Buaya Darat

Pak Salleh

Label:
Baru satu minggu aku belajar mengaji Quran dengan Pak Salleh. Sebelum ini aku belajar mengaji di surau yang ada dikawasan perumahan. Kata ayah di surau tu terlalu ramai budak-budak yang belajar, jadi ustaz yang mengajar tak dapat memberikan tumpuan sepenuhnya. Kerana itulah aku masih belum lancar membaca Quraan. Lagi pun belajar dengan Pak Salleh, tak payah pergi jauh-jauh kerana Pak Salleh hanya tinggal selang dua pintu saja dengan rumah teres kami.

Pak Salleh adalah ayah kepada Kak Sodia, baru saja datang dari kampong dan tinggal dengan Kak Sofia selepas kematian isterinya. Kata Kak Sofia oleh kerana ayahnya itu tinggal berseorangan, dia minta supaya ayahnya itu tinggal bersama dengannya. Kata Kak Sofia lagi, dikampong tak ada orang yang nak jaga makan dan minum ayahnya yang telah berusia lebih dari 50 tahun itu.

Hari itu setelah balik dari sekolah, aku menukar pakaian dan kemudianya kedapur untuk makan apa yang ada. Ketika ini aku berusia 12 tahun, dalam darjah 6. Biasanya ibuku menyediakan makanan diawal pagi sebelum ketempat kerja bersama-sama dengan ayahku. Sementara adikku yang berusia 3 tahun pula dihantar kerumah pengasuh tidak jauh dari situ juga.

Selepas makan aku terus kerumah Pak Salleh untuk belajar mengaji. Setelah aku beri salam, barulah Pak Salleh membuka pintu. Memang diwaktu begini hanya Pak Salleh yang ada dirumah. Kak Sofia dan suaminya abang Johari ketempat kerja. Petang nanti barulah mereka balik, sama juga dengan ayah dan ibuku.

Selepas beberapa kali membaca, barulah Pak Salleh datang untuk mengajarku. Tapi entah macamana pada hari itu, sedang aku membaca, aku terasa nak kencing pula. Tapi aku terpaksa menahannya kerana Pak Salleh sedang mengajar aku membaca ketika itu.

Setelah selesai saja Pak Salleh mengajar, aku terasa nak terkeluar saja air kencingku. Lalu aku cepat-cepat menuju kebilik air. Memang aku tahu dimana letaknya bilik air kerana rumah Pak Salleh ni sama saja dengan rumahku, maklumlah rumah teres. Dengan tergesa-gesa aku terus masuk, selondehkan seluar dalamku, duduk mencangkong dan terus pancutkan air kencing. Shhhhrrrruuuuuutttttt... Ah barulah lega rasanya. Aku kemudiannya membuka paip air dan pancutkan pada kemaluanku untuk membasuhnya.

"Mana boleh Zizah basuh kencing macam tu. Mesti digosok-gosok supaya bersih" terdengar suara Pak Salleh.

Alangkah terkejutnya aku bila mendengar suara Pak Salleh yang telah pun tercegat dimuka pintu bilik air itu sambil memandang kearah aku yang masih lagi mencangkong dengan kemaluanku yang ternganga begitu. Rupa-rupanya kerana nak cepat tadi aku terlupa nak tutup pintu, dan kencing pula betul-betul mengadap kearah pintu. Tak dapat nak ceritakan bagaimana malunya aku ketika ini.

Aku cepat-cepat bangun, menarik seluar dalam ku keatas untuk menutupi kemaluanku. Terketar-ketar saja tanganku ketika itu kerana panik dan malu.

"Biar Pak Salleh tunjukkan bagaimana cara membasuh kencing dengan betul. Kalau Pak Salleh tak ajar, sampai bila pun Zizah tak tahu caranya" tiba-tiba aku terdengar suara Pak Salleh.

Aku yang tengah panik dan malu itu tidak terkata apa-apa. Pak Salleh terus melangkah masuk kebilik air dan menghampiri aku. Kemudian Pak Salleh minta aku londehkan semula seluar dalamku dan duduk mencangkong seperti tadi. Aku yang tengah panik itu seperti dipukau dn mengikut saja apa yang disyruh oleh Pak Salleh.

Pak Salleh membuka paip air dan memancutkan kearah kemaluanku. Sambil itu aku dapat merasa tangannya mula menyentuh kemaluanku sambil digosok-gosoknya perlahan-lahan. Dengan cara Pak Salleh mengusap-usap begitu pada kemaluanku, aku mula terasa geli, rasa geli yang lain dari biasa. Geli yang bercampur dengan rasa enak. Semakin jari-jari Pak Salleh bergerak-gerak, semakin enak aku rasa.

