangi rakan-rakan dan juga pensyarah. Sebelum menjejakan kaki ke Menara Gading, aku adalah penuntut sebuah Kolej. Oleh yang demikian aku lebih senior dari kebanyakan student di sana kerana mereka adalah lepasan SPM dan aku pula telah memiliki segulung diploma. Sehinggalah pada suatu hari, pihak Universiti ada menganjurkan satu program Rakan Muda peringkat Universiti. Aku adalah salah seorang daripada pesertanya. Dari sinilah aku mengenali lebih ramai bakal-bakal graduan dari pelbagai IPTA tempataan.

Pelbagai program telah diadakan termasuklah ceramah-ceramah keagamaan. Suatu hari, sewaktu berjalan pulang dari masjid, selesai sahaja ceramah bertajuk “Wal Takrabul Zina”, aku berjalan bersama Liz sahabat karibku untuk pulang ke kolej. Tiba-tiba aku disekat oleh seorang jejaka yang nampaknya macho sekali menghulurkan sekeping kertas padaku. Aku menyambutnya dengan senyuman. Sampai di bilik aku melonjak kegembiraan, entah mengapa akupun tak tahu mungkin akupun dah suka padanya.

Aku pun pelik dengan diri aku sendiri, dulu masa di kolej ramai yang cuba memikat aku tapi aku langsung tak ada perasaan. Tapi kali ini lain pulak jadinya. Sebab aku terlalu taksub pada pelajaran dan pada pandangan aku mereka hanya sukakan aku kerana aku ni bijak dan bukan ikhlas. Tetapi lelaki tadi semestinya ikhlas, ternyata sekali dia bukan student tempat aku dan mana dia tahu pasal aku. Itulah tanggapanku dengan sabar aku membaca setiap baris perkataan yang tertulis di dalam suratnya. Ternyata dia telah lama memerhatikan aku, dan malam itu dia begitu berani kerana tidak mahu aku terlepas. Katanya aku telalu ayu berbaju kurung. Dia menulis surat semasa ustaz sedang asyik berceramah.

Aku tidak membalas suratnya tetapi aku tidak lupa menghadiahkan senyuman setiap kali berjumpa Iwan. Dia pun begitu. Sehinggalah tiba hari terakhir program tersebut. Kami saling bermaafan, Iwan mengambil kesempatan memberikan aku no tel nya. “Tel tau…please saya harap sangat kat awak nie”, kata Iwan. Aku dah naik anggau, senyumannnya menawan, kulitnya yang gelap menampakkan kelelakiannya.
Malam itu aku tak senang duduk, aku terus menghubunginya. Aku tak tau apa nak cakap. Kami bercerita panjang. Aku makin lalai. Tak lama lagi nak final exam. Tapi dia banyak bagi nasihat kat aku. Jadi aku sentiasa bersemangat untuk belajar. Hubungan kami menjadi semakain erat.

Sehinggalah pada suatu malam, dia meminta aku untuk datang ke KL sebelum pulang bercuti. Kerana tak tahan dengan rayuannya, akupun setuju. Kebetulan aku ada kawan yang tingggal di Gombak. So, apa lagi akupun tumpang lepak kat umah dialah. Iwan pulak memang berasal dari Ampang. Jadi tak ada masalah bagi kami. Sampai di stesyen Pudu, Iwan datang menjemput aku dengan kereta Honda Accordnya dan terus bawa aku makan kemudian hantar aku ke rumah rakanku. Dia terlalu baik pada aku, apa aku nak, ke mana aku nak pergi semua dia turutkan. Dalam pada itu dia tidak pernah mengambil kesempatan ke atas diriku. Tanganku pun tak berani dipegang. Aku bangga betul mempunyai kawan sepertinya.

Empat hari aku di sana, aku mula teringatkan kampung. Jadi aku mintak dia belikan aku tiket untuk balik ke kampungku di Pantai Timur. Dia akur walaupun berat hatinya untuk melepaskan aku pergi. Entah bila lagi aku dan dia boleh berjumpa. Tapi janjinya padaku dia akan melawat aku dua minggu sekali kat IPT aku dan aku tak perlu turun kL lagi.

Pagi hari keempat aku di bawa berjalan-jalan menaiki kereta keluar dari KL ke Seremban dan Melaka. Iwan hanya mendiamkan diri dan tidak bercakap sepatah pun. Kami Cuma berhenti untuk makan dan sembahyang sahaja. Petangnya kami balik ke KL… dan singgah di Bukit Ampang. Aku penat sekali dan aku tahu dia pun begitu. Akupun tak bersemangat nak melihat panorama KL dari atas bukit tersebut. Aku termangu di dalam kereta dan dia memerhatikanku dari tepi.

