Buaya Darat

Late Classroom

Kisah ini berlaku ke atas diriku semasa aku menuntut di Kolej Lagenda Langkawi dalam kursus Diploma Sains Komputer. Di kelasku aku seorang yang pendiam dan agak menyendiri, tak banyak berkomunikasi dengan orang lain. Maklumlah aku bernaung di bawah zodiak Capricorn.

Walau bagaimanapun, aku dalam diam-diam telah meminati seseorang. Namanya Faliza. Mungkin ‘first sight love’. Selalu juga mata nakalku menjeling ke arah payudaranya yang dibayangi oleh t-shirtnya yang agak ketat itu. Kadang-kadang aku sengaja mengelamun dan membayangkan keadaan Faliza tanpa seurat benang di tubuhnya.

Suatu hari, secara tak sengaja aku tersentuh teteknya ketika aku sedang kalih ke belakang selepas menghantar assignment kat lecturer aku. Hanya ‘maaf’ yang dapat diungkapkan. Assignment Faliza yang melayang ke lantai segera kupungut dan pulangkan kepadanya. Nasib baik student lain tak perasan (atau buat-buat tak perasan kejadian tu). Syukurlah Faliza tak marah atau melenting kalau tak hancus.
Entah kenapa semenjak hari tu, aku dah semakin berani menyapa dan bersembang dengannya. Tak apa juga sebab dia layan aku dengan baik.

Hari berganti hari, hubungan kami semakin intim dan setelah genap 3 bulan aku mengenalinya aku sudah mula berani mengajak Faliza keluar date. Sekali-sekala aku mengajaknya bersiar-siar sekitar Komplek Samudera dan menghirup udara segar di Pantai Cenang. Dengan motor EX5 PBY 6489 aku. Lega rasanya sebab tak ada sesiapa yang cuba cucuk jarum dan kacau line aku maklumlah banyak awek yang cun-cun dari serata pelusuk negeri menuntut di sini.

Suatu hari, semasa sedang siapkan assignment programming ITC120 kat Lab 4, aku yang duduk bersebelahan dengan Faliza ‘tertanya’ sama ada Faliza pernah menonton filem xxx atau tidak. Berderau juga darah aku bila terpacul soalan tu. Kalau kat student lelaki okey juga tapi perempuan....? Jawapan yang aku terima hampir membuat aku tersungkur dari kerusi, dia dah 2-3 kali tengok kat rumah kawannya tapi meyakinkan aku dia tak pernah mencuba adengan tersebut. Terfikir juga dalam kepalaku tika itu, advance juga budak perempuan zaman ni....dalam diam-diam.

Entah apa jenama setan yang menghasut, secara spontan aku mengajaknya untuk menonton bersama kat Feranusa Cyber Cafe esok. Tentang CD aku tak kisah sebab Zainasrie kawan aku dari Selayang jadi tokey-tokan kat asrama. Pujuk punya pujuk akhirnya aku dapat kata putus dari Faliza walaupun dia kata tak pernah tengok dengan mana-mana jantan sebelum ini. Sebab esok hari Sabtu dan semua student ‘free’ aku invite Faliza ke Feranusa jam 2.30 petang. Malam tu aku tidur tak lena memikirkan aku punya ‘jackpot’ esok. Aku beli CD Colossal Combo dari Zainasrie.
Waktu yang dinanti tiba juga keesokan harinya. 15 minit lebih awal aku dah tercengat depan Feranusa menanti kehadiran Faliza. Faliza datang juga akhirnya berpakaian T-Shirt Baby-T dan seluar trek. Oh well. Aku booking komputer belakang sekali, lega juga ada penghadang.

Sepanjang 45 minit movie berlangsung ku lihat Faliza tak diam duduk. Diam seribu bahasa. Tak tau pula aku kalau kaum hawa stim macammana. Yang aku tahu ‘adik’ aku dah tegang walaupun pakai spender. Aku sendiri dalam sedar tak sedar menggerakkan ‘garfu 5 mata ‘ menyentuh dan mengusap tangannya. Ku pastikan tiada reaksi menbantah lantas tanganku merayap ke bawah meja. Perlahan-lahan aku sentuh alat sulitnya dari luar dan menggerakkan garfuku di situ. Merah padam muka Faliza menahan malu namun dia masih tidak berkata apa-apa. Sekali-sekala dia menepis perlahan namun ku teruskan mencucuk-cucuk jari hantuku di situ. Reaksi membantahnya semakin berkurangan. Ku usap perlahan sekitar payudaranya. Sedar tak sedar filem dah tamat serentak itu juga aku menghentikan perlakuanku.