"Bahagian dalam juga mesti dicuci, baru betul-betul bersih" terdengar lagi suara Pak Salleh.

Aku semakin enak dan khayal dengan sentuhan jari Pak Salleh. Dan yang paling aku terasa nikmat ialah bila jari-jari Pak Salleh menyentuh-yentuh satu benjolan dibahagian atas dicelah kemaluanku. Dan yang aku tahu sekarang ialah aku sedang merasai satu kenikmatan yang belum pernah aku rasai sebelum ini.

Aku bertambah khayal dan enak bila jari Pak Salleh semakin lama semakin kedalam. Apa lagi bila Pak Salleh menjolok-jolokkan jarinya keluar masuk pada lubang kemaluanku. Ah.. begitu enak sekali aku merasakannya hinggalah aku akhirnya mengeluh dan mendengus dengan satu kepuasan dan kenikmatan yang tidak terhingga.

"Basuh dan cuci dengan cara beginilah baru betul-betul bersih" kata Pak Salleh kemudiannya sambil aku lihat dia tersenyum saja kepadaku.

Aku cepat-cepat bangun dan menarik seluar dalamku keatas semula. Kegelian dan sedikit ngilu terasa pada kemaluanku bila terkena seluar dalam. Aku segera keluar dari bilik air dan seterusnya memberitahu Pak Salleh yang aku nak balik kerumahku. Aku nampak Pak Salleh seakan-akan ingin berkata sesuatu atau ingin memberitahuku sesuatu. Tapi aku terus saja membuka pintu dan berjalan pulang kerumahku. Bukannya apa-apa, tapi sebenarnya aku terasa malu untuk memandang muka Pak Salleh selepas kejadian itu.

Sejak peristiwa Pak Salleh menunjukkan cara membasuh kencing padaku tempuh hari, aku selalu teringat dan terbayangkan peristiwa itu. Yang sangat aku bayangkan ialah kegelian dan rasa nikmat ketika tangan Pak Salleh bermain-main dicelah kemaluanku. Walaupun aku rasa malu untuk memandang muka Pak Salleh ketika aku belajar mengaji, tapi dalam hatiku kadang-kadang mengharapkan agar Pak Salleh menunjukkan semula cara membasuh kencing seperti dulu. Tapi Pak Salleh tidak langsung menyebut tentang perkara itu.

Seperti biasa hari sabtu iaitu hari aku tidak bersekolah, aku belajar mengaji disebelah pagi. Lebih kurang pukul 8.30 pagi aku mula berjalan menuju kerumah Pak Salleh. Seperti biasa aku memberi salam dan sekejap kemudiannya Pak Salleh membukakan pintu.

"Zizah bacalah dulu, Pak Salleh nak baring kejap kepana Pak Salleh rasa tak sedap perut pagi ni" kata Pak Salleh yang kemudiannya masuk kebiliknya meninggalkan aku untuk membaca dan mengaji dibahagian luar.

Aku membuka Quraan dan membacanya beberapa kali untuk melancarkan bacaanku. Kalau bacaanku tak lancar dan tak betul, aku tidak akan disuruh membaca ayat yang lain. Kerana itulah aku terpaksa membacanya berulang kali. Tiba-tiba aku terdengar seperti ada orang memanggil namaku. Aku memberhentikan bacaanku untuk mempastikannya.

"Zizah!!, datang sini kejap" terdengar suara Pak Salleh dari dalam biliknya. Suaranya agak lain, mungkin dia sedang sakit perut seperti katanya tadi, fikirku. Lalu aku bangun dan menuju kebiliknya.

"Boleh Zizah tolong sapukan minyak urut ni pada perut Pak Salleh. Rasa sakit sangatlah" kata Pak Salleh sambil menekan dan mengurut-urut perutnya yang telah terdedah itu.

Aku yang kasehan dengan Pak Salleh, terus menghampirinya yang terbaring itu. Aku ambil botol minyak yang dihulurkan oleh Pak Salleh dan sapukan pada perutnya. Pak Salleh minya supaya aku sapukan rata-rata. Aku agak malu untuk menyapu minyak tersebut hingga kebahagian bawah pusat Pak Salleh tapi Pak Salleh minta juga kerana katanya dibahagian itulah yang dia terasa sakit yang amat sangat. Jadi aku hanya menghulurkan tanganku melalui bahagian bawah kain sarongnya saja, tanpa melondehkan kainnya. Aku terasa kesat dan kasar saja dibahagian bawah itu lalu aku cuba intai-intai dan aku dapati ada bulu-bulu disitu.