Perlahan tangannya mengusap kepalaku dan berkata “awak, jangan tinggalkan saya”… aku senyum aje. Tangannya cuba menyentuh pipiku pula tetapi cepat-cepat dia mengalihkan tangannya seperti orang bersalah. Aku hanya diam melihat perlakuannya. “Jom kita balik, nanti tak sempat nak naik bas”. Aku mengangguk saja. Sumpah aku tak kisah kalaupun seluruh tubuhku ini disentuh olehnya. Mungkin dia tidak mempunyai cukup keyakinan. Aku kesal sebab tak dapat menikmati sentuhan tangannya yang hangat itu. Tapi masa masih panjang. Aku masih ada banyak waktu dengannya.

Malam itu selesai solat Maghrib, Iwan menjemput aku. Aku singgah untuk makan dan kemudiannya terus ke stesyen Putra. Di sana, kami masing-masing diam. Aku rasa rimas dan panas, jadi aku selempangkan kain tudungku. Aku memakai baju blouse berwarna hijau dan berseluar slack. Blouse itu berbutang di depan. Iwan berdiri di sisiku. Satu daripada butang blouse aku terbukak jadi menampakkkan sebahagian bukit aku yang segar itu. Kebetulan pulak aku memakai bra half-cup. Iwan betul-betul terperanjat, matanya bulat dengan pantas tangannya menarik hujung tudungku yang di atas bahu ke bawah sambil mengucapkan maaf. Aku bengang betul masa tu malu teramat sangat macam aku lak saja nak tayang kat dia.

Kini tibalah masa aku menaiki bas, lima minit lagi 10 malam. Pak cik driver tu mula memicit-micit hon basnya. Aku bergerak perlahan ke arah pintu bas. Selepas menyatakan ayat terakhir “Take care, …saya sayang awak tau”. Aku melangkah…..tiba-tiba tanganku ditarik kuat. Iwan memegang tanganku erat, menciumnya bertubi-tubi. “plz janagn pergi sayang”. Aku betul terharu…melihat air mata jantannya yang mengalir sungguh aku tak sanggup. Apa jadi????. Aku membatalkan niatku untuk pulang ke kampung.

Barulah aku tahu bahawa dia sudah tidak dapat menyembunyikan dirinya yang sebenar lagi. Air matanya mengalir kerana tak mampu menahan nafsu syawatnya. Baru aje tengok sebelah bukitku seluarnya dah mula basah. Aku tak sampai hati, kesian betul. Malam itu kami menjadi tidak tentu arah. Aku dibawa oleh Iwan ke satu Highway. “sayang, sanggupkah sayang bersama abang di sini…kita tidur kat highway ni untuk malam ni saja…abang janji”. Tersentak juga aku bila dia membahasakan dirinya abang, tahukah kamu dia dua tahun lebih muda dari aku. Tapi kata-kata nya yang romantis menyebabkan aku merelakan segalanya. Dia berjanji akan bertanggungjawab atas segala perlakuannya.

Aku menanggalkan kain tudungku. Iwan menjatuhkan kusyen kerusiku dan aku pula membiarkan sahaja. Kemudian dia menjatuhkan kerusinya. Dia mengiring mengadapku. Tangannya memegang tanganku. Tangannya mencium tanganku. Makin lama ciumannya semakin luar biasa. “sayang, jom tidur kat luar, abang ada bawak toto…kat dalam tak best..abang tak nak sayang sakit nanti..” Lantas dia mengangkat kusyen kerusiku dan dia bangun mendapatkan toto dibelakang kereta.

Dibentangkan toto di atas rumput membelangkangi kereta. Dia membuka pintu di sebelah ku dan mengangkatku keatas toto tersebut. Mukanya mengadap mukaku, dia memberikan aku satu ciuman percubaan, aku tidak membantah malah aku turut merangkul kepalanya dan kami terus menggulung-gulung lidah. Agak lama kami berkelakuan begitu. Kemudian dia beralih kepangkal leherku….ciumannya pelik sekala lama, ini agaknya yang dikatakan love bite. Sambil tu tangannya makin liar mencari-cari sesuatu. Mengusap-usap rambutku yang panjang dan meraba-raba belakangku.

Aku kini dipangkuannya. Sambil satu tangan memangku aku dan satu lagi membuka butang blouseku satu persatu. Matanya bulat dan nampak liar, rupanya seperti orang sedikit terperanjat…sebaik sahaja seluruh butang blouse ku dibuka terus aku dijatuhkan dan bajuku dibuka hingga jelas menampakkan sepasang gunung yang besar, pejal dan segar. Iwan terus menerjah keatas perutku, agak kasar perlakuannya mungkin kerana terlalu excited sebab ini real punya tau. Dia terus menyondol mukanya kedadaku.