Aku mengajaknya ke Komplek Samudera selepas itu sebab jam baru 3.30 petang, masih awal lagi untuk pulang ke asrama. Lagipun bukan ada benda menarik yang boleh dibuat kat hostel. Dia setuju. Reaksi Faliza kulihat semakin manja. Aku membayar RM5 untuk penggunaan komputer di kaunter. Kami berpegangan tangan dan berjalan seiringan ke tempat parking motor.Terasa seperti hendak gugur jantungku melihat senyuman yang dia lemparkan pada diriku. Terasa seperti hendak kucium sahaja bibirnya yang merah bak delima merekah dan pipinya yang gebu itu.

Aku yang masih belum makan tengahari offer Faliza dan belanjanya makan di KFC. Sambil makan aku bertanya kepadanya tentang filem tadi. Dia tak menjawab, hanya tersipu-sipu malu. Selepas makan aku bersiar-siar dengannya di Dataran Lang sambil menghirup udara yang segar. Kat sana memang tempat rutin beberapa couple student Kolej Lagenda bercanda mesra.

Tenang rasa hati melihat mentari terbenam perlahan. Deruan ombak menampar benteng menyanyikan irama yang tidak akan pudar. Kami kembali ke Komplek Samudera untuk makan malam di Kenny Rogers. Selepas makan aku mengajaknya bersiar di sekeliling bangunan komplek dan berhenti di sebelah pejabat KWSP di situ. Sambil lepak-lepak aku cuba mendalami hati gadis berzodiak Aries ini. Tempat yang agak tersorok memberi banyak peluang kepadaku dan semestinya takkan aku lepaskan. Aku mendakapnya perlahan dan semakin erat lantas kubisikkan aku akan tetap menyayanginya sepenuh hatiku dan ungkapan I Love U ke telinganya. Aku tak nafikan aku sebenarnya amat menyintai Faliza. Kami berborak sakan tentang perancangan musim cuti dua minggu lagi dan bercadang hendak ke Batu Feringghi. Sesungguhnya dialah gadis pertama kuungkapkan perasan cintaku. Aku pasti akan terasa kehilangan yang besar kiranya permaisuri hatiku ini jatuh ke tangan orang lain. Entah bagaimana secara spontan mulutku ini fasih sahaja mengungkapkan kata-kata pujangga cinta yang indah ke telinganya walaupun sebelum ini sekalipun aku tak pernah berbual mesra dengan gadis lain.

Tanganku sekali lagi meraba dan mengusap teteknya. Faliza kelihatan begitu asyik. Ku rayapkan tanganku ke bahagian sulitnya dan menggaru perlahan di situ. Faliza mula merengek perlahan. Setelah bermain agak lama di situ aku menyeluk tanganku ke dalam trackshuitnya seterusnya ke dalam seluar dalamnya. Bulu-bulu halus menaikkan lagi nafsuku. Agak berair di sekitar bibir cipapnya. Walau bagaimanapun aku masih takut-takut untuk meneruskan kerana tempat sebegini tidak menjanjikan keselamatan untuk kami berdua.

Aku mengorak langkah kedua dengan mengajaknya ke Pantai Cenang. Setibanya di sana aku lihat beberapa couple bercanda disekitarnya. Aku mencari port di belakang batu. Dengan hamparan paper lama, kami duduk memerhatikan ombak membelah pantai. Bunyi cengkerik sayup-sayup kedengaran. Udara malam menghembus perlahan sepoi-sepoi bahasa. Sekali-sekala kedengaran berkumandang lagu dari stall burger jauh dari hujung jalan di bawa angin. Aku masih ingat tika itu sedang berkumandang lagu Fantasia Bulan Madu nyanyian kumpulan Search.

Aku kembali merayapkan jari-jemariku di sekitar payudaranya. Lega juga tak ada seekor pun nyamuk, mungkin sejuk angin malam fikirku. Aku memainkan di situ dan mengucup cuping telinganya. Aku menyanyikan beberapa rangkap lagu Eye On Me ke telinganya. ‘Fragrant’ perfume Enchanteur yang dipakai Faliza menaikkan lagi nafsuku. Aku kembali merayapkan dan menggosok sekitar kemaluannya dari luar. Faliza yang kelihatan asyik membiarkan sahaja telatahku. Ku singkapkan baju-T nya dan meramas perlahan payudaranya yang kental itu.