Semasa aku melumurkan minyak itu juga aku dapati kain Pak Salleh bergerak dan terangkat-angkat saja, seolah ada sesuatu dibawah kain tersebut yang bergerak dan melonjakkan kain tersebut. Aku memangnya tahu dibawah kain itu ada konek Pak Salleh seperti mana adikku juga. Tapi kena pula bergerak-gerak, fikirku. Entah macamana aku jadi teringin untuk mengesahkannya.

Aku ingin melihat sebesar mana konek Pak Salleh, adakah sebesar konek ayahku yang aku nampak semasa ayahku sedang tidur dulu. Lalu aku intai-intai disebalik celah kainnya yang agak terlondeh dan longgar itu sambil aku berpura-pura menyapu minyak. Agak terkejut juga aku bila aku dapati begitu besar konek Pak Salleh yang sedang tegang dan menegak itu.

"Zizah tak boleh sapukan minyak setempat saja. Kena sapu pada bahagian atas dan juga bawah" tiba-tiba Pak Salleh memberitahuku.

"Mari sini biar Pak Salleh tunjukkan bagaimana nak sapu minyak" kata Pak Salleh lagi sambil mengarahkan aku supaya baring diatas katilnya. Serbasalah juga aku tapi aku ikut saja arahan Pak Salleh.

Pak Salleh meminta aku longgarkan kainku supaya menampakkan perutku. Lalu tangannya mula menyapu minyak pada perut dan pusatku. Bukan itu saja Pak Salleh juga minta supaya aku singkatkan bajuku, katanya untuk menyapu minyak pada bahagian dadaku. Jadi boleh dikatakan bahagian dada dan perutku telah terdedah. Nasib baik aku memakai singlet dalam, kalau tidak tentu buah dadaku yang baru membengkak dan sebesar telor ayam itu akan terdedah juga.

Tangan Pak Salleh yang sentiasa bergerak-gerak turun naik dari pusat hingga kedadaku itu telah membuatkan aku terasa geli. Dan kegeliannya semakin lama semakin berubah menjadi keseronokan seperti mana Pak Salleh membasuh kemaluanku dulu juga. Apa lagi kadang-kadang tangan Pak Salleh tersasul hingga kebawah singletku dan tersentuh pada buah dadaku yang sedang tumbuh itu. Begitu juga ketika Pak Salleh melumurkan minyak dibahagian bawah pusatku, kadang-kadang tangan Pak Salleh terlebih hingga kebawah seluar dalamku menyebabkan aku menjadi bertambah geli dan enak.

Semakin lama aku semakin khayal dan dibuai keenakan. Walaupun aku terasa tangan dan jari Pak Salleh telah menyentuh dan mengusap-usap pada kemaluanku, aku tidak membantahnya kerana setiap sentuhan itu memberikan kenikmatan semata-mata. Pak Salleh melondehkan seluar dalamku kebawah pun aku biarkan juga.

Dalam aku memejamkan mataku menikmati keenakan, aku terasa celah kemaluanku disondol-sondol dan digesel-geselkan dengan suatu benda yang lain dari jari-jari Pak Salleh. Lebih besar dari jarinya. Aku biarkan juga kerana geselan itu menambahkan lagi kenikmatanku. Tapi bila benda besar tu semakin kedalam, aku mula terasa sakit. Lalu aku membuka mataku untuk melihatnya. Barulah aku tahu rupa-rupanya Pak Salleh telah mengeselkan koneknya yang besar itu kecelah kemaluanku yang telah berlendir-lendir itu.

"Kenapa Pak Salleh letak konek Pak Salleh disitu?" tanya aku dengan rasa pelik.

"Pak Salleh nak urut 'pepet' Zizah ni. Kalau urut dengan jari takut terkena kuku dan sakit pula" jawab Pak Salleh.

"Zizah takut sakitlah Pak Salleh" beritahuku.

"Pak Salleh urut perlahan-lahan saja, kalau sakit Zizah beritahu pada Pak Salleh" jawab Pak Salleh lagi.

Aku lalu membiarkan Pak Salleh untuk terus mengesel-geselkan koneknya pada celah kemaluanku. Begitu geli dan nikmat rasanya bila kepala konek Pak Salleh menyentuh pada hujung kelentitku.

"aduuuuhhhh... sakittt..." teriakku bila Pak Salleh menolak koneknya agak kedalam kemaluanku. Dan serentak dengan itu aku bangun dari baringku.