Aku perlahan-lahan menaggalkan keseluruhan blouse ku agar berlaku persentuhan kulit sepenuhnya. Agakku Iwan akan menanggalkan braku, tapi jangkaanku meleset dia terus mengusap-usap bukitku dari luar bra saja. Aku melentikkan sedikit badanku ke atas dan meminta dia menanggalkan kancing braku. Dengan pantas dia melakukannya dan menaggalkan keseluruhannya. Lantas membenamkan kepalanya dicelah-celah lurah bukit ku. Kemudian mengusap-usap lembut tetekku dengan kedua belah tangannya. Aku dapat rasakan yang pussy ku mulai basah.

Iwan menggenggam dan meramas-ramas bukitku yang agak besar itu. Dia semakin asyik dan bukitku semakin keras dan pejal. Mataku seakan terpejam, sambil aku asyik mengeluh-ngeluh keasyikan. Aku mengangkat baju t Iwan ke atas untuk menanggalkannnya, agar aku juga dapat menikmati kehangatan tubuhnya dan juga permaidani yang menjadi kegilaan ku selama ini.

Aku terus hanyut dan merelakan setiap perlakuan Iwan terhadapku. Dia terus mengulum-ngulum putingku seakan tak mahu melepaskannya. Sambil tangannnya merayap-rayap ke bawah menghampiri pussyku. “yang dah basah sangat ni”. Rupanya kebasahan pada pussy ku terus meresap hinnga ke luar. “abang nak tengok…boleh”….”aku Cuma tersenyum, tanpa jawapan”. Perlahan-lahan dia membuka zip seluar ku, dan menggosok pussyku yang kembang itu dari luar seluar dalam.

Kali ini tindakannnya lebih berani, dia menanggalkan seluarku sekaligus bersama-sama seluar dalam. Dia menggumpal pussyku yang tembam itu. Kemudian ku lihat tangannya membuka zip seluar jinsnya. Wah, berbonggok aku dapat rasakan yang batangnya itu mahu keluar, terdesak untuk keluar, seolah merayu untuk dilepaskan. Aku dengan rela membantu Iwan menaggalkan keseluruhan seluar jinsnya. Walaupun agak payah, tapi hasil kejasama kami ianya menjadi mudah. Kami berdua dalam keadaan berbogel.

Pertama kali aku melihat batang orang dewasa yang telah matang. Tegak sekali. Menggeletar lagi tu. Ingin aku menyentuhnya, tapi warnanya yang agak kehitaman menyebabkan aku merasa jijik. Kubiarkan ia terus menegang. Tangan Iwan mula meraba-raba ke lurah pussyku aku semakin ghairah, aku seakan menggeliat tak dapat ku gambarkan betapa aku mengalami nikmat yang amat sangat. Dia menuruni badanku perlahan-lahan, mengucup seluruh tubuhku, menjilat pusatku. Love bite usah cakaplah di sana sini. Semakin ke bawah dia pun menjilat-jilat pussyku dengan lidahnya, air tak henti-henti keluar kerana ghairah.

Aku menggeliat lagi sambil mendengus. Perlahan-lahan dia memasukkan lidahnya ke dalam lubang pussy ku yang terbuka sedikit itu. Dimasukkan sedalam-dalamnya sambil bermain-main galak didalamnya. Aku mula terasa ingin terkemut-kemut. Aku mula mendesak supaya Iwan bermain-main dengan lama dan masuk semakin dalam lagi. Tapi Iwan mengeluarkan lidahnya serta mengubah kedudukan. Kali ni kedudukan kami setentangan. Dia betul-betul berada di atasku.

Aku mulai cemas melihat batangnya yang tegang gila. Batangnya dimainkan dekat pussy ku. Terus menjelajahi serata ceruk pussyku itu. Aku menggeliat dan mendengus. Secara perlahan dan lembut batang itu cuba masuk kedalam lubang pussyku yang sudah lama terbuka dan terkemut-kemut. Aku semakin tidak sabar, lantas aku mengakat punggung ku rapat, nah sekarang keseluruhan batang berjaya masuk , aku menjerit kesakitan dalam kenikmatan. Cecair berwarna merah keluar membasahai kami. Itu agaknya dara.