Kemudian aku membantu Faliza membuka t-shirtnya. Aku menggalkan coli ‘Audrey Lilian’ yang dipakainya. Faliza akur. Suasana di sekitarku amat tenang. Dari sinaran bulan aku dapat melihat putih kulitnya. Aku menjelirkan lidah dan menjilat seakan kena tak kena pada putingnya yang merah itu. Aku menguatkan lagi ramasan tanganku pada payudaranya hinggakan Faliza merengek perlahan.

Aku menarik trackhuitnya dan kuletakkan di tepi. Aku yakin bertepuk sebelah tangan pasti tidak akan berbunyi. Faliza merelakan aku menerokai tubuhnya. Seluar dalamnya yang berwarna pink itu kusingkapkan. Aku menyucukkan jariku ke bibir cipapnya dan kemudiannya aku tiarapkan badanku dan mengulum kelentitnya. Memandangkan ini kali pertama aku melakukannya aku hampir-hampir kantoi seperti dalam filem American Pie. Nasib baik dapat kawal. Aku memainkan lidahku dari tundunnya ke kelentitnya dan sesekali tanganku menggengam tangannya. Bulu-bulu halus menerjah ke mulutku menguatkan lagi nafsu yang berkobar ini dan menegangkan alat sulitku.

Aku menanggalkan seluarku. Faliza agak kaget seketika. Aku memintanya mengulum ‘adik’ ku ni. Ini aku pasti pengalaman pertamanya. Dia akur. Ngilu rasanya bila koteku ini berada didalam mulutnya. Beralaskan jeansku dan trackshuitnya, ku lapikkan di bawah pinggang Faliza. Aku mengikut petua orang-orang tua seperti di dalam buku Permata Yang Hilang supaya menyentuhkan lidahku ke lelangit mulut supaya tidak terpancut awal. Perlahan aku melapikkan pahaku di bawah pahanya yang dikangkangkan. Aku menarik tubuh Faliza lebih dekat kepadaku. Terasa kepanasan badan kami dapat meneutralkan sejuk angin malam di pantai itu.

Kutusukkan perlahan batangku ke celah cipapnya. Aku melakukannya dengan perlahan dan sepenuh kasih sayang supaya Faliza tidak terkejut. Aku sedar untuk mengawalnya memerlukan kesabaran. Pada mulanya amat sukaruntuk melakukannya kerana pada fikiranku Falza masih lagi gadis sunti. Aku memperlahankan sedikit tusukanku. Akhirnya berjaya juga aku melakukannya kerana dibantu oleh lendiran licin yang keluar dari cipapnya. Terangkat sedikit punggungnya yang gebu apabila aku berjaya menikam ke perdu batangku.

Aku berhenti seketika menahan nafas dan mendakapnya dengan erat. Faliza mula mengerang kecil, dunia entah ke mana, seolah hilang kerana di hadapanku tersergam sebuah mahligai yang perlu kutawan. Kami terus berlayar. Nikmatnya sukar untuk ditafsirkan dengan perkataan. Ku cium lehernya dan ku usap sekitar bahu Faliza. Suasana hening seketika. Aku mula menarik dan menusuk perlahan batangku berulang-kali. Aku cuba melakukannya dengan sepenuh kasih sayang. Faliza merengek perlahan seiring dengan tusukan batangku. Faliza menggoyangkan punggungnya seiring dengan pergerakanku.

Koteku terasa dicengkam oleh kemutan yang padu. Degupan jantung kami berdua amat kencang dan jelas kedengaran. Badanku mula berkeringat setelah beberapa minit tubuh kami bersatu. Setelah beberapa minit bertarung aku terasa ngilu tidak terperi dan akhirnya adikku memuntahkan airnya terus ke dalam cipapnya. Walaupun tidak dapat bertahan lama namun kami berdua puas kerana inilah pengalaman baru bagi diri masing-masing. Aku merendamkan batangku di dalam cipapnya sehinnga ia kelihatan tidak bermaya. Seterusnya aku menghisap sisa air mazi di sekitar cipapnya. Tanpa seurat benang pun di badan, kami berdua berlari ke gigi air dan berendam seketika di pantai. Aku sempat bermain kejar mengejar di gigi air dengannya.

Setelah puas bermain air, kami kembali ke tempat projek dan mengenakan pakaian. Aku meminta seluar dalam Faliza sebagai kenangan malam yang indah ini. Faliza hairan dengan permintaanku yang ganjil ini. Aku mengatakan ia sebagai kenangan yang akan kupahatkan dalam memoriku selamanya.Setelah lengkap berpakaian aku berdampingan tangan dengannya menyusuri pantai. Faliza tiba-tiba menyatakan dia sudah menduga ‘something special’ akan berlaku malam ini dan dia sudah bersedia. Dia telah terlebih dulu menghitung hari supaya tidak kesal.