"Kalau Zizah rasa sakit, Pak Salleh urut lain kali sajalah" kata Pak Salleh dan terus menarik koneknya dari kemaluanku.

......... sekian, akan disambung lagi.
16 ulasan:

tgk ni lagi best http://aryssstore.blogspot.com/


Mana lagi sambungan citer Pak salleh nie?
Best..


Daripada tengok gambor, daripada baca cerita lucah Jom layan koleksi2 video seks terbaeeek dari ladang...

Video Seks Melayu

Anda tidak akan keciwa...


cerita lecehhh...mnjatuhkan maruah guru Quran..cihhhh...bohong...

Tetapi sesungguhnya:

Dizaman ini mana ada gadis..mana ada anak dara..yg ada semua betina..rata2 kelapa muda sudah ditebok tupai..dari bermulanya alam persekolahan..sterusnya keIPT..istilah dara patut dibuang kelaut..bermegah dg anugerah mahasiswi?..ahhhh..lagi2 lah yg belajar diseberang laut…uhhhhh…mereka berasa bangga serta bermegah jika umum mengetahui bahawa mereka sudah ditebok..heboh bercerita pulak tuh..semuanya hampas!...karut!..ptuih ptuih!!!

Lihat, diblog2 18 SX..cerita2 lucah..yang LIKE sebagai pengikut didapati paling ramai ialah wanita..terutama anak2 gadis..dengan bangga mempamerkan potret profilnya bertudung…habis?..apa lagi nak dialasankan..

Nak dipujuk2 rayu, nak main2 apa lagi…Peduli apa! Kalau pelir dah keras terus tutuh sajalah..hentam cukup2..perempuan sekarang ni suka kangkang puki bagi orang lain tutuh walau pun dah ada laki..lepastu dg bangga pulak cerita batang pelir lakinya keciklah,pendeklah, tak puaslah..aku dah bertahun2 bawa teksi diLembah Klang, macam2 maklumt aku dapat..berlaku depan mata..hantar & ambil mereka dari tempat itu..ada yg dg ikhlas mengadu kecurangan mereka kpd aku..yg syoknya, pasal sesama rakan sekerja bercinta & terus kangkang..suami dirumh???..kebanyakannya bekerja dipejabat..terutama pejabat kerajaan..tutuh dlm pejabat pulak tu..minta izin dg suami kononya ada meetinglah, overtimelah…tapi pergi kangkang...ptuihhh!...

Sampai bila2 aku tak kan percaya pd perempuan zaman sekarang kecuali ibuku tersayang dan arwah isteriku yg setia!.. walau yg bertudung atau tak bertudung semua sama..pembohong! bertopeng…yg bertudung tu,amboi, bersopan ketika turun dari rumah..bila dah terlindung……..? berdasarkan pengalaman pakcik tua ni, alaaaaa…berlambak2…..berlaku depan mata aku situa pakcik drebar teksi ni…pernah beberapa kali terjadi dlm teksi aku ketika aku sedang memandu…aku hentikan teksi dan halau turun…cihhhh..

Tapi ini tentu ada orang yg akan berkata tak semua pakcik!.. Ya memang tak semua..tapi bagi aku, aku akan kata kesemua...…piirrraaahhhhh..semua karut!!! Jika ada org yg nak marah silakan….


rilex bro,, jgn marah2. Bawa 'BERTENDANG' bro... Yg lu dok baca blog ni, pas tu angin satu badan. Jom kena teh tarik dulu..


Alagai zizah..meh cny kt abg syg...hu5


Tonton TV1.T2.T3.TVi .Muzik Aktif,astro ria,astro prima.astro warna,astro ceria

astro arena,bernama tv dan pelbagai channel menari hanya di  http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html  semua nya di bawakan khas untuk anda


kalau perempuan tak pakai tudung or seksi tak tutup aurat semuanya dah tak virgin lagi ke/. bukak la mata sikit even mak salleh yg model pun ada segelintir yg masih virgin sampai kawin. ada 7 billion manusia kat dunia ni. tak semuanya sama.yg pakai tudung segala tu sbb culture shock. bajet bagus mengumpat org sana sini akhirnya kena la kat diri sendiri.


rilex la bro. baca ceritapun boleh hangin 1 badan ke????? hohohoho. terkena batang hidung sendiri ke ini cerita. kahkahkah. minum dulu......... peace yooooo


pak salleh....sedapnye.....nk lg pak.......
horny la bce cite ni...tp xabis pulak.....:'(


Sedap sambil melancap


Jom I urut U plak...nie 6ber I 0177970128


abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.