Sakit yang kurasakan hilang dalam kenikmatan itu. Batangnya terus terhenjut-henjut tanpa henti tanpa sesekali mengeluarkan batangnya dari pussyku. Aku gesa dia supaya menghenjut semakin laju, dia semakin laju mendayung perahunya dan aku pula tak lupa tanggungjawab mengemut-ngemut dengan kuat agar dia merasa puas. Mulut kami berdua tak henti-henti mengeluarkan pelbagai bunyi tanda kepuasan.

Aku hampir ke klimaks ni. “yang abang dah tak tahan ni…nak hoot ke mana ? dalam ke luar?”.. belum sempat menjawab …….slups………dah lepas pun… bergegar kepala otak aku ni…Iwan mengeluarkan batangnya yang telah lembik itu dan terbaring keletihan. Dia terus tertidur sehingga pagi , dia tak mampu lagi melayanku walaupun aku masih memerlukannnya. Mungkin begitulah gayanya lelaki bila pertama lagi. Kami tidur dalam berpelukan. Kakiku dicelah kangkangnya dan tanganya memegang erat buah dadaku agaknya takut diambil orang.

Lebih kurang jam 5.00 pagi kami terjaga. Kami mengenakan pakaian masing-masing. Iwan mengucupmku denagn penuh kasih sayang dan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga. Aku di bawa ke rumah sewa kawannya di Taman Desa Serdang. Kebetulan masa tu cuti semester jadi, tak ramai yang tinggal Cuma Halim yang tak balik kampung kerana kerja. Aku dibenarkan menggunakan bilik Halim dan Halim berpindah ke bilik lain. Di situlah aku tinggal selama empat hari lagi.

Iwan tidak pernah berenggan setiap detik kami bersama. Bahagia sungguh. Dan pasti kalian semua dapat meneka apa yang berlaku dalam masa empat hari itu. Pelbagai gaya kami mencuba. Walaupun ada sesetengahnya menyakitkan dan menjijikan tapi amat mengasyikkan. Aku tak sabar menanti hari itu datang lagi. Berada di rumah bagaikan orang yang ketagihan dadah. Aku selalu membuat phonesex dengan Iwan dan kadang-kadang melihat gambar-gambar dan filem lucah yang dihadiahkan oleh Iwan sebelum aku balik kampung tempoh hari.
5 ulasan:

astaghfirullahala'zim.. hikmah jangan menghampiri zina.. tengah dgr ustaz berceramah jangan menghampiri zina, tapi dia g buat pulak apa yang ustaz larangkan.. lastly, berzina.. apala nak jadi manusia zaman skarang ni??kenapala terlalu pandang remeh hal zina ni?? tahu tak zina tu dosa besar tau bukan dosa kecil..


Zina Dalam Pandangan Islam

Di dalam Islam, zina termasuk perbuatan dosa besar. Hal ini dapat dapat dilihat dari urutan penyebutannya setelah dosa musyrik dan membunuh tanpa alasan yang haq, Allah berfirman: “Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan (alasan) yang benar dan tidak berzina.” (QS. Al-Furqaan: 68). Imam Al-Qurthubi mengomentari, “Ayat ini menunjukkan bahwa tidak ada dosa yang lebih besar setelah kufur selain membunuh tanpa alasan yang dibenarkan dan zina.” (lihat Ahkaamul Quran, 3/200). Dan menurut Imam Ahmad, perbuatan dosa besar setelah membunuh adalah zina.


jangan main2 dengan zina.. kat dunia ni kalau berzina mungkin syok waktu tgh berzina tu.. tapi sanggup ker nak tanggung azab seksa yang sangaatt pedih di akhirat nanti.. ketahuilah,, azab Allah tu sangat pedih..jangan main2 ngan azab ALlah.. rasa2nya kenapa dalam surah Buruj Allah bersumpah dengan bintang, then ALLAH juga bersumpah dgn hari pembalasan? gugusan bintang dan hari pembalasn itu kecil atau besar?? sangatttlah besaarrkan?? maksudnya ALlah bersumpah dengan benda2 yang besar2 itu supaya Allah nak beri amaran pada kita bahawa jangan main2 dengan azab Dia..sesungguhnya azab Allah tu sangat pedih dan sangat besar..


DIRIWAYATKAN OLEH IBNUL JAUZI BAHAWA :
"SESUNGGUHNYA NERAKA JAHANAM MEMILIKI TUJUH BUAH PINTU. YANG PALING MENAKUTKAN, PALING PANAS DAN PALING BUSUK BAUNYA ADALAH PINTU YANG DIPERUNTUKKAN KEPADA PARA PENZINA YANG MELAKUKAN PERBUATAN TERSEBUT SETELAH MENGETAHUI HUKUMNYA."


Best gler...


abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.