Aku terpengun seketika dengan penjelasan Faliza. Akhirnya aku faham yang Faliza sanggup melakukan apa sahaja demi cintanya padaku. Malam itu kami tidak balik ke hostel sebaliknya ‘overnight’ kat puncak Gunung Raya. Walaupun udara sejuk hingga ke tulang, namun dalam keadaan sebegini semuanya indah...berduaan. Keesokan harinya semasa di kelas, aku memikirkan saat indah semalam. Tiba-tiba aku menjadi gementar memikirkan kemungkinan Faliza akan mengandung kerana aku amat pasti aku telah memuntahkan maniku tepat ke dalam cipapnya. Namun, apa yang dapat ku lihat dia masih mampu tersenyum. Ingin juga ku bertanya padanya, adakah dia mengambil sebarang langkah keselamatan lain selepas itu, tapi tak kesampaian kerana ucapan “Kiss me good night” semalam meyakinkan aku dia telah bersedia.

Hubungan kami berterusan sehingga keputusan peperiksaan semester kedua di umumkan. Rupa-rupanya kelekaanku bersamanya mengundang kecundang di dalam pelajaranku. Semuanya terabai tanpa disangka. Walau bagaimanapun Faliza masih stabil dengan ‘flying color’ di dalam slip peperiksaannya.

Untuk menjaga reputasi kolej aku diminta oleh ketua jurusan supaya menukar kursus atau menarik diri dari pengajian. Maklumlah semester pertama CGPA aku 3.48 sebaliknya semester kedua 0.81. Semua subjek yang aku ambil gagal. Maklumlah dengan CGPA sebegitu rasanya tidak layak untuk aku bersaing, jadi mahu tak mahu aku terpaksa memilih pilihan kedua. Aku ditakdirkan pulang dengan kegagalan dan beban hutang untuk 2 semester dengan MARA.

Di hari aku melangkah meninggalkan asrama Faliza turut sama mengiringiku. Aku lihat kesedihan di wajahnya. Dia mengiringiku ke jeti Pekan Kuah. Aku menyatakan padanya aku akan terus menghubunginya sepanjang kita berjauhan namun Faliza seolah dapat meramal apa yang akan berlaku. Aku tidak mengharapkan itu semua, cuma biarlah terdetik di hati abang untuk mengingatiku di mana jua berada, sebab hati manusia mungkin berubah setelah lama berjauhan. Jangan padamkan kenangan manis kita selama-lamanya. Itulah ungkapan terakhir Faliza yang tetap akan kuingati.

Tanpa segan silu aku mendakapnya dalam suasana orang ramai di jeti Pekan Kuah itu. Aku mencium dahinya dan mengusap pipinya yang dibasahi linangan airmata. Aku tidak hiraukan pandangan orang lain kerana perpisahan bukanlah mainan. Aku melangkah keatas feri Lambaian 3 ke Kuala Kedah dengan berat hati. Aku tidak terus ke tempat penumpang sebaliknya melihat ke luar tingkap. Lambaian tangannya mengharukan hatiku hingga akhirnya gugur jua airmata lelaki ini sungguhpun aku sedar tangisan tidak bererti lagi.

Berita terakhir yang kuterima dia berjaya melanjutkan pelajarannya ke Jepun dan sudah pun bertunang. Akirnya aku jua yang terkandas sendirian. Lagu nyanyian Saleem yang sesekali berkumandang di corong radio benar-benar menyucuk perasaanku.
6 ulasan:

padan la lu punya muka. dapat main, tapi fail. awek lu orang lain jugak dapat... main TIAP2 malam lak tu.. ahahahahha


haha. aku pun dok gelak gaks. bodoh betul mamat nie. cinta sakan x salah tapi kalau ko fail belajar ko nak makan ape nanti. bongoks....


o0o Kolej lagenda?? wakakka da tkubur la baii.. skang kolej universiti linton. kat mantin.


cibai...asal nama aku ada dlm cite ko ni?agak2 la kalo nak reka cite pon..fitnah aku pehal?sial..


moral of the story.... jgn abaikan pelajaran disbbkan seks..... pelajaran penting pd zaman skrang nie.....


terbaek pny awek, kenangan lg brharga dr maruah, ahahahahahahahahahhahahaa....
vongoks!


abